Baca dalam 3 menit

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 28 April 2021

Waktu Publish : 29 Apr 2021, 11:18 WIB
SHARE ARTIKEL

Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Zhao Lijian - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Fuji TV: Pada Tweet Anda tentang pembuangan air limbah nuklir Jepang, Menteri Luar Negeri Jepang Toshimitsu Motegi mengatakan Jepang telah mengajukan pernyataan yang serius dan meminta penghapusan Tweet tersebut. Anda punya komentar? Apakah Anda akan menghapusnya?

Zhao Lijian: The rekreasi, setahu saya, dengan muda China ilustrator . Ini menunjukkan bahwa karya asli Bapak Katsushika Hokusai cukup terkenal di Tiongkok dan orang Tiongkok sangat memahami budaya Jepang.

Gambar yang dibuat ulang mencerminkan keprihatinan dan kemarahan publik di Tiongkok atas keputusan sepihak Jepang untuk membuang air yang terkontaminasi nuklir Fukushima dengan melepaskannya ke laut. Faktanya, Tiongkok tidak sendiri. Banyak pemerintah, organisasi internasional, lebih dari 300 kelompok lingkungan dan orang-orang di berbagai negara termasuk Jepang telah mengajukan keberatan yang kuat dan keprihatinan yang serius.

Seperti yang telah kami nyatakan berulang kali, air yang terkontaminasi sangat berbahaya karena mengandung banyak zat berbahaya. Jurnal AS Science, institut penelitian ilmiah kelautan Jerman dan cendekiawan dari Rusia, ROK, dan banyak negara lain semuanya percaya bahwa air limbah, bahkan setelah pengolahan yang cermat, masih akan mengandung isotop radioaktif tingkat tinggi. Karbon-14, misalnya, memiliki waktu paruh 5.730 tahun. Sejak hari pembuangan, air yang terkontaminasi akan mempengaruhi semua negara tepi Pasifik selama beberapa dekade dan bahan radioaktif akan merusak lingkungan laut global selama beberapa ribu tahun.

Sangat tidak bertanggung jawab Jepang memilih pembuangan laut untuk memotong biaya. Itu membuat keputusan yang salah terlebih dahulu dan kami hanya memprotes setelah itu. Kenapa cukup berani untuk melakukan hal yang salah, tetapi tidak tahan terhadap kritik orang lain? Dunia telah lama memprotes keputusannya, tetapi para pejabat Jepang terus saja bersikap bodoh. Lalu, mengapa mereka begitu jengkel dengan ilustrasi belaka? Mereka harus mendengarkan pengunjuk rasa di seluruh dunia. Pihak Jepang harus menyadari tanggung jawabnya, memenuhi kewajiban internasionalnya, dan mencabut keputusannya yang salah.

Anda bertanya apakah saya akan menghapus postingan dan meminta maaf. Nah, seperti yang mungkin Anda perhatikan, saya telah menyematkannya di atas. Ilustrasi tersebut mencerminkan opini publik yang sah dan seruan untuk keadilan. Pemerintah Jepanglah yang perlu mencabut keputusannya yang salah dan meminta maaf.

Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Zhao Lijian - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Beijing Youth Daily: Saya melihat sebuah artikel yang diterbitkan oleh Lianhe Zaobao yang berbasis di Singapura tentang kapas Xinjiang, yang menunjukkan bahwa tuduhan "kerja paksa" di Xinjiang tidak berdasar. Apakah Anda punya komentar?

Zhao Lijian: Saya juga mencatat laporan itu. Penulis adalah konsultan pendidikan dengan pengalaman lebih dari satu dekade bekerja dan tinggal di Xinjiang. Dia mengatakan bahwa tuduhan tidak berdasar tentang "kerja paksa" di Xinjiang tidak hanya tidak masuk akal, tetapi juga mengungkap ketidaktahuan mereka yang berada di baliknya. Selama musim pemetikan kapas, para pekerja mencari pekerjaan dari provinsi pedalaman di Tiongkok akan melakukan perjalanan ke Xinjiang untuk memenuhi kekurangan tenaga kerja dan membantu petani kapas menghasilkan panen. Sebagai imbalannya, para pekerja mendapatkan remunerasi yang besar. Seperti yang Anda lihat, ini sama-sama menguntungkan. Selain itu, dengan perkembangan dan penerapan mesin pertanian secara luas, tenaga kerja manual semakin banyak diganti. Dengan menuduh "pemungutan kapas secara paksa oleh minoritas", orang-orang tertentu mencemari kapas tanpa noda di Xinjiang dan memfitnah kemajuan sosial ekonomi di wilayah tersebut.

