China Ingatkan Kanada, Jangan Ikut Campur Urusan Hong Kong

logo clock 4 Menit logo clock 16-10-2020, 11:47

Dubes China untuk Kanada Cong Peiwu - Image from The Hill Times

Kanada, Bolong.id - Duta Besar Tiongkok untuk Kanada, Cong Peiwu 丛培武 mengingatkan pemerintah Kanada tidak memberikan suaka kepada penduduk Hong Kong yang melarikan diri dari undang-undang keamanan nasional Tiongkok.

"Kami sangat mendesak pihak Kanada untuk tidak memberikan apa yang disebut suaka politik kepada para penjahat kekerasan di Hong Kong," kata Duta Besar Cong Peiwu dalam konferensi pers video dari Kedutaan Besar Tiongkok di Ottawa. Demikian dilansir dari CBC, Jumat (15/10/2020). 

Dia mengatakan itu akan menjadi "campur tangan urusan dalam negeri Tiongkok, dan tentu saja itu akan membuat para penjahat kejam itu semakin berani."

Hong Kong seharusnya beroperasi di bawah kesepakatan "satu negara, dua sistem" setelah Inggris menyerahkan bekas koloninya ke Beijing pada 1997 di bawah perjanjian internasional. Tetapi para pendukung hak asasi manusia dan pro-demokrasi mengatakan undang-undang keamanan nasional baru Beijing merusak kebebasan di tempat yang dikenal sebagai Wilayah Administratif Khusus Hong Kong.

"Jadi, jika pihak Kanada benar-benar peduli dengan stabilitas dan kemakmuran di Hong Kong, dan benar-benar peduli dengan kesehatan dan keselamatan 300.000 pemegang paspor Kanada di Hong Kong, dan sejumlah besar perusahaan Kanada yang beroperasi di Hong Kong SAR, Anda harus mendukung upaya-upaya untuk memerangi kejahatan dengan kekerasan, "kata Cong.

Cong juga dengan tegas menolak pernyataan Perdana Menteri Justin Trudeau bahwa Tiongkok terlibat dalam diplomasi koersif dengan memenjarakan dua pria Kanada sebagai pembalasan atas penangkapan seorang eksekutif teknologi tinggi Tiongkok dengan surat perintah ekstradisi Amerika. Meng Wanzhou hidup dalam tahanan rumah di Vancouver sementara kasusnya diproses di pengadilan British Columbia.

Pada Desember 2018, Tiongkok memenjarakan Michael Kovrig dan Michael Spavor dan menuduh mereka merusak keamanan nasional negara itu. Cong mengatakan mereka masih menjalani proses hukum di Tiongkok tetapi tidak memberikan rincian lebih lanjut.

Cong mengulangi permintaan pemerintahnya agar Kanada segera membebaskan Meng tetapi bersikeras kasusnya dan tuntutan pemerintahnya terhadap Kovrig dan Spavor tidak terkait.

"Kami akan tetap berkomitmen penuh untuk bekerja dengan sekutu kami untuk memastikan bahwa pendekatan diplomasi koersif Tiongkok, penahanan sewenang-wenang terhadap dua warga Kanada, bersamaan dengan warga negara lain di seluruh dunia, tidak dipandang sebagai taktik yang berhasil oleh mereka," kata Trudeau pada awal pekan ini ketika kedua negara menandai 50 tahun hubungan di salah satu titik terendah dalam hubungan bilateral Kanada-Tiongkok.

Cong mengatakan upaya Kanada untuk membuat negara lain bergabung dalam perjuangannya untuk Kovrig dan Spavor "pasti akan gagal."

Uni Eropa menyuarakan keprihatinan tentang nama dua orang Kanada itu dalam komunike yang merangkum pertemuan puncaknya baru-baru ini dengan Tiongkok.

"Kami menentang pernyataan apa pun yang mengganggu urusan dalam negeri kami. Dan saya ingin tunjukkan, tidak ada diplomasi paksaan di pihak Tiongkok," kata Cong.

Penulis : Maureen
Editor : Djono W. Oesman

Terkait

Peserta Rindu Komunikasi Tatap Muka di Pameran Buku Frankfurt

 

logo clock 21-10-2020, 07:01
logo clock Baca ini dalam 5 Menit
logo share

Tentaranya Ditangkap, China Desak India untuk Segera Kembalikan Tentaranya

 

logo clock 20-10-2020, 14:43
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

China: Pencabutan Embargo Senjata PBB Terhadap Iran Cerminkan Sikap Umum Komunitas Internasional

 

logo clock 20-10-2020, 14:19
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

3 Tips Hindari Kejenuhan Saat WFH

 

logo clock 20-10-2020, 13:31
logo clock Baca ini dalam 7 Menit
logo share

Upacara Pembukaan Beasiswa Pemimpin Muda ASEAN-China, Digelar

 

logo clock 20-10-2020, 13:27
logo clock Baca ini dalam 4 Menit
logo share

Viral