Chang'e-4 China Deteksi Radiasi Berbahaya di Bulan

logo clock 4 Menit logo clock 26-09-2020, 14:44

Chang'e-4 China Deteksi Radiasi Berbahaya di Bulan - Image from CGTN

Radiasi ruang angkasa di bulan adalah dua hingga tiga kali lebih tinggi daripada di Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS). Ini bisa menjadi salah satu bahaya terbesar bagi penjelajah bulan di masa depan, penemuan bulan Tiongkok.

Dilansir dari CGTN (26/9/2020), tim Tiongkok-Jerman melaporkan data radiasi yang dikumpulkan oleh pendarat bulan - bernama Chang'e-4 untuk dewi bulan Tiongkok - di jurnal Science Advances AS. Chang'e-4 melakukan pendaratan lunak pertama di sisi jauh Bulan pada Januari 2019 lalu. 

Penemuan ini memberikan pengukuran penuh pertama dari paparan radiasi dari permukaan bulan, informasi penting untuk NASA dan lainnya yang bertujuan untuk mengirim astronot ke bulan, kata studi tersebut.

"Ini adalah pencapaian besar dalam arti bahwa sekarang kami memiliki kumpulan data yang dapat kami gunakan untuk mengukur radiasi kami" dan lebih memahami potensi risiko bagi orang-orang di bulan, kata Thomas Berger, fisikawan dari Institut Kedokteran Badan Antariksa Jerman. .

Meskipun misis Apollo pada tahun 1960-an dan 1970-an membuktikan bahwa aman bagi orang-orang untuk menghabiskan beberapa hari di permukaan bulan, NASA tidak melakukan pengukuran radiasi harian yang akan membantu para ilmuwan menghitung berapa lama kru dapat tinggal.

Pertanyaannya sekarang telah terjawab.

Astronot akan mendapatkan radiasi 200 hingga 1.000 kali lebih banyak di bulan daripada yang kita alami di Bumi - atau lima hingga 10 kali lebih banyak daripada penumpang pada penerbangan maskapai trans-Atlantik, catat Robert Wimmer-Schweingruber, ahli astrofisika dari Christian-Albrechts University di Kiel, Jerman.

"Tingkat radiasi yang kami ukur di Bulan sekitar 200 kali lebih tinggi daripada di permukaan Bumi dan lima hingga 10 kali lebih tinggi daripada pada penerbangan dari New York ke Frankfurt," tambah Wimmer-Schweingruber.

Itu berarti manusia dapat tinggal paling lama dua bulan di permukaan Bulan tanpa tindakan perlindungan khusus, menurut Robert Wimmer-Schweingruber.

Sumber radiasi

Ada beberapa sumber paparan radiasi: sinar kosmik galaksi, peristiwa partikel matahari sporadis (misalnya dari jilatan api matahari), dan neutron serta sinar gamma dari interaksi antara radiasi ruang angkasa dan tanah bulan.

Radiasi diukur menggunakan unit sievert, yang mengukur jumlah yang diserap oleh jaringan manusia.

Tim menemukan bahwa paparan radiasi di Bulan adalah 1.369 mikrosievert per hari - sekitar 2,6 kali lebih tinggi dari dosis harian awak Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Alasannya adalah bahwa ISS sebagian masih dilindungi oleh gelembung magnet pelindung bumi, yang disebut magnetosfer, yang membelokkan sebagian besar radiasi dari luar angkasa.

Atmosfer bumi memberikan perlindungan tambahan bagi manusia di permukaan, tetapi semakin tinggi kita semakin terekspos.

NASA berencana membawa manusia ke Bulan pada tahun 2024 di bawah misi Artemis dan mengatakan pihaknya memiliki rencana untuk kehadiran jangka panjang yang akan mencakup astronot yang bekerja dan tinggal di permukaan.

Bagi Wimmer-Schweingruber, ada satu solusi jika kita ingin manusia menghabiskan lebih dari dua atau tiga bulan: membangun habitat yang terlindung dari radiasi dengan melapisinya dengan tanah bulan setebal 80 sentimeter (30 inci). (*)

BACA JUGA:

  • Gambar Satelit Tangkap Musim Panen Gandum di China
  • China Luncurkan Satelit Baru untuk Memantau Lautan
  • China Luncurkan Satelit Observasi Laut HY-2C

  • Penulis : Nurul Diah
    Editor : Nurul Diah

    Terkait

    Hidupkan Pariwisata, Hong Kong Luncurkan Kampanye dengan Pengalaman VR

     

    logo clock 21-10-2020, 11:12
    logo clock Baca ini dalam 3 Menit
    logo share

    Jaringan 5G China Miliki Lebih Dari 600.000 Stasiun Pemancar

     

    logo clock 19-10-2020, 14:20
    logo clock Baca ini dalam 2 Menit
    logo share

    World Young Scientist Summit 2020 Dibuka di China Timur

     

    logo clock 19-10-2020, 11:53
    logo clock Baca ini dalam 2 Menit
    logo share

    Game Simulasi China, Cari Pengaruh Dunia Lewat Konten Budaya Tradisional

     

    logo clock 19-10-2020, 11:37
    logo clock Baca ini dalam 7 Menit
    logo share

    China-ASEAN Gelar Pameran Teknologi dan Inovasi Pendidikan

     

    logo clock 19-10-2020, 11:12
    logo clock Baca ini dalam 2 Menit
    logo share

    Viral