Baca dalam 3 menit

Adat Istiadat Tradisi Festival Lampion

Waktu Publish : 26 Feb 2021, 17:45 WIB
Sumber : Weixin
SHARE ARTIKEL

Lampion - Image from Orami

Bolong.id - Festival lampion juga dikenal sebagai festival Shangyuan, tahun baru kecil, malam tahun baru atau festival lampion, adalah hari ke-15 dari bulan pertama penanggalan kalender lunar dan merupakan festival penting terakhir dalam Festival Musim Semi China. Festival Lampion adalah salah satu festival tradisional antara Tiongkok dengan lingkaran budaya karakter Tionghoa dan Tionghoa perantauan. bulan pertama dalam kalender lunar. Orang dahulu menyebut "malam" sebagai "xiao", jadi hari kelima belas dari bulan purnama pertama dalam satu tahun disebut Festival Lampion atau malam tahub baru kecil.

Pada malam Festival Lampion, jalanan dan gang dihiasi dengan lampion, orang mengagumi lampion, menebak teka-teki, dan menyantap makanan khas Festival Lampion. Perayaan yang akan berlanjut dari Malam Tahun Baru akan menjadi kebiasaan generasi. Pada Juni 2008, Festival Lampion terpilih sebagai angkatan kedua warisan budaya takbenda nasional.

Tradisi Festival Lampion Tiongkok :

  1. Makan Yuanxiao

Tangyuan - Gambar diambil dari berbagai sumber. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami.

Yuanxiao dimakan pada tanggal 15 bulan lunar pertama. "Yuanxiao" telah digunakan sebagai makanan sejak lama di Tiongkok. Ini pertama kali disebut "Yuanzi Mengambang" dan kemudian "Yuanxiao", dan pengusaha juga menyebutnya "Yuanbao". Umumnya disebut "tangyuan" yang diisi dengan gula, wijen, pasta kacang merah, kayu manis, kenari, kacang-kacangan, bubur jujube, dll. Dibungkus dengan tepung beras ketan menjadi bentuk bulat, yang bisa juga isinya berupa daging atau sayuran. Tangyuan bisa dimasak dalam sup, digoreng, dan dikukus, yang biasanya disantap saat reuni keluarga yang bahagia.

  1. Lampion Bunga

闹花灯 - Image from zuixingzuo

Festival Lampion memiliki kebiasaan masyarakat dalam hal menggantung, menyalakan, dan menonton lampion, sehingga disebut juga Festival Lampion. Festival Lentera/Lampion adalah tradisi festival, yang dimulai pada Dinasti Han Barat dan berkembang pada Dinasti Sui dan Tang. Setelah Dinasti Sui dan Tang, lampion populer dan diteruskan ke generasi selanjutnya. Tanggal lima belas bulan lunar pertama adalah klimaks dari pesta kembang api dan lentera tahunan. Sebelum tanggal lima belas bulan lunar pertama, orang-orang berada di jalan-jalan dan gang-gang dengan lampu merah tergantung tinggi. Ada lampion istana, lampion kepala binatang, lampion berputar, lampu bunga, lampoin burung, dll, menarik banyak orang yang menyaksikan lampiom. Di daerah Taiyuan, lampion Kabupaten Taigu sangat terkenal. Lampiom Taigu atau lampion bunga terkenal karena keragamannya yang luas, produksi dan penampilannya yang indah.

  1. Menebak Teka-teki

猜灯谜 - Image from Ibazi.cn

Tebak-tebakan Lampion yang juga dikenal dengan sebutan Teka-Teki Lampion merupakan salah satu ciri khas Festival Lampion yang sudah beredar sejak zaman dahulu kala. Pada tanggal lima belas bulan lunar pertama dalam kalender lunar, orang-orang secara tradisional harus menggantung lentera berwarna dan menyalakan kembang api. Kemudian, beberapa orang menulis teka-teki di atas kertas dan menempelkannya di lentera warna-warni untuk ditebak orang. Karena teka-teki dapat mencerahkan kebijaksanaan dan memenuhi suasana pesta, banyak orang menanggapi, dan kemudian teka-teki secara bertahap menjadi cara perayaan yang sangat diperlukan untuk Festival Lampion. Teka-teki lampion menambah suasana pesta, menunjukkan kebijaksanaan para pekerja kuno dan kerinduan mereka akan kehidupan yang lebih baik.