Untuk beberapa waktu, kami telah melihat semakin banyak suara yang objektif dan adil di dunia tentang Xinjiang. Misalnya, situs web AS Project Syndicate menunjukkan dalam sebuah artikel berjudul "Tuduhan Genosida Xinjiang Tidak Dapat Dibenarkan" bahwa AS secara salah menuduh Tiongkok melakukan "genosida" di Xinjiang tanpa bukti apa pun. Pertama, klaim tersebut tidak memiliki kredibilitas. Hal itu dikemukakan oleh mantan Menteri Luar Negeri Mike Pompeo yang terkenal karena diplomasi bohongnya. Kedua, kurangnya fakta. Pemerintah AS belum menghasilkan dasar faktual apapun. Ketiga, tidak memiliki dasar yurisprudensi. Amerika Serikat telah memasukkan definisi Konvensi Pencegahan dan Penghukuman Kejahatan Genosida ke dalam perundang-undangan domestiknya tanpa perubahan yang berarti. Definisi tersebut menetapkan bahwa satu dari lima tindakan harus dilakukan, termasuk pembunuhan dan "menerapkan tindakan yang dimaksudkan untuk mencegah kelahiran dalam kelompok". Tetapi AS tidak memiliki bukti untuk membuktikan adanya tindakan semacam itu di Xinjiang.

Daftarnya terus berlanjut. Misalnya, laporan fitur yang baru-baru ini dirilis, "Penentuan Genosida Xinjiang Sebagai Agenda", oleh Thore Vestby, mantan walikota kota Frogn, mengungkapkan kurangnya objektivitas, kebenaran dan integritas dari laporan yang menuduh genosida di Xinjiang oleh para pemikir AS. Contoh lain, penulis Prancis Maxime Vivas dalam bukunya "Uyghurs: To Put a End to Fake News" membuktikan bahwa segala macam kebohongan dan rumor di Xinjiang tidak berdasar dengan dua perjalanannya sendiri ke sana. Situs web independen AS The Grayzone mengungkap bagaimana Adrian Zenz yang anti-Tiongkok menyalahgunakan data, mendistorsi dokumen, dan mengutip kesaksian palsu untuk mengarang kebohongan abad ini, "genosida" di Xinjiang. The Australian Alert Service, terbitan mingguan Australian Citizens Party, South Tiongkok Morning Post yang berbasis di Hong Kong, Estado de Minas dan banyak media lainnya memuat laporan dan artikel untuk menunjukkan kerja kontra-terorisme yang efektif di Xinjiang dan mengekspos standar ganda dalam memerangi terorisme yang dipegang oleh negara-negara Barat termasuk AS dan konspirasi geopolitik mereka untuk menggunakan Xinjiang untuk menahan Tiongkok.

Saat media Barat dibanjiri dengan fitnah terhadap Xinjiang, suara-suara yang objektif dan adil ini bahkan lebih terpuji. Saya harap Anda meluangkan waktu untuk membaca buku, laporan, dan artikel ini dan memikirkan mengapa ada begitu banyak kebohongan, rumor, dan disinformasi tentang Xinjiang. Saya juga berharap Anda tidak akan dibutakan oleh bias dan dapat memberi tahu dunia kebenaran dan fakta tentang Xinjiang dengan pena dan kamera Anda.

Bloomberg: Komisi Eropa ingin mengenakan denda atau memblokir kesepakatan oleh perusahaan milik negara asing. Aturan yang diusulkan tidak menyebutkan Tiongkok secara langsung tetapi mencoba menangani keluhan dari bisnis Eropa. Kelompok bisnis Tiongkok telah mengeluh tentang rencana tersebut, yang membutuhkan dukungan dari pemerintah UE sebelum menjadi final. Apakah kementerian luar negeri punya komentar tentang rencana yang diusulkan?

Zhao Lijian: Saya tidak tahu apa yang Anda sebutkan. Anda dapat merujuknya ke otoritas yang kompeten.

Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Zhao Lijian - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Beijing Daily: Pada 27 April, Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengadakan pertemuan virtual dengan para kepala negara dan menteri luar negeri Kenya dan Nigeria, dan mengunjungi rumah sakit lapangan keliling dan perusahaan energi terbarukan sumbangan AS melalui tautan video. Presiden Nigeria Muhammadu Buhari mengatakan, "mengingat meningkatnya tantangan keamanan di Afrika, hal itu menggarisbawahi perlunya Amerika Serikat mempertimbangkan untuk merelokasi markas AFRICOM, dekat teater operasi". Penjabat Asisten Sekretaris Urusan Afrika AS Robert Godec mengatakan kepada media bahwa AS akan menunjukkan kepada orang-orang Afrika bahwa model AS lebih memperhatikan kepentingan Afrika dan lebih menarik bagi Afrika daripada model pembangunan ekonomi yang disajikan oleh Tiongkok di Afrika. Apa komentar Tiongkok tentang ini?

Zhao Lijian: Tiongkok dan Afrika adalah teman dan mitra yang baik yang berbagi suka dan duka. Mengembangkan hubungan persahabatan dan kooperatif dengan negara-negara Afrika telah menjadi kebijakan luar negeri dasar Tiongkok. Afrika telah menjadi tujuan kunjungan luar negeri pertama menteri luar negeri Tiongkok setiap tahun selama 31 tahun berturut-turut, yang telah menjadi tradisi yang baik dalam diplomasi Tiongkok.

Dalam melaksanakan kerjasama dengan Afrika, Tiongkok selalu berpegang pada asas keikhlasan, hasil nyata, persahabatan dan itikad baik dalam mengejar kebaikan yang lebih besar dan kepentingan bersama, dengan penuh hormat kepada kemauan rakyat Afrika dan berdasarkan kebutuhan bangsa Afrika. negara. Forum Kerja Sama Tiongkok-Afrika (FOCAC) telah memainkan peran penting dalam membimbing kerjasama internasional dengan Afrika. Selama 20 tahun terakhir sejak pembentukan forum, volume perdagangan antara Tiongkok dan Afrika telah meningkat 20 kali lipat, dan investasi langsung Tiongkok di Afrika telah meningkat 100 kali lipat, memberikan manfaat nyata bagi masyarakat Tiongkok dan negara-negara Afrika.

Banyak negara Afrika kini menghadapi tantangan baru akibat pandemi COVID-19. Kami berharap AS dan komunitas internasional yang lebih luas akan lebih memperhatikan untuk menyelesaikan masalah Afrika, memberikan dukungan dan masukan yang lebih besar melalui tindakan yang lebih konkret untuk membantu negara-negara Afrika mengatasi tantangan dan mencapai pembangunan. Jika AS mencari persaingan kekuatan besar dan membuat negara-negara Afrika berpihak, pasti akan menemui penolakan karena itu hanya akan merugikan kepentingan negara dan rakyat Afrika.

TV Shenzhen: Dilaporkan bahwa pejabat Departemen Luar Negeri AS mengatakan AS sedang mengembangkan rekomendasi untuk diserahkan ke WHO untuk tahap kedua penyelidikan yang direncanakan tentang bagaimana virus corona baru mulai menyebar. AS diperkirakan akan mendorong kembali hipotesis yang dipromosikan oleh Tiongkok bahwa virus dapat menyebar melalui produk makanan beku, menurut orang-orang yang mengetahui pekerjaan tersebut. Para ahli diharapkan mendesak rilis lebih banyak data untuk bukti awal virus corona. AS akan merekomendasikan peninjauan rekam medis staf laboratorium, dan ilmuwan internasional diberikan akses ke jenis virus pra-2020 dari laboratorium atau pasien. Apa komentar Anda?

Zhao Lijian: AS harus tahu bahwa studi bersama WHO-Tiongkok tentang pelacakan asal-usul COVID-19 mencapai kesimpulan yang pasti bahwa pengenalan virus melalui produk rantai makanan / dingin dianggap sebagai jalur yang mungkin, dan pengenalan melalui insiden laboratorium dianggap sebagai jalur yang sangat tidak mungkin. Berbicara tentang data mentah, Tiongkok menunjukkan data mentah ahli WHO yang membutuhkan perhatian khusus item demi item selama studi bersama. Pakar asing menyatakan secara eksplisit berkali-kali bahwa kelompok ahli memiliki akses ke sejumlah besar data dan informasi dan sepenuhnya memahami bahwa beberapa data tidak dapat disalin atau dibawa ke luar negeri karena menyangkut privasi pribadi. Faktanya jelas. Jika laporan yang Anda sebutkan benar, maka apa yang disebut rekomendasi yang diusulkan oleh AS akan mengabaikan hasil penelitian sebelumnya oleh para ilmuwan global. Ini tidak ilmiah atau serius. Apa yang akan dilakukan AS adalah mencari lelucon politik dengan kesimpulan yang telah ditentukan sebelumnya, dengan tujuan membuat alasan untuk mencoreng dan menekan Tiongkok.

