Baca dalam 3 menit

Konferensi Pers Kemenlu China 15 Juli 2021

Waktu Publish : 16 Jul 2021, 09:24 WIB
SHARE ARTIKEL

Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Tiongkok, Zhao Lijian - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Beijing, Bolong.id - Konferensi pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok, Kamis (15/7/21) membahas aneka topik. Demikian cuplikannya:

CCTV: Tiongkok mengumumkan informasi tentang kehadiran Presiden Xi Jinping dalam Retret Pemimpin Informal APEC. Ini akan menjadi KTT multilateral pertama yang akan dihadiri oleh Presiden Xi setelah perayaan yang menandai seratus tahun berdirinya PKT. Apa harapan Tiongkok dari pertemuan ini?

Zhao Lijian: Atas undangan Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern, Presiden Xi Jinping akan menghadiri melalui konferensi video Retret Pemimpin Informal APEC pada 16 Juli. Ini adalah pertemuan penting yang diadakan pada saat kritis ketika dunia menghadapi kebangkitan COVID -19 dan kerja sama internasional melawan virus telah memasuki tahap baru. Tiongkok menetapkan toko besar dengan peran APEC sebagai platform penting untuk kerjasama ekonomi regional.

Kami berharap semua pihak dapat menegakkan visi komunitas Asia-Pasifik dengan masa depan bersama, meneruskan kemitraan Asia-Pasifik, mengirim pesan positif memerangi virus COVID-19 dengan solidaritas dan memperdalam pemulihan dan kerja sama ekonomi, sehingga dapat menyuntikkan dorongan yang kuat. untuk perjuangan global melawan pandemi dan proses pemulihan ekonomi di kawasan Asia-Pasifik dan dunia pada umumnya, dan memberikan kontribusi positif untuk mempromosikan pembangunan bersama dan kemakmuran di Asia-Pasifik.

China Daily: Kementerian Luar Negeri Pakistan mengatakan dalam siaran pers bahwa "sebuah bus yang membawa pekerja Tiongkok di Provinsi Khyber Pakhunkhwa, jatuh ke jurang setelah kegagalan mekanis yang mengakibatkan kebocoran gas yang menyebabkan ledakan. Penyelidikan lebih lanjut sedang berlangsung". Pihak Pakistan juga menyampaikan "belasungkawa yang tulus kepada keluarga pekerja Tiongkok dan Pakistan yang kehilangan nyawa dalam insiden itu". Apakah Anda punya komentar? Bisakah Anda memberi tahu kami tentang penyelidikan dan korban Tiongkok?

Zhao Lijian: Tiongkok tercengang mengetahui bahwa insiden tersebut telah menyebabkan banyak korban di Tiongkok. BPK dan pemerintah Tiongkok sangat mementingkan hal ini. Para pemimpin partai dan negara bagian segera membuat instruksi penting.

Kita tidak boleh menyia-nyiakan upaya untuk menyelamatkan yang terluka, dengan benar memperhatikan tindak lanjut untuk yang terluka dan meninggal, segera mencari tahu apa yang terjadi, melakukan penilaian mendalam tentang risiko keamanan, dan melakukan yang terbaik untuk memastikan keselamatan personel Tiongkok. Kementerian Luar Negeri Tiongkok dan Kedutaan Besar Tiongkok di Pakistan mengaktifkan mekanisme tanggap darurat, tetap berhubungan dekat dengan pihak Pakistan di Beijing dan Islamabad, dan terlibat penuh dalam menangani keadaan darurat.

Kami telah meminta pihak Pakistan untuk tidak membuang waktu dalam melakukan penyelidikan menyeluruh, mentransfer dan merawat yang terluka dengan benar, memperkuat langkah-langkah keamanan, menghilangkan risiko keamanan, dan memastikan keselamatan dan keamanan personel, institusi, dan proyek Tiongkok di Pakistan. Pihak Pakistan telah menyatakan simpati dan belasungkawa di berbagai saluran dan berjanji untuk melakukan segala kemungkinan untuk menyelamatkan yang terluka dan menangani tindak lanjut untuk memastikan keselamatan dan keamanan personel, institusi, dan proyek Tiongkok di Pakistan.

Pada malam yang sama tanggal 14 Juli, duta besar Tiongkok untuk Pakistan dan menteri luar negeri Pakistan mengunjungi korban luka di rumah sakit dan menyampaikan simpati dan perhatian para pemimpin dari kedua belah pihak. Hari ini Tiongkok akan mengirimkan kelompok kerja bersama lintas departemen ke Pakistan untuk membantu pekerjaan yang relevan.

CCTV: Pada kesempatan ulang tahun keenam Rencana Aksi Komprehensif Gabungan (JCPOA) tentang masalah nuklir Iran, bagaimana Tiongkok memandang prospek JCPOA? Apa harapan Tiongkok untuk negosiasi untuk melanjutkan kepatuhan antara AS dan Iran?

Zhao Lijian: 14 Juli menandai ulang tahun keenam JCPOA tentang masalah nuklir Iran. JCPOA, hasil dari 13 tahun negosiasi yang melelahkan, merupakan hasil penting dari diplomasi multilateral yang didukung oleh Resolusi Dewan Keamanan PBB 2231. Ini adalah contoh klasik dari penyelesaian perselisihan melalui dialog dan konsultasi, dan pilar utama untuk menegakkan rezim internasional non-proliferasi dan mempromosikan perdamaian dan stabilitas di Timur Tengah. Upaya bersama untuk menjaga dan menerapkan JCPOA melayani kepentingan bersama masyarakat internasional.

Tiongkok selalu percaya bahwa implementasi penuh dan efektif dari kesepakatan itu adalah satu-satunya cara efektif untuk menyelesaikan masalah nuklir Iran. Tiongkok menyambut baik fakta bahwa AS berusaha untuk kembali ke JCPOA. Sementara itu, pihak AS perlu menunjukkan kesungguhan dengan mengambil tindakan nyata untuk mendapatkan kembali kepercayaan masyarakat internasional. Negosiasi untuk melanjutkan kepatuhan kesepakatan telah memasuki tahap akhir.

Semua pihak telah menunjukkan kemauan politiknya untuk mencapai kesepakatan, namun masih ada beberapa perbedaan yang perlu dijembatani. AS harus membuat keputusan awal untuk secara komprehensif dan sepenuhnya mencabut sanksi sepihak ilegal terhadap Iran dan pihak ketiga, sementara Iran harus sepenuhnya melanjutkan kepatuhannya atas dasar ini.

Sebagai pihak penting dalam JCPOA, Tiongkok berkomitmen kuat untuk menegakkan otoritas dan efektivitas JCPOA dan resolusi Dewan Keamanan, dan mengambil bagian konstruktif dalam negosiasi antara AS dan Iran untuk melanjutkan kepatuhan.

Kami akan bekerja pada semua pihak untuk membangun konsensus, menjembatani perbedaan dan membawa JCPOA kembali ke jalur yang benar sedini mungkin. Tidak peduli bagaimana situasinya dapat berubah, Tiongkok akan selalu berdiri di sisi kanan sejarah, menegakkan keadilan, memajukan penyelesaian politik masalah nuklir Iran melalui cara-cara diplomatik, dan menjaga rezim non-proliferasi internasional serta perdamaian dan stabilitas di Tengah. Timur. Sementara itu, kami akan dengan tegas melindungi hak dan kepentingan kami yang sah.

Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Tiongkok, Zhao Lijian - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Kantor Berita Tiongkok: Dari 13 hingga 15 Juli, tinjauan nasional sukarela dipresentasikan di Forum Politik Tingkat Tinggi tentang Pembangunan Berkelanjutan di Dewan Ekonomi dan Sosial Perserikatan Bangsa-Bangsa. Pesan apa yang dikirim Tiongkok dalam ulasannya?

Zhao Lijian: Pada 14 Juli, Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi menyampaikan sambutan pada tinjauan nasional sukarela (VNR) kedua tentang implementasi Agenda 2030 untuk Pembangunan Berkelanjutan.

Dia menguraikan filosofi pembangunan baru Tiongkok yang menampilkan pembangunan inovatif, terkoordinasi, hijau, dan terbuka untuk semua dan lima pencapaian yang dibuat Tiongkok dalam menerapkan sepenuhnya Agenda 2030 untuk Pembangunan Berkelanjutan.

Pertama, kami selalu menjadikan pembangunan sebagai prioritas utama kami. Tiongkok menjadi satu-satunya negara yang telah berpindah dari kategori pembangunan manusia rendah ke kategori pembangunan manusia tinggi.

Tiongkok adalah satu-satunya ekonomi utama yang mencatat pertumbuhan positif selama pandemi, memberikan kontribusi signifikan terhadap pemulihan ekonomi global.
Kedua, kami mengadopsi filosofi yang berpusat pada orang. Kami menghilangkan kemiskinan absolut di Tiongkok untuk pertama kalinya dalam sejarah, meluncurkan respons efektif terhadap COVID-19, menempatkan jaringan jaminan sosial terbesar di dunia dan sistem pendidikan wajib. Rasa kebahagiaan, kepuasan, dan keamanan masyarakat terus meningkat.

Ketiga, kami selalu mempraktekkan keyakinan kami akan keharmonisan antara manusia dan alam. Kami telah secara aktif menerapkan Perjanjian Paris, meningkatkan struktur industri dan bauran energi, dan memulai jalur pembangunan hijau, rendah karbon dan sirkular.

Keempat, kami merangkul tren keterbukaan dan kerja sama yang saling menguntungkan di zaman kita. Tiongkok telah memberikan kontribusi terbesar bagi pertumbuhan global selama 15 tahun berturut-turut. Belt and Road Initiative, Tiongkok-Europe Railway Express, Green Silk Road, dan Digital Silk Road memberikan dorongan kuat untuk implementasi Agenda 2030.

Kelima, kita mengejar pembangunan bersama dengan semua negara. Tiongkok selalu maju dengan negara berkembang lainnya dalam semangat solidaritas. Kami berkomitmen untuk memperdalam kerja sama Selatan-Selatan. Dalam menghadapi COVID-19, Tiongkok telah melakukan operasi kemanusiaan global terbesar sejak berdirinya Tiongkok Baru. Kami menghormati janji kami untuk menjadikan vaksin Tiongkok sebagai barang publik global dan telah memberikan kontribusi penting untuk vaksinasi global.

Grup Media Hubei: Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi menghadiri pertemuan Dewan Menteri Luar Negeri Organisasi Kerjasama Shanghai (SCO) dan pertemuan para menteri luar negeri Grup Kontak SCO-Afghanistan di Dushanbe kemarin. Bisakah Anda memberi kami informasi lebih lanjut tentang dua acara tersebut?

Zhao Lijian: Pada pertemuan Dewan Menteri Luar Negeri SCO, Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi mengatakan bahwa Tiongkok siap untuk membangun momentum peringatan 20 tahun SCO untuk bergandengan tangan dengan negara-negara anggota lainnya dan membangun sebuah lebih dekat komunitas SCO dengan masa depan bersama. Dia mengajukan lima proposal.

Pertama, memperkuat solidaritas dan kerjasama untuk mengkonsolidasikan landasan politik dan memimpin dengan contoh dalam eksplorasi komunitas internasional untuk jenis baru hubungan internasional.

Kedua, berbagi suka dan duka untuk memastikan perdamaian dan keamanan yang langgeng di kawasan, memperdalam kerja sama keamanan, dan mengoordinasikan posisi dan tindakan pada isu-isu utama.

Ketiga, berdiri bersama untuk memerangi pandemi, menolak nasionalisme vaksin, menentang manipulasi politik tentang studi asal-usul, dan menjaga solidaritas dan kerja sama dalam perjuangan global ini.

Keempat, mendorong keterbukaan dan konektivitas, menyelaraskan strategi pengembangan untuk mengeluarkan potensi kerja sama BRI dan mendukung pemulihan ekonomi yang sehat.

Kelima, melangkah maju dan bersama-sama menolak ketika negara-negara tertentu menempatkan unilateralisme di atas norma-norma dasar yang mengatur hubungan internasional, dan berusaha membangun komunitas dengan masa depan bersama bagi umat manusia.

Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Tiongkok, Zhao Lijian - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Kantor Berita Xinhua: Anggota Dewan Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi melakukan kunjungan resmi ke Tajikistan pada 13 Juli waktu setempat. Apakah Anda memiliki lebih banyak tentang itu?

Zhao Lijian: Selama kunjungan resminya ke Tajikistan pada 13 Juli waktu setempat, Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi bertemu dengan Presiden Tajik Emomali Rahmon dan mengadakan pembicaraan dengan Menteri Luar Negeri Sirojiddin Muhriddin, yang dengannya ia juga menghadiri upacara penandatanganan dokumen kerjasama bilateral dan bersama-sama bertemu pers.

Anggota Dewan Negara Wang Yi mengatakan bahwa Tiongkok dan Tajikistan adalah tetangga yang bersahabat dan dekat serta mitra strategis yang komprehensif. Dengan bimbingan kedua kepala negara, hubungan bilateral berada pada level terbaiknya secara historis. Tiongkok menghargai pekerjaan luar biasa yang telah dilakukan Tajikistan untuk mempromosikan pengembangan organisasi selama masa kepresidenannya yang bergilir.

Tahun depan akan menandai peringatan 30 tahun pembentukan hubungan diplomatik Tiongkok-Tajikistan. Tiongkok siap bekerja sama dengan Tajikistan untuk terus memperkuat rasa saling percaya politik, memperdalam kerja sama di berbagai sektor, mendorong komunitas pembangunan yang berkualitas tinggi dan mendalam, membentuk komunitas keamanan yang tak tertembus, dan bersama-sama menjaga keamanan dan stabilitas di Asia Tengah.

Reuters: Kedutaan Besar Tiongkok di Pakistan mengkonfirmasi adanya korban jiwa. Dan kemarin kami mendengar bahwa kejadian itu adalah serangan bom. Namun, Kementerian Luar Negeri Pakistan kemudian mengatakan bahwa kegagalan mekanis menyebabkan kebocoran gas dan ledakan. Yang ingin saya tanyakan adalah bagaimana sikap Tiongkok terhadap apa yang sebenarnya terjadi. Apakah itu serangan atau kecelakaan? Juga, apakah Tiongkok puas dengan tingkat perlindungan yang ditawarkan Pakistan kepada warga Tiongkok di negara itu?

Zhao Lijian: Kami mencatat siaran pers dari Kementerian Luar Negeri Pakistan. Kejadian tersebut masih dalam penanganan dan penyelidikan. Tiongkok akan bekerja sama erat dengan Pakistan untuk menyelidiki insiden tersebut.

Tiongkok dan Pakistan adalah mitra kerja sama strategis dalam segala cuaca dengan persahabatan tradisional yang tak terpatahkan dan rasa saling percaya politik.

Kedua belah pihak akan mengikuti konsensus penting yang dicapai oleh para pemimpin kita, menjadikan peringatan 70 tahun hubungan diplomatik tahun ini sebagai kesempatan untuk memelihara komunikasi yang erat dan memperdalam rasa saling percaya strategis, dengan tegas mendukung kepentingan inti dan perhatian utama masing-masing, mempromosikan pembangunan berkualitas tinggi CPEC, bersama-sama melawan COVID-19 dan meningkatkan hubungan bilateral ke tingkat yang lebih tinggi untuk memberikan manfaat yang lebih besar bagi kedua bangsa dan memberikan dorongan baru untuk mengembangkan jenis hubungan internasional baru dan membangun komunitas dengan masa depan bersama bagi umat manusia.

Pihak Pakistan mengatakan pihaknya sangat menekankan dan akan terus mengambil langkah-langkah konkret untuk secara efektif melindungi keselamatan dan keamanan personel, institusi, dan proyek Tiongkok di Pakistan. Kami menghargai ini. Pihak Tiongkok akan bekerja sama dengan Pakistan untuk memperkuat langkah-langkah keamanan untuk proyek kerja sama bilateral dan memastikan keselamatan dan keamanan semua personel, institusi, dan proyek Tiongkok di Pakistan.

TV Shenzhen: Menurut laporan media, Suku Penelakut di British Columbia mengumumkan pada 12 Juli waktu setempat bahwa mereka telah menemukan lebih dari 160 kuburan "tidak berdokumen dan tidak bertanda" di daerah pemukimannya, yang pernah menjadi rumah bagi Sekolah Perumahan Pulau Kuper. Ini adalah kuburan "tidak berdokumen dan tidak bertanda" keempat yang ditemukan di Kanada sejak Mei tahun ini. Apakah Anda punya komentar?

