Baca dalam 4 menit

Tencent Luncurkan Aplikasi Layanan Darurat untuk Tunarungu

Waktu Publish : 07 Dec 2021, 14:38 WIB
Sumber : IT之家
SHARE ARTIKEL

China luncurkan aplikasi untuk penyandang tuna rungu - Image from lanxizun.com

Bolong.id - Aplikasi WeChat kini dapat membantu orang tuli dan sulit mendengar untuk memanggil ambulans. Raksasa teknologi Tencent dan Yayasan Amal Yizhong Beijing meluncurkan aplikasi mini yang disebut "Pertolongan Pertama Bebas Hambatan" atau "无障碍急救" pada 3 Desember 2021, bertepatan dengan Hari Penyandang Disabilitas Internasional.

Dilansir dari IT之家, Tiongkok memiliki lebih dari 20 juta orang dengan gangguan pendengaran. Sementara negara telah mendorong kemajuan aksesibilitas dalam beberapa tahun terakhir, orang-orang dengan gangguan pendengaran masih memiliki pilihan terbatas untuk melakukan panggilan darurat tanpa mencari bantuan dari orang lain.

Didukung oleh teknologi AI speech-to-text, platform ini mengambil input teks dan menghasilkan ucapan yang dapat didengar untuk personel darurat di hotline darurat medis "120" Tiongkok, dan mengubah audio menjadi teks.

Saat ini, sistem tersebut tersedia di lebih dari 20 kota di Tiongkok, Tencent mengumumkan dalam pernyataan peluncurannya pada hari Jumat (3/12/2021). Perusahaan mengatakan akan membuat teknologi ini tersedia untuk semua platform online utama dan organisasi sosial di masa depan.

Dengan satu tombol tekan untuk memulai panggilan, aplikasi mini memungkinkan orang yang hidup dengan gangguan pendengaran untuk berkomunikasi dengan kru dari pusat darurat "secara mandiri dan efisien," kata Tencent.

Teknologi serupa juga tersedia di negara lain seperti AS, tetapi menurut Asosiasi Tuna Rungu Nasional AS, adopsi yang dilakukan hanya sedikit.

Yang Hua, sekretaris jenderal Asosiasi Riset Aksesibilitas nirlaba yang berbasis di Shenzhen, mengatakan kepada media Sixth Tone bahwa orang dengan gangguan pendengaran sering kali harus bergantung pada orang lain untuk melakukan panggilan dalam situasi darurat.

Platform ini memandu pengguna yang mungkin terlalu cemas untuk berbicara atau mengetik saat melakukan panggilan darurat untuk memasukkan gejala mereka dengan cepat. Pengguna juga dapat mengunggah alamat yang disimpan sebelumnya ke 120 dengan otorisasi, serta lokasi pengguna saat ini.

Selain itu, sistem pengenalan suara mengenali 24 dialek dan membantu mentranskripsikan suara penelepon yang sulit dimengerti, kata Tencent.

Menurut Tencent, akurasi sistem pengenalan suara dapat melebihi 98% dalam kondisi laboratorium dan bahkan 90% dalam skenario kehidupan nyata yang kompleks.

Tetapi banyak orang dengan gangguan pendengaran kesulitan dengan pengenalan suara karena alasan non-dialek, seorang penderita gangguan pendengaran bermarga Liu di Beijing mengatakan kepada Sixth Tone pada hari Senin (6/12/2021). "Suara mereka terdengar berbeda dengan suara orang 'biasa', dan kami tidak bisa berharap itu dikenali oleh sistem pengenalan suara."

Beberapa kemungkinan pengguna mengatakan bahwa sistem speech-to-text mungkin tidak bekerja untuk semua orang yang sulit mendengar.

Chen Hao, seorang penderita gangguan pendengaran berusia 26 tahun di Shanghai mengatakan kepada media Sixth Tone bahwa tingkat kemampuan menulis dalam komunitas tunarungu tidak merata.

Kebanyakan orang dengan gangguan pendengaran terutama menggunakan bahasa isyarat, dan urutan kata bahasa isyarat berbeda dengan kata-kata biasa, sehingga urutan teks mungkin terbalik ketika mereka mengirim pesan ke pusat darurat, jelasnya.

“Akan lebih baik memiliki terjemahan bahasa isyarat,” sarannya. “Ini adalah masalah sosial di mana orang yang sulit mendengar mengalami kesulitan ketika mencari perawatan medis. Selain fungsi ini, lebih banyak orang perlu memiliki rasa aksesibilitas.” (*)


Informasi Seputar Tiongkok



Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong