He Jiankui, Ilmuwan China yang Berhasil Ciptakan Anak Hasil Rekayasa Genetika Pertama

10 April 2022, 16:36 WIB

He Jiankui, Ilmuwan China yang Berhasil Ciptakan Anak Hasil Rekayasa Genetika Pertama-Image-1

He Jiankui - Image from Getty Images

Bolong.id - Ahli biofisika Tiongkok yang berani menciptakan anak-anak hasil rekayasa gen pertama di dunia telah dibebaskan setelah tiga tahun dipenjara di Tiongkok.

Dilansir dari SCMP, He Jiankui mengejutkan dunia pada tahun 2018 karena klaim menakjubkan bahwa dia telah mengubah susunan genetik embrio IVF dan menanamkannya ke dalam rahim wanita. 

Kemudian, lahirlah anak-anak perempuan kembar, disusul dengan kelahiran anak ketiga pada tahun berikutnya.

Setelah kecaman internasional atas eksperimen tersebut, dia ditempatkan dirumahkan dan kemudian ditahan. Pada bulan Desember 2019, ia dihukum oleh pengadilan Tiongkok, dikatakan bahwa ia telah “dengan sengaja melanggar” peraturan medis dan telah “secara gegabah menerapkan teknologi rekayasa gen pada pengobatan reproduksi berbantuan manusia.”

Timnya dari Southern University of Science and Technology di Shenzhen memanfaatkan CRISPR. Sebuah alat rekayasa genetika serbaguna, untuk mengubah DNA sehingga mereka tahan terhadap infeksi HIV.

Orang-orang yang mengenalnya menggambarkan He Jiankui yang dilatih di Rice University dan Stanford ini sebagai seorang yang sebagai idealis, naif, dan ambisius.

Sebelum dunianya runtuh, dia percaya dia telah menciptakan cara baru untuk "mengendalikan HIV" yang akan dipertimbangkan untuk mendapat Hadiah Nobel.

He Jiankui, Ilmuwan China yang Berhasil Ciptakan Anak Hasil Rekayasa Genetika Pertama-Image-2

Ilustrasi rekayasa genetika - Image from Internet. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami

Keberadaan proyek bayi CRISPR terungkap oleh MIT Technology Review pada malam pertemuan puncak pengeditan genom internasional di Hong Kong, yang diadakan pada November 2018. 

Dia juga memposting beberapa video di YouTube yang mengumumkan kelahiran si kembar, yang dia panggil Lula dan Nana.

Eksperimen itu disambut dengan kritik keras di seluruh dunia dan di China. Penelitian itu pun tidak dipublikasikan di jurnal mana pun. 

Para ilmuwan mengatakan penggunaan penyuntingan genom hanya memberikan sedikit tujuan medis dan dapat menyebabkan kesalahan pada genom anak perempuan.

Peneliti ini menghabiskan sekitar tiga tahun di penjara Tiongkok. Termasuk periode yang dihabiskan dalam tahanan saat dia menunggu persidangan.

Untuk anak ketiga yang lahir dari eksperimen, identitasnya tidak dipublikasikan. Orang tua mereka setuju untuk bergabung dalam percobaan karena ayah dari semua anak memiliki HIV dan jika tidak, tidak akan memiliki akses ke IVF di bawah aturan Tiongkok.

Pada bulan Februari, menurut laporan berita di Nature, dua ahli bioetika senior Tiongkok meminta pemerintah Tiongkok untuk membuat program penelitian untuk mengawasi kesehatan anak-anak CRISPR. 

Mereka mengklasifikasikan anak-anak itu sebagai "kelompok rentan" dan menyerukan analisis genetik untuk menentukan apakah tubuh mereka mengandung kesalahan genetik yang dapat diturunkan ke generasi mendatang. (*)


Informasi Seputar Tiongkok