Baca dalam 4 menit

Luckin Coffee Asal China Terancam Bangkrut

Waktu Publish : 07 Feb 2021, 00:08 WIB
SHARE ARTIKEL

Luckin Coffee - Image from Internet

Bolong.id - Pesaing Starbucks asal China, Luckin Coffee mengajukan perlindungan atas ancaman bangkrut ke otoritas berwenang di New York, Amerika Serikat (AS) Jumat (5/2/2021).

Keputusan itu diambil setelah kurang dari setahun perusahaan mengakui telah melakukan pemalsuan pada penjualannya dan harus membayar denda atas perbuatan tersebut hingga US$ 180 juta. Akan tetapi, jaringan kafe itu memastikan bahwa denda itu tidak akan mengganggu operasional usahanya.

"Luckin akan terus memenuhi kewajiban perdagangan dalam kegiatan bisnis biasa, termasuk membayar pemasok, vendor dan karyawan," menurut rilis berita Luckin Coffee dikutip dari Businessinsider, Sabtu (6/2/2021).

Dalam pengajuan perlindungan dari ancaman bangkrut, Luckin Coffee mengaku sedang bernegosiasi dengan para pemangku kepentingan untuk mencoba merestrukturisasi bisnisnya. Negosiasi tersebut akan dikoordinasikan antara Pengadilan Kepailitan AS dan pengadilan di Kepulauan Cayman, tempat likuidator perusahaan berada.

Luckin Coffee pertama kali didirikan di China pada Juni 2017 silam. Luckin memposisikan dirinya sebagai pesaing Starbucks, sebab mampu membuka ribuan toko dalam dua tahun pertama sejak beroperasi.

Kesuksesan itu sampai ke AS. Luckin Coffee kemudian mengajukan IPO di bursa saham AS pada April 2019 lalu. Saat itu, perusahaan itu memiliki 2.370 toko dan diperkirakan akan membuka 2.500 lagi dalam tahun yang sama.

Sedangkan, Starbucks memiliki sekitar 4.000 toko di China.

Antara April 2019 dan Januari 2020, Luckin diduga memlasukan sejumlah transaksi ritel hingga lebih dari US$ 300 juta, menurut Regulator Sekuritas dan Bursa Saham AS (SEC).

Perusahaan membuat transaksi palsu dengan tiga skema pembelian berbeda. Karyawan mencoba menyembunyikan penjualan tersebut dengan menambahkan US$ 190 juta dalam pengeluaran mereka, membuat database operasi palsu, dan memalsukan catatan akuntansi mereka.

SEC juga menuding Luckin Coffee menipu investor. Luckin pun dibebani denda hingga US$ 180 juta. Regulator keuangan China juga mendenda Luckin dan 44 perusahaan lain dengan total sekitar US$ 9 juta karena memalsukan catatan keuangan dan menyesatkan publik.

Saham perusahaan itu akhirnya dihapus dari bursa Nasdaq pada musim panas lalu.

SEC mengatakan pada bulan Desember bahwa denda US$ 180 juta perusahaan dapat dikurangi berdasarkan jumlah yang dibayarkan kepada pemegang saham AS selama pengajuan kebangkrutan. Pemerintah China pun harus menyetujui pembayaran kepada pemegang saham AS.

"Penyelesaian dengan Luckin dirancang untuk membantu memastikan bahwa investor yang dirugikan memiliki kesempatan terbaik yang tersedia untuk menerima bantuan," kata Carolyn M. Welshhans, direktur asosiasi Divisi Penegakan SEC, dalam sebuah pernyataan.

Kopi Luckin masih populer di China. Di kuartal III-2020 lalu, penjualan Luckin masih tercatat tumbuh hingga 35,8% dari sebelumnya.

"Luckin Coffee tetap fokus pada pertumbuhan bisnis kopi intinya dan berkomitmen pada target pertumbuhan jangka panjangnya," ujar CEO Luckin Coffee Jinyi Guo dalam sebuah rilis. (*)

BACA JUGA



Terkait

news

Rumah Sakit di Shanghai Sediakan Akomodasi Gratis untuk Kelu...

  • Visco Joostensz
  • 25 Nov 2021

technology

Para Robot Ini Bermain Bersama Siswa TK ,Tampilkan Pertunjuk...

  • Lupita
  • 15 Nov 2021

culture

China Tingkatkan Kesadaran Lingkungan di Kalangan Siswa Muda

  • Lupita
  • 14 Nov 2021

news

Lebih dari 84 Juta Anak-anak Tiongkok Telah Suntik Vaksin CO...

  • Lupita
  • 14 Nov 2021

culture

Mengapa Anak Muda di China Menghapus Tato Mereka?

  • Visco Joostensz
  • 13 Nov 2021

lifestyle

Imutnya Anak-anak Tampil di Panggung Shanghai Fashion Week

  • Lupita
  • 09 Nov 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong