Baca dalam 3 menit

SEJARAH: 1953 Asosiasi Buddhis Tiongkok Didirikan

Waktu Publish : 03 Jun 2021, 09:40 WIB
SHARE ARTIKEL

Asosiasi Buddhis Tiongkok - Gambar diambil dari Internet, jika ada keluhan hak cipta silakan hubungi kami.

Beijing, Bolong.id – Hari ini 68 tahun yang lalu, pada tanggal 3 Juni 1953, Asosiasi Buddhis Tiongkok didirikan.

Dari 30 Mei hingga 3 Juni 1953, Asosiasi Buddhis Tiongkok mengadakan pertemuan perdananya di Kuil Guangji di Beijing. 120 tokoh terkemuka dari kalangan Buddhis di seluruh negeri menghadiri pertemuan tersebut.

Setelah pertimbangan dan konsultasi berulang kali, para delegasi memutuskan bahwa misi Asosiasi Buddhis Tiongkok adalah untuk menyatukan umat Buddha di seluruh negeri, berpartisipasi dalam perlindungan tanah air dan mempertahankan perdamaian dunia di bawah kepemimpinan pemerintah rakyat, membantu pemerintah rakyat dalam melaksanakan kebijakan kebebasan beragama, dan kontak umat Buddha dari seluruh negeri. Melanjutkan tradisi baik Buddhisme. Pertemuan tersebut memilih Dalai Lama, Panchen Erdeni, Xuyun, dan Chagan Gegen sebagai presiden kehormatan Asosiasi Buddhis Tiongkok, Yuanying sebagai presiden, Xirao Gyatso, Gongdelin, Desa Jimeji, Nenghai, Zhao Puchu, dan Karma La Zang, Huba, dan Ngawang Gyatso adalah wakil presiden.

Presiden Asosiasi Buddhis saat ini adalah Zhao Puchu (meninggal pada 21 Mei 2000).

Buddhisme, Kristen, dan Islam secara kolektif disebut sebagai tiga agama besar dunia. Pada abad ke-6 hingga ke-5 SM, didirikan oleh Siddhartha Gautama, pangeran Kapilavastu (sekarang Nepal) dari India kuno. Shakyamuni adalah nama kehormatan yang diberikan kepada Siddhartha Gautama oleh umat Buddha, yang berarti seorang pertapa dari suku Sakyamuni.

Sekitar abad ke-1 Masehi, agama Buddha diperkenalkan ke daerah Han Tiongkok. Di Dinasti Han Timur, Kaisar Ming dari Dinasti Han mengirim orang ke Wilayah Barat untuk mengunjungi dan meminta ajaran Buddha, dan ia mendirikan kuil Buddha pertama di Tiongkok, Kuil Kuda Putih, di Luoyang. Pada abad ke-4 M, agama Buddha mulai menyebar luas di Tiongkok. Dinasti Sui dan Tang adalah masa kejayaan perkembangan Buddhisme Tiongkok, dan berbagai sekte agama dengan warna Tiongkok sebagian besar terbentuk pada saat ini.

Buddhisme memiliki pengaruh besar pada perkembangan ideologi dan budaya negara kita dan adat istiadat rakyat. Sebelum berdirinya Tiongkok Baru, ada banyak orang yang percaya pada agama Buddha di Tiongkok. Setelah berdirinya Tiongkok Baru, partai dan pemerintah merumuskan kebijakan jangka panjang untuk menghormati dan melindungi kebebasan beragama dan melindungi kegiatan keagamaan yang normal. Beberapa orang di kalangan Buddhis juga mengajukan gagasan untuk mereformasi agama Buddha, menghapuskan sistem feodal eksploitasi dan penindasan dalam agama Buddha, dan kuil-kuil di berbagai tempat telah secara berturut-turut mengorganisir produksi dan tenaga kerja. Pada tanggal 3 Juni 1953, Asosiasi Buddhis Tiongkok didirikan.

Asosiasi Buddhis Tiongkok adalah organisasi gabungan umat Buddha dari semua kelompok etnis di Tiongkok. Setelah didirikan, asosiasi telah melakukan banyak pekerjaan yang berguna dalam menyatukan umat Buddha dari semua kelompok etnis untuk berpartisipasi dalam pembangunan sosialis, membantu pemerintah rakyat dalam menerapkan kebijakan agama, mengembangkan bakat Buddhis, mempelajari sejarah dan ajaran Buddhis, melindungi dan memilah-milah Buddhis. Peninggalan budaya, dan memelihara gunung dan kuil Buddha yang terkenal. Telah mencapai hasil yang luar biasa dalam pekerjaannya. Asosiasi ini juga memperhatikan penguatan pertukaran persahabatan dan pertukaran budaya dengan umat Buddha dari seluruh dunia. (*)


Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

lifestyle

Shanghai Disneyland Rayakan HUT ke–5

  • Djono W. Oesman
  • 18 Jun 2021

news

AS Harus Jadi Target Selanjutnya Penyelidikan Virus Baru Cor...

  • Visco Joostensz
  • 18 Jun 2021

news

Teori Kebocoran Laboratorium Wuhan Tidak Berdasar

  • Visco Joostensz
  • 18 Jun 2021

news

Pembangunan Jembatan Terpanjang China-Laos Sudah Selesai

  • Nurul Diah
  • 18 Jun 2021

news

Panda Raksasa Tuantuan Debut di Bandara Tianfu, China

  • Nurul Diah
  • 18 Jun 2021

business

Rupiah Melemah, Yuan Ditutup Menguat pada Hari Kamis

  • Visco Joostensz
  • 18 Jun 2021
Banner Kanan
Logo follow bolong