Baca dalam 3 menit

Biro Statistik Nasional: Output Manufaktur China Melambat di Januari 2021

Waktu Publish : 15 Feb 2021, 19:11 WIB
SHARE ARTIKEL



Ilustrasi - Image from Internet. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami

Beijing, Bolong.id - Output manufaktur China kembali melambat pada bulan Januari 2021. Hal itu berdasarkan data indeks manajer pembelian (purchasing managers’ index/PMI) sektor manufaktur turun menjadi 51,3 dari 51,9 pada Desember 2021.

Menurut Zhao Qinghe, seorang ahli statistik senior di Pusat Survei Industri Jasa dari Biro Statistik Nasional China, menjelaskan bahwa Indeks Manajer Pembelian China tetap dalam kisaran ekspansi pada bulan Januari.

Sub-indeks untuk produksi tercatat 54,2 di bulan Desember 2020, turun 0,5 poin persentase dari November 2020. Sedangkan indeks pesanan baru turun 0,3 poin persentase menjadi 53,6.

"Meskipun sedikit menurun dari bulan sebelumnya, kedua sub-indeks tersebut menunjukkan kesenjangan yang terus menyempit, mengindikasikan hubungan yang lebih seimbang antara produksi dan permintaan," kata Zhao seperti dikutip Xinhua.

Zhao Qinghe menunjukkan bahwa baru-baru ini beberapa kelompok epidemi lokal telah terjadi di banyak tempat di China. Hal ini berdampak pada produksi dan operasi beberapa perusahaan, dan ekspansi keseluruhan industri manufaktur telah melambat. Fitur utama bulan ini:

Pertama, kemakmuran keseluruhan perusahaan besar dan menengah stabil, sedangkan kemakmuran perusahaan kecil telah pulih kembali. 

PMI perusahaan besar dan menengah masing-masing adalah 52,1% dan 51,4%, yang lebih rendah 0,6 dan 1,3% dibandingkan bulan lalu, tetapi keduanya berada dalam kisaran ekonomi.

Di antara mereka, PMI perusahaan besar berada di 52,0 % dan lebih tinggi selam delapan bulan berturut-turut, yang membantu mendukung pemulihan stabil industri manufaktur. 

Ini memainkan peran penting. PMI perusahaan kecil adalah 49,4%, yaitu 0,6 poin persentase lebih tinggi dari bulan lalu, tetapi terus berada di bawah titik kritis, dan kemakmuran masih lemah.

Kedua, ekspansi produksi dan permintaan lebih lemah dari bulan lalu. Indeks produksi dan indeks permintaan baru masing-masing adalah 53,5% dan 52,3%, turun 0,7 dan 1,3 poin persentase dari bulan sebelumnya, dan terus berada dalam kisaran ekspansi. 

Dari perspektif industri, indeks produksi dan indeks permintaan baru pertanian dan pengolahan makanan sampingan, peleburan logam non-ferrous dan pemrosesan rolling, peralatan elektronik dan instrumentasi komunikasi komputer semuanya lebih tinggi dari 56,0%, dan industri telah berkembang pesat; tekstil, bahan baku kimia dan produk kimia. 

Kedua indeks industri lain berada di bawah titik kritis, dan produksi serta permintaan telah turun. Dalam hal kondisi regional, Hebei, Jilin, Heilongjiang dan tempat lain secara signifikan terkena dampak epidemi bulan ini. 

Beberapa perusahaan yang disurvei melaporkan bahwa produksi, pengadaan, dan kegiatan transportasi baru-baru ini menghadapi beberapa kesulitan.

Ketiga, kemakmuran impor dan ekspor menurun. Pada awal musim Natal, permintaan luar negeri terkonsentrasi, dikombinasikan dengan faktor-faktor seperti penyebaran epidemi global yang terus berlanjut, pesanan perdagangan luar negeri beberapa perusahaan mengalami penurunan. 

Indeks pesanan ekspor baru dan indeks impor bulan ini adalah 50,2% dan 49,8%, masing-masing, 1,1 dan 0,6 poin persentase lebih rendah dari bulan lalu. 

Meskipun tingkat kemakmuran impor dan ekspor secara keseluruhan dari industri manufaktur telah menurun, indeks pesanan ekspor baru dan indeks impor pertanian dan pengolahan makanan sampingan, peralatan elektronik komunikasi komputer, dan instrumentasi semuanya di atas 51,0%, mencerminkan bahwa bisnis perdagangan luar negeri industri ini lebih tinggi dari bulan lalu, mengalami peningkatan.

Keempat, indeks harga terus berjalan pada level yang tinggi. Indeks harga beli dan indeks harga ex-pabrik bahan baku utama masing-masing adalah 67,1% dan 57,2%, yang lebih rendah 0,9 dan 1,7 poin persentase dari bulan lalu, tetapi tetap berada pada tingkat operasi yang relatif tinggi. 

Dari perspektif industri, dua indeks harga industri hulu seperti pertanian dan pengolahan makanan sampingan, pengolahan minyak bumi, batubara dan pengolahan bahan bakar lainnya, peleburan logam besi dan pengolahan rolling lebih tinggi dari 70,0%, yang menunjukkan bahwa pembelian bahan baku harga dan harga jual produk industri terkait telah meningkat secara signifikan.

