Baca dalam 3 menit

Dubes Tiongkok - Indonesia Terbitkan Artikel Potret Xinjiang

Waktu Publish : 05 Feb 2021, 22:14 WIB
SHARE ARTIKEL

Dubes Xiao Qian - Gambar diambil dari berbagai sumber. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami.

Bolong.id - Pada tanggal 3 Februari, Duta Besar Xiao Qian menerbitkan artikel tentang "Xinjiang berada dalam periode terbaik kemakmuran dan pembangunan dalam sejarah" di "Republik" Indonesia, memperkenalkan pencapaian pembangunan ekonomi dan sosial Xinjiang dan menyangkal fitnah dan fitnah dari beberapa politisi Amerika dan Barat . Teks lengkapnya adalah sebagai berikut :
Orang sering mengatakan bahwa "Anda tidak dapat merasakan keindahan dan keindahan China tanpa Xinjiang." Keindahan ini tidak terbatas pada pemandangan atau orang, tetapi juga perkembangan ekonomi, harmoni sosial, persatuan bangsa, dan kebahagiaan rakyat. Xinjiang saat ini berada dalam periode kemakmuran dan pembangunan terbaik dalam sejarah.Pertama, pencapaian yang belum pernah dicapai sebelumnya dalam pembangunan ekonomi dan sosial. Dari 2014 hingga 2019, PDB Xinjiang meningkat dari 919,59 miliar yuan menjadi 135,71 miliar yuan, dengan pertumbuhan tahunan rata-rata 7,2%. Dilansir dari Ping An Yinni Xing pada 04/Februari/2021.

Semua prefektur dan kota terhubung ke jalan raya, dan semua desa administratif terhubung ke jalan, bus, listrik, dan broadband serat optik yang diperkuat.Kedua, mata pencaharian masyarakat telah meningkat pesat, dan orang-orang dari semua kelompok etnis hidup dan bekerja dalam damai dan kepuasan. Dari 2014 hingga 2019, pendapatan sekali pakai per kapita penduduk Xinjiang meningkat rata-rata 9,1% per tahun, lebih dari 10 juta orang pindah ke rumah baru, pendidikan wajib 9 tahun ditanggung penuh, tingkat partisipasi asuransi kesehatan mencapai 99,7% , dan pemeriksaan kesehatan gratis dicapai untuk semua. Pada tahun 2020, 3,065 juta orang miskin di Xinjiang akan dientaskan dari kemiskinan di bawah standar saat ini, dan Xinjiang telah mencapai hasil bersejarah dalam pengurangan kemiskinan.Ketiga, kebebasan beragama semua kelompok etnis dihormati dan dilindungi sepenuhnya. Umat ​​Muslim dapat melakukan aktivitas keagamaan normal seperti mengaji, beribadah, sholat, dakwah, puasa, dan merayakan hari raya Islam di masjid dan di rumah mereka sendiri sesuai dengan keinginan pribadi mereka.

Xinjiang membuka Sekolah Islam Kitab Suci dan mendirikan 8 cabang, menerjemahkan dan menerbitkan buku-buku klasik keagamaan seperti Alquran dan Catatan Hadis Bukhari dalam 4 bahasa, termasuk Cina, Uygur, Kazakh, dan Kirgiz, untuk memastikan pewarisan Islam yang sehat dan teratur.Untuk jangka waktu tertentu, beberapa politisi Amerika dan Barat telah mengabaikan fakta dan kebenaran dan telah mengarang rumor sensasional seperti "genosida", "kerja paksa", dan "kamp pendidikan ulang," untuk mendiskreditkan dan menyerang China dalam upaya untuk melemahkan persatuan nasional dan stabilitas sosial di Xinjiang, serta menghasut Hubungan persahabatan Cina dengan negara-negara di dunia Islam, termasuk Indonesia, memuat perkembangan Cina.