AS tidak dapat berhenti berbicara tentang data mentah dan kebocoran laboratorium. Jadi bagaimana kabarnya dalam hal ini? Ketika ditanyai tentang kasus COVID-19 sebelumnya sebelum kasus yang dikonfirmasi secara resmi dilaporkan, penyakit pernapasan dengan penyebab yang tidak diketahui yang muncul di Virginia utara pada Juli 2019, wabah EVALI di Wisconsin, dapatkah AS terbuka dan transparan dalam mengungkapkan data dan informasi terperinci terkait? kasus seperti yang diklaim? Dengan keraguan orang-orang atas Fort Detrick yang belum terselesaikan, mengapa AS tidak membukanya untuk kunjungan, investigasi, dan studi oleh para ahli internasional jika itu benar-benar terbuka dan terbuka?

Izinkan saya ulangi lagi: penelusuran asal-usul adalah masalah ilmiah yang membutuhkan kerja sama ilmuwan global. Politisasi hanya akan menghalangi kerja sama global dalam penelusuran asal-usul, merusak solidaritas global melawan virus, dan menelan lebih banyak nyawa. Kami berharap AS dapat bekerja dalam sikap ilmiah dan kooperatif dengan WHO tentang penelusuran asal-usul seperti yang dilakukan Tiongkok, alih-alih mempolitisasi penelitian ilmiah. Terlebih lagi, AS harus menyangkal sains dengan teori konspirasi dan merusak tujuan umum komunitas internasional dalam memerangi virus corona untuk kepentingan egoisnya sendiri.

Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok - Image from Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Zhao Lijian

Reuters: Amerika Serikat berencana melonggarkan pembatasan perjalanan bagi pelajar Tiongkok musim gugur ini. Bolehkah saya meminta komentar anda

Zhao Lijian: Kami telah mencatat situasi yang relevan. Ini adalah langkah positif yang diambil pihak AS. Tiongkok telah lama mencapai hasil strategis utama yang diakui oleh dunia dalam pengendalian epidemi. Kami berharap pihak AS dapat membuat pengaturan yang tepat bagi orang-orang Tiongkok yang pergi ke negara itu dan menciptakan kondisi yang menguntungkan untuk melanjutkan pertukaran personel antara kedua negara.

AFP: Sekadar menindaklanjuti pertanyaan sebelumnya tentang pencabutan larangan bagi siswa yang kembali ke AS. Kami ingin bertanya apakah pihak Tiongkok memiliki kebijakan serupa untuk pelajar internasional mengingat COVID-19 di dalam negeri cukup terkendali. Apakah Tiongkok juga berencana membuat pengecualian bagi siswa asing untuk kembali dan melanjutkan kelas di sini?

Zhao Lijian: Pemerintah Tiongkok selalu mementingkan pelajar asing yang ingin datang ke Tiongkok. Institusi pendidikan tinggi terkait telah secara aktif menanggapi keprihatinan dan tuntutan mahasiswa asing dengan membuat pengaturan pengajaran online yang tepat dan menjaga hubungan dekat.

Di bawah prasyarat untuk memastikan keamanan di tengah epidemi COVID-19, Tiongkok akan terus belajar secara terkoordinasi tentang masalah yang memungkinkan pelajar asing datang ke Tiongkok dan menjaga komunikasi dengan pihak terkait, untuk memfasilitasi aliran yang sehat, aman, dan tertib. personil.