Kelima, efek liburan mendorong pemulihan industri barang konsumsi. PMI industri barang konsumen adalah 52,3%, 1,8 poin persentase lebih tinggi dari bulan lalu, dan pertumbuhan industri dipercepat. 

Dari sisi produksi dan permintaan, indeks produksi dan indeks pesanan baru industri barang konsumsi lebih tinggi dari keseluruhan industri manufaktur, masing-masing sebesar 54,1% dan 55,2%, naik 1,5 dan 4,3 poin persentase dari bulan sebelumnya, menunjukkan bahwa sebagai pendekatan liburan Festival Musim Semi, konsumsi konsumen Permintaan pasar dari industri barang konsumen yang terkait erat telah dilepaskan secara signifikan, dan kegiatan produksi perusahaan relatif aktif.

Hasil survei juga menunjukkan bahwa indeks ketenagakerjaan dan indeks waktu pengiriman pemasok turun secara signifikan di bulan ini. 

Beberapa perusahaan yang disurvei melaporkan bahwa epidemi telah mempengaruhi pekerjaan normal karyawan, dan beberapa karyawan kembali ke kampung halaman mereka lebih awal, mengakibatkan peningkatan kesenjangan tenaga kerja perusahaan; pada saat yang sama, logistik melambat di beberapa daerah, dan beberapa perusahaan penjualan ekspor dan aktivitas pembelian bahan baku terpengaruh.

Indeks Aktivitas Bisnis Non-Manufaktur Telah Turun

Indeks aktivitas usaha non manufaktur pada Januari tercatat sebesar 52,4% atau lebih rendah 3,3% dibandingkan bulan sebelumnya, sedangkan pemulihan industri non manufaktur melambat. Ledakan industri jasa telah menurun. 

Dipengaruhi oleh epidemi yang mengelompok secara lokal, indeks aktivitas usaha industri jasa turun 3,7% dibandingkan bulan lalu, sebesar 51,1%. Meskipun industri jasa masih dalam tren pemulihan, tingkat kesejahteraan justru turun. 

Indeks kegiatan usaha industri jasa produsen dan industri jasa kehidupan bulan ini masing-masing sebesar 56,2% dan 49,1%, lebih rendah 2,0 dan 6,3% dibandingkan bulan sebelumnya. Industri jasa produsen masih mempertahankan tingkat kemakmuran yang relatif tinggi. 

Sementara ledakan industri jasa kehidupan Jatuh kembali ke zona kontraksi. Dilihat dari kelompok industri, indeks kegiatan usaha jasa transmisi satelit telekomunikasi, penyiaran dan televisi, jasa keuangan valuta asing, jasa pasar modal dan industri lainnya berada pada level tertinggi diatas 60,0% selama tiga bulan berturut-turut, dan total volume usaha terus berkembang pesat. 

Hasil survei menunjukkan bahwa pada bulan ini, indeks aktivitas bisnis kontak dan aglomerasi industri konsumen seperti akomodasi, katering, budaya, olah raga dan hiburan, serta jasa residen turun tajam, semuanya dalam kisaran kontraksi. 

Selain itu, logistik melambat di beberapa daerah akhir-akhir ini, dibarengi dengan berkurangnya perjalanan bisnis dan penduduk, indeks kegiatan usaha angkutan jalan, angkutan udara, dan industri lainnya turun di bawah titik kritis, dan kegiatan industri yang menurun. 

Dalam hal permintaan pasar, indeks permintaan baru adalah 48,3%, 2,9 poin persentase lebih rendah dari bulan lalu, dan permintaan pasar industri jasa melemah. 

Melihat indeks harga, indeks harga input adalah 53,5%, 0,4% lebih tinggi dari bulan lalu, dan tekanan pada biaya operasional perusahaan industri jasa telah meningkat.

Industri konstruksi Tingkat Tinggi Jatuh 

Dipengaruhi oleh faktor-faktor seperti suhu rendah di musim dingin dan menjelang liburan Festival Musim Semi, industri konstruksi telah memasuki musim sepi untuk konstruksi. 

Indeks aktivitas bisnis dan indeks permintaan baru masing-masing adalah 60,0% dan 51,2%. 0,7 dan 4,6 poin persentase lebih rendah dari bulan sebelumnya kegiatan produksi dan permintaan pasar dalam industri konstruksi ekspansi melambat. 

Dari sisi ekspektasi pasar, indeks ekspektasi kegiatan usaha tercatat 53,6%, lebih rendah 9,9% dibandingkan bulan lalu. Proporsi perusahaan yang meyakini penurunan kegiatan usaha dalam tiga bulan ke depan mengalami peningkatan.

Terkait

business

Manufaktur China Melambat pada Januari di Akibat Kebangkitan...

  • Matsnaa
  • 31 Jan 2021

business

Biro Statistik Nasional: Output Manufaktur China Melambat di...

  • Matsnaa
  • 15 Feb 2021
Banner Kanan
Logo follow bolong