Saya ingin menggunakan fakta dan data untuk mengembalikan Xinjiang yang obyektif dan benar, saya berharap teman-teman Indonesia tetap terbuka dan tidak disesatkan oleh media dan politisi Barat.Salah satunya adalah pertumbuhan penduduk minoritas yang pesat. Dari tahun 2010 hingga 2018, jumlah penduduk tetap di Xinjiang meningkat dari 21.815.800 menjadi 24.867.600 atau meningkat 13,99%. Di antara mereka, populasi etnis minoritas meningkat 2.874.900, atau 22,14%; populasi Uygur meningkat 2.546.900, atau 25,04%; populasi Han meningkat 176.900, atau 2,0%. Laju pertumbuhan populasi etnis minoritas tidak hanya lebih tinggi dari laju pertumbuhan populasi di seluruh Xinjiang, tetapi juga secara signifikan lebih tinggi daripada laju pertumbuhan populasi etnis Han.Kedua, pekerja dari semua kelompok etnis memilih pekerjaan secara sukarela. Xinjiang dengan tegas mencegah dan menindak kerja paksa, dan menjamin hak-hak dasar pekerja seperti pekerjaan yang setara, remunerasi, istirahat dan liburan, keselamatan kerja, dan partisipasi dalam asuransi sosial sesuai dengan undang-undang. Pekerja tidak didiskriminasi karena mereka etnis, wilayah, jenis kelamin, bahasa, atau keyakinan agama. Dari 2013 hingga 2018, upah minimum di Xinjiang meningkat dari 1.520 yuan / bulan menjadi 1.820 yuan / bulan, meningkat 19,74%.Ketiga adalah bahwa pusat pendidikan dan pelatihan merupakan praktik yang berguna untuk penanggulangan terorisme dan deradikalisasi.

Orang-orang Xinjiang telah sangat menderita akibat terorisme dan ekstremisme agama. Pemerintah lokal dengan sungguh-sungguh menerapkan "Rencana Aksi Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk Mencegah Ekstremisme Kekerasan" dan mengadopsi langkah-langkah seperti mendirikan pusat pendidikan dan pelatihan keterampilan kejuruan sesuai dengan hukum untuk menghilangkan perkembangbiakan. dasar untuk terorisme dan ekstremisme agama. Dan syaratnya, ini pada dasarnya sama dengan proyek transformasi dan detasemen yang didirikan oleh Inggris dan pusat deradikalisasi yang didirikan oleh Prancis, dan sesuai dengan prinsip dan semangat rangkaian kontra- resolusi terorisme seperti Strategi Kontra-Terorisme Global Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Pusat pengajaran dan pelatihan berfokus pada pembelajaran bahasa umum nasional, pengetahuan hukum, keterampilan vokasional dan deradikalisasi sebagai muatan utama, menghormati dan melindungi sepenuhnya kebebasan beragama dan adat istiadat siswa dari semua kelompok etnis, dan memaksimalkan kepuasan siswa. siswa dalam pembelajaran, kehidupan, dan hiburan Banyak kebutuhan. Pada Oktober 2019, semua peserta pelatihan menyelesaikan studi mereka dan memperoleh pekerjaan tetap dengan bantuan pemerintah. Dalam empat tahun terakhir ini, belum ada satu pun kasus terorisme kekerasan di Xinjiang, yang sepenuhnya membuktikan keefektifan luar biasa dari tindakan deradikalisasi dan pencegahan anti-terorisme di Xinjiang.Dalam beberapa tahun terakhir, kami mengundang lebih dari 100 teman Indonesia dari semua lapisan masyarakat untuk mengunjungi Xinjiang, mereka semua menyatakan bahwa hak hukum semua kelompok etnis di Xinjiang dilindungi, tidak seperti yang dipromosikan oleh beberapa media dan politisi Barat. Karena percaya, saya menyambut lebih banyak teman Indonesia untuk mengunjungi Xinjiang dan mengenal Xinjiang yang sebenarnya. (*)

Alifa Asnia/Penerjemah



Terkait

news

Tren Bedah Telinga Peri Semakin Diminati Kaum Muda di China

  • Lupita
  • 13 Jun 2021

news

Anak di China Dilindungi dalam 6 Aspek

  • Djono W. Oesman
  • 09 Jun 2021

culture

Pergi ke Tiongkok Wajib Beli Oleh-oleh Ini

  • Lupita
  • 06 Jun 2021

health

Anak Derita Asma? Kenali Penyebabnya

  • Lupita
  • 05 Jun 2021

news

China Izinkan Warga Punya Tiga Anak

  • Nurul Diah
  • 03 Jun 2021

news

Pemerintah China Tekankan Pendidikan dan Kesehatan yang Baik...

  • Visco Joostensz
  • 03 Jun 2021
Banner Kanan
Logo follow bolong