Baca dalam 3 menit

Permintaan Tinggi, Keuntungan Industri Tiongkok Melonjak 137% di Q1 2021

Waktu Publish : 30 Apr 2021, 09:58 WIB
Sumber : CGTN
SHARE ARTIKEL

Pekerja merakit peralatan di bengkel perusahaan manufaktur di Qingzhou, Provinsi Shandong, Tiongkok timur, 31 Maret 2021.- Image from CGTN

Bolong.id - Keuntungan industri Tiongkok melonjak 137 persen tahun-ke-tahun selama periode Januari-Maret menjadi sekitar 1,83 triliun yuan ($ 281,3 miliar), karena permintaan bahan baku yang melonjak seiring dengan berlanjutnya pemulihan ekonomi, data dari Biro Statistik Nasional (NBS) menunjukkan pada Selasa.

Dilansir dari CGTN pada Selasa (27/04/2021), pada bulan Maret, keuntungan perusahaan industri utama Tiongkok naik menjadi 711,18 miliar yuan dengan peningkatan 92,3 persen dari periode yang sama tahun sebelumnya, ketika ekonomi terpukul keras oleh pandemi.

Perusahaan industri besar di negara ini mengacu pada perusahaan yang memiliki omset bisnis tahunan setidaknya 20 juta yuan dari operasi utama mereka.

Namun, laju pertumbuhan melambat dari dua bulan pertama tahun ini, ketika laba industri meningkat 179 persen dibandingkan dengan periode yang sama pada tahun 2020.

Pertumbuhan tajam laba industri pada kuartal pertama terutama didorong oleh meroketnya laba yang dihasilkan di sektor manufaktur bahan baku, menurut Zhu Hong, ahli statistik senior dari NBS.

Karena harga komoditas curah naik dan permintaan meningkat, marjin dalam industri manufaktur bahan mentah menunjukkan tingkat pertumbuhan tahun-ke-tahun sebesar 434 persen, memberikan kontribusi sebesar 51,5 poin persentase dari pertumbuhan laba industri secara keseluruhan pada kuartal pertama.

"Keuntungan industri pada kuartal pertama melebihi tingkat sebelum COVID dengan selisih yang besar, terutama didorong oleh meningkatnya permintaan global untuk barang-barang yang diproduksi di Tiongkok," kata Wang Dan, kepala ekonom Hang Seng Bank Tiongkok, kepada CGTN.

Wang memperkirakan permintaan eksternal yang tinggi tersebut akan bertahan setidaknya hingga kuartal ketiga dengan peluncuran paket stimulus utama di AS dan UE. Dia mengatakan kebangkitan COVID-19 di India akan meningkatkan kapasitas produksi untuk beralih ke Tiongkok, termasuk kain dan suku cadang mobil.

"Keuntungan dan produksi pasca-COVID semakin terkonsentrasi di perusahaan industri terkemuka, yang telah mendorong pertumbuhan laba di atas skala," kata Wang.

Di antara 41 sektor industri di bawah pengukuran NBS, 39 sektor melihat setidaknya pertumbuhan dua digit dalam hal keuntungan selama tiga bulan pertama, dan 16 sektor mengalami tren naik 100 persen dalam laba.

Meningkatnya biaya untuk perusahaan

Karena efek dasar rendah tahun 2020, lebih akurat untuk membandingkan kinerja bulanan dengan melihat pertumbuhan tahunan dua tahun, menurut Wang.

Pertumbuhan laba industri pada triwulan I tercatat 50,2 persen dibandingkan dengan periode yang sama tahun 2019, sedangkan data pada dua bulan pertama sebesar 72,1 persen.

"Pada bulan Maret, tingkat pertumbuhan tahunan dua tahun dari keuntungan industri melambat dari dua bulan sebelumnya karena erosi dari kenaikan harga komoditas," kata Wang.

Dia mencatat bahwa kenaikan biaya sebagian besar dilakukan oleh produsen hilir dan menengah, tetapi lebih sedikit pada pemasok hulu.

"Dengan demikian, pembuat komputer dan mobil melihat perlambatan terbesar di bulan Maret dalam pertumbuhan laba mereka [dengan angka tahunan dua tahun]. Keuntungan untuk industri tekstil dan furnitur bahkan telah menyusut. Sebaliknya, keuntungan untuk pengolah logam hanya terpengaruh sedikit," Wang menambahkan.

Dia memperkirakan inflasi komoditas akan bertahan hingga kuartal ketiga dan harga berikutnya kemungkinan akan melambat, karena pemulihan global semakin cepat.

Dampak pelonggaran moneter di seluruh dunia telah mulai terlihat pada harga, yang selanjutnya akan menurunkan keuntungan industri, menurut Wang.

Dolar yang lebih kuat pada kuartal pertama juga telah memberikan tekanan pada keuntungan, terutama di industri tekstil, karena produsen yang terikat kontrak mengasumsikan yuan yang lebih kuat, kata Wang. "Pada 2021, lindung nilai mata uang akan menjadi masalah utama bagi eksportir dengan meningkatnya ketidakpastian di pasar valuta asing."

Zhu juga mengingatkan bahwa kenaikan harga bahan baku meningkatkan biaya perusahaan, dan fondasi pemulihan keuntungan industri masih perlu dikonsolidasikan lebih lanjut. "Masih ada ketidakpastian yang besar dalam tren pandemi global dan lingkungan internasional," katanya.

Produk domestik bruto negara itu tumbuh pada kecepatan rekor 18,3 persen tahun-ke-tahun selama kuartal pertama tahun ini, didorong oleh ekspor yang kuat dan peningkatan konsumsi domestik yang stabil. (*)


Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

business

China dan Negara-negara Arab Perluas Kerja Sama Ekonomi

  • Esy Gracia
  • 20 Jun 2021

business

Pengiriman Ponsel 5G China Melonjak

  • Lupita
  • 20 Jun 2021

news

China Dukung Usaha Mikro Melalui Keuangan Inklusif

  • Lupita
  • 20 Jun 2021

news

POTRET: Tianhe di Museum Sains dan Teknologi

  • Lupita
  • 20 Jun 2021

news

China Serius Hentikan Penambang Kripto

  • Lupita
  • 20 Jun 2021

culture

Sekilas Tentang Marga Lù (陆) dan Tokoh Penyandangnya

  • Lupita
  • 20 Jun 2021
Banner Kanan
Logo follow bolong