  1. Tarian Naga

耍龙灯 - Image from Taobao

Lentera naga juga disebut tarian naga atau tarian naga. Legenda mengatakan bahwa sejak Kaisar Kuning, ada adegan tarian enam naga yang diselingi satu sama lain.

Tarian naga yang pertama kali terlihat dalam catatan tertulis adalah "Xijing Fu" oleh Zhang Heng pada Dinasti Han. Menurut "Sejarah Musik Sui Shu", "Huanglong Bian" yang dibawakan oleh Kaisar Yang dari Dinasti Sui, yang menyerupai tarian naga dalam seratus drama, juga sangat menarik.Tarian naga populer di banyak tempat di Tiongkok. Orang Tionghoa mengagumi naga dan menganggapnya sebagai simbol keberuntungan.

  1. Berjalan diatas Egrang

踩高跷 - Gambar diambil dari berbagai sumber. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami.

Berjalan di atas egrang adalah pertunjukan kesenian rakyat yang populer. Egrang adalah sejenis tradisi opera Tiongkok kuno, dan muncul pada musim semi dan musim gugur. Orang yang berjalan di atas egrang sering kali mengenakan kostum opera, dengan riasan tebal, menyanyi, dan menari. Tokoh-tokoh egrang memiliki bentuk dan ketinggian yang berbeda karena perbedaan identitasnya.

  1. Tarian Singa

舞狮子 - Gambar diambil dari berbagai sumber. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami.

Biasanya diselesaikan oleh tiga orang, satu sebagai kepala singa, satu sebagai tubuh singa dan yg lain sebagai kaki belakang, mengundang singa Ini adalah kesenian rakyat Tiongkok yang sangat baik.

Selama Festival Lampion atau perayaan Tiongkok, orang-orang menggunakan tarian singa untuk bersorak. Kebiasaan ini berasal dari periode Tiga Kerajaan, menjadi populer selama Dinasti Selatan dan Utara, dan memiliki sejarah lebih dari seribu tahun.

Ada seni bela diri dan tarian, Wenwu mengekspresikan sifat jinak singa, seperti menggoyangkan rambut, mengguling-guling dan sebagainya; Wushi mengekspresikan keganasan singa, termasuk berjingkrak, mencengkram, dan mengejar.

  1. Kapal Kering

划旱船 - Image from Gambar diambil dari berbagai sumber. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami.

Mendayung perahu kering, cerita rakyat ini adalah untuk memperingati Yu yang hebat yang membuat prestasi besar dalam pengendalian air. Dry boating disebut juga dengan perahu kering yaitu meniru cara berperahu di darat yang kebanyakan pemainnya adalah perempuan. Perahu kering ini bukan perahu sungguhan, menggunakan dua kayu tipis, digergaji menjadi bentuk perahu, diikat dengan bambu dan kayu, kemudian ditutup dengan kain berwarna, dan diikatkan di pinggang gadis, seolah-olah duduk di perahu sambil memegang dayung. di tangan, melakukan gerakan mendayung, sambil berlari, sambil menyanyikan beberapa lagu lokal, menyanyi dan menari, tradisi ini adalah perahu kering. Kadang-kadang ada pria lain yang berpakaian seperti penumpang di atas kapal, tampil dengan pasangan, tetapi kebanyakan berpakaian badut tradisional, dan bertingkah laku untuk menghibur penonton.

  1. Ying Zigu

迎紫姑 - Gambar diambil dari berbagai sumber. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami.