Global Times: Di tengah meningkatnya ketegangan antara Tiongkok dan AS atas Taiwan, Sekretaris Departemen Dalam Negeri Australia Mike Pezzullo menyoroti "perlindungan yang diberikan kepada Australia" oleh aliansi militernya dengan AS dan Selandia Baru. Dia berkata, "Hari ini, ketika negara-negara bebas kembali mendengar tabuhan genderang, marilah kita terus mencari tanpa henti untuk kesempatan perdamaian sambil menguatkan lagi, sekali lagi, untuk kutukan perang". Australia harus siap "untuk mengirim, sekali lagi, para pejuang kita untuk bertempur", tambahnya. Pernyataannya diyakini oleh banyak media lokal ditujukan ke Tiongkok. Apakah Tiongkok punya komentar tentang ini?

Zhao Lijian: Beberapa politisi di Australia, karena kepentingan egois mereka, sangat ingin membuat pernyataan yang menghasut konfrontasi dan mengancam ancaman perang, yang sangat tidak bertanggung jawab dan tidak akan menemukan penonton. Orang-orang ini benar-benar pembuat onar. Saya perhatikan bahwa banyak orang di Australia telah menyatakan ketidaksetujuannya di media sosial, mengatakan bahwa bahasa yang menghasut seperti itu keterlaluan dan sangat gila.

Tiongkok telah menjadi promotor perdamaian dunia, kontributor pembangunan global dan pembela tatanan internasional. Perkembangan Tiongkok berarti peluang bagi dunia. Sebagai negara yang telah lama diuntungkan dari kerja sama dengan Tiongkok, Australia tidak jujur ​​dan tidak bermoral dengan tuduhan palsu "teori ancaman Tiongkok". Ini hanya akan merugikan kepentingannya sendiri. Kami mendesak individu tertentu di Australia untuk melepaskan mentalitas Perang Dingin, berhenti membuat pernyataan yang tidak bertanggung jawab dan bertindak dengan cara yang kondusif bagi perdamaian dan stabilitas regional daripada sebaliknya.

Wartawan - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Prasar Bharati: Mengenai pengumuman AS tentang pengembalian siswa internasional, dapatkah Anda berbagi beberapa informasi tentang siswa internasional yang telah diizinkan kembali ke Tiongkok sejauh ini dan di negara mana mereka berasal?

Zhao Lijian: Saya akan merujuk Anda ke departemen yang kompeten untuk lebih jelasnya.

Fuji TV: Mengenai apa yang Anda katakan di twitter, apakah itu pandangan pribadi Anda atau apakah itu mewakili kementerian luar negeri?

Zhao Lijian: Kami yakin Jepang sudah jelas tentang sikap resmi Tiongkok.

Bloomberg: Menteri perdagangan Jepang, India, dan Australia telah bertemu untuk secara resmi meluncurkan Inisiatif Ketahanan Rantai Pasokan, menyusul laporan bahwa ketiga negara tersebut bekerja sama untuk melawan dominasi Tiongkok dalam perdagangan. Apakah kementerian luar negeri memiliki komentar atas inisiatif ini?

Zhao Lijian: Kami telah mencatat situasinya. Pembentukan dan perkembangan industri global dan rantai pasokan ditentukan oleh kekuatan pasar dan pilihan perusahaan. Hubungan antara rantai industri hulu dan hilir adalah pembagian kerja untuk kerja sama yang saling menguntungkan, bukan amal atau sedekah dari satu sisi ke sisi lain. "Pemindahan" industri artifisial adalah pendekatan tidak realistis yang bertentangan dengan hukum ekonomi dan tidak dapat memecahkan masalah domestik atau melakukan sesuatu yang baik untuk stabilitas industri global dan rantai pasokan, atau pemulihan ekonomi dunia yang stabil. Di tengah epidemi COVID-19, kami berharap pihak-pihak terkait akan menghargai hasil kerja sama internasional yang diperoleh dengan susah payah dalam perang melawan epidemi, menghormati hukum ekonomi pasar dan aturan perdagangan bebas.(*)

Wartawan - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok


Terkait

news

China Mendukung Penghapusan Hak Paten Vaksin Covid-19

  • Visco Joostensz
  • 14 May 2021

news

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 11 Mei 2021

  • Lupita
  • 13 May 2021

news

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 10 Mei 2021

  • Lupita
  • 13 May 2021

technology

Otoritas China Janji Sigap dalam Menanggapi Potensi Bencana

  • Lupita
  • 09 May 2021

news

China Tanggapi Konflik Bersenjata Perbatasan Antara Kyrgyzst...

  • Lupita
  • 01 May 2021

news

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 26 April 20...

  • Lupita
  • 28 Apr 2021
Banner Kanan
Logo follow bolong