Kebiasaan rakyat kuno adalah menyambut dewa toilet Zigu pada hari kelima belas bulan lunar pertama, ramalan serikultur, dan pertanggungjawaban. Legenda mengatakan bahwa Zigu awalnya adalah seorang selir dan cemburu pada wanita tua, dia terbunuh di toilet pada hari kelima belas bulan lunar pertama dan menjadi dewa toilet. Setiap malam pada hari Ying Zigu, orang-orang menggunakan sedotan dan kain untuk membuat potret Zigu seukuran aslinya, dan kebiasaan ini populer di semua bagian Selatan dan Utara, dan terlihat dalam catatan-catatan awal Dinasti Utara dan Selatan.

  1. Zou bai bing

走百病 - Gambar diambil dari berbagai sumber. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami.

Disebut juga berjalan – jalan supaya menghalau segala macam penyakit, menyembuhkan segala macam penyakit, berjalan di jembatan, dsb, adalah kegiatan menghilangkan bencana dan mendoakan kesehatan. Pada malam Festival Lampion, para wanita bertemu untuk pergi keluar dan pergi bersama, dan mereka harus menyeberangi jembatan ketika mereka melihat jembatan. Ini telah menjadi kebiasaan di utara sejak Dinasti Ming dan Qing, beberapa melakukannya pada tanggal ke-15, tetapi sebagian besar pada tanggal 16. Pada hari ini, para wanita yang mengenakan kostum pesta berjalan keluar rumah berkelompok, melintasi jembatan, mengelilingi kota, dan mencari anak-anak hingga tengah malam.

  1. Ji Men, Ji Hu

祭门、祭户 - Gambar diambil dari berbagai sumber. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami.

Ada "tujuh pengorbanan" di zaman kuno, dan ini adalah dua di antaranya. Cara pengorbanannya adalah dengan memasukkan ranting poplar di atas pintu, memasukkan sepasang sumpit ke dalam mangkuk bubur kacang, atau langsung meletakkan daging dan arak di depan pintu.

  1. Chashu

逐鼠 - Gambar diambil dari berbagai sumber. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami.

Chashu adalah kegiatan rakyat tradisional selama Festival Lampion, yang dimulai pada Dinasti Wei dan Jin. Terutama berbicara dengan orang serikultur. Karena tikus sering memakan ulat sutera dalam jumlah besar pada malam hari, dikatakan bahwa jika mereka memberi makan tikus dengan bubur beras pada hari kelima belas bulan lunar pertama, mereka tidak akan memakan ulat sutera, menandakan panen yang baik di tahun yang akan datang.

  1. Kirim Lampion

送孩儿灯 - Gambar diambil dari berbagai sumber. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami.

Yang dimaksud dengan "kirim lampion", disebut juga "kirim lampu", dll., Yaitu, sebelum Festival Lampion, keluarga yang melahirkan mengirimkan lampion ke rumah putri yang baru menikah untuk menambah keberuntungan, karena "lampu" atau " ding "bersifat homofonik. Kebiasaan ini ditemukan di banyak tempat. Xi'an, Provinsi Shaanxi adalah yang sering melakukan tradisi “Kirim lampion” dari hari kedelapan hingga lima belas pada bulan lunar pertama. Pada tahun pertama, sepasang lentera istana yang besar dan sepasang lampu kaca dengan lukisan berwarna Jika anak perempuannya hamil, selain lentera istana yang besar, juga diberikan satu atau dua pasang lampion kecil untuk mendoakan agar putrinya selamat hamil. (*)



Terkait

culture

Dibalik Perayaan Cap Go Meh

  • Visco Joostensz
  • 26 Feb 2021

lifestyle

POTRET: Restoran Ini Sajikan Tangyuan Jelang Cap Go Meh

  • Lupita
  • 26 Feb 2021

lifestyle

Makanan Khas Festival Lampion: Tangyuan

  • Lupita
  • 25 Feb 2021

culture

POTRET: Berbagai Kegiatan Digelar di Seluruh China untuk Sam...

  • Lupita
  • 24 Feb 2021

culture

Sejarah Festival Lampion (元宵节), Tanda Akhir Periode Ta...

  • Lupita
  • 24 Feb 2021

culture

5 Tradisi yang Biasa Dilakukan Etnis Tionghoa saat Festival ...

  • Lupita
  • 23 Feb 2021
Banner Kanan
Logo follow bolong