Zhao Lijian: Berita itu mengejutkan dan keterlaluan. Kuburan yang ditemukan satu demi satu telah mengekspos rasisme sistemik di Kanada berkali-kali. Orang tidak bisa tidak bertanya-tanya, berapa banyak kejahatan yang terkubur di Kanada.
Kami memperhatikan bahwa pemimpin Kanada menjawab bahwa

"Saya menyadari temuan ini hanya memperdalam rasa sakit yang sudah dirasakan oleh keluarga, penyintas dan semua masyarakat adat dan komunitas saat mereka menegaskan kembali kebenaran yang telah lama mereka ketahui". Beberapa netizen asing berkomentar bahwa temuan itu pasti menegaskan kembali kebenaran yang telah lama diketahui oleh pemerintah Kanada! Banyak pelapor dan pakar hak asasi manusia dari Dewan Hak Asasi Manusia PBB telah mendesak pihak berwenang Kanada dalam sebuah pernyataan bersama untuk melakukan penyelidikan menyeluruh atas penemuan kuburan massal yang berisi sisa-sisa Masyarakat Adat di sekolah asrama.

Namun, di hadapan bukti yang kuat, pemerintah Kanada telah membuat tanggapan ala kadarnya dan bahkan mengalihkan kesalahan ke Gereja Katolik. Pihak Kanada telah menyuarakan kesiapan untuk mencari kebenaran tetapi jarang mengambil tindakan nyata. Lip service hanya akan lebih menyakiti Masyarakat Adat. Praktik ini juga telah sepenuhnya mengungkap kemunafikan Kanada dalam masalah hak asasi manusia.

Pihak Kanada harus membuat penyesalan yang mendalam dan mengambil tindakan nyata untuk menyelidiki secara menyeluruh pelecehan dan diskriminasi terhadap Penduduk Asli, menyerukan pertanggungjawaban dan memberikan kompensasi, sehingga dengan sungguh-sungguh mengatasi rasisme sistemiknya.

RIA Novosti: Dilaporkan bahwa AS sedang mencari jalur yang memungkinkan komunikasi tingkat tinggi langsung dengan Tiongkok. Jalur tersebut dapat memungkinkan Presiden Joe Biden untuk segera menghubungi Presiden Tiongkok Xi Jinping melalui panggilan telepon atau pesan terenkripsi. Apakah Tiongkok berpikir mekanisme seperti itu diperlukan?

Zhao Lijian: Sejauh yang saya tahu, ada banyak jalur antara Tiongkok dan AS untuk komunikasi kepala negara, dan otoritas urusan luar negeri dan pertahanan. Garis-garis ini telah memainkan peran penting selama bertahun-tahun.

Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Tiongkok, Zhao Lijian - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok


Beijing Daily: Sesi ke-44 Komite Warisan Dunia UNESCO akan diadakan di Fuzhou, Provinsi Fujian, dari tanggal 16 hingga 31 Juli. Bisakah Anda memberi tahu kami tentang pekerjaan Tiongkok dalam konservasi Warisan Dunia?

Zhao Lijian: Sesi ke-44 Komite Warisan Dunia adalah kedua kalinya Tiongkok menjadi tuan rumah acara tahunan warisan dunia dengan tonggak penting.
Sejak Tiongkok menyetujui Konvensi Mengenai Perlindungan Warisan Budaya dan Alam Dunia pada tahun 1985, Tiongkok telah dengan sungguh-sungguh mengimplementasikan Konvensi dengan pencapaian yang luar biasa. Tiongkok kini mengklaim 55 situs Warisan Dunia dan merupakan salah satu negara dengan kategori situs Warisan Dunia terluas. Di antara mereka, 14 adalah situs Warisan Dunia alami dan empat adalah situs Warisan Budaya dan Alam Campuran, yang jumlah gabungannya menempati urutan pertama di dunia.
Konservasi keseluruhan situs Warisan Dunia Tiongkok secara signifikan lebih baik daripada rata-rata dunia. Menurut penilaian otoritatif tentang konservasi Warisan Dunia oleh International Union for Conservation of Nature (IUCN), 63% dari situs Warisan Dunia alami dan situs Warisan Budaya dan Alam Campuran memiliki pandangan konservasi yang positif, sedangkan jumlah untuk Tiongkok adalah 89%. IUCN menemukan 7% situs di dunia dalam status "kritis", sementara nol di Tiongkok.
Selama lebih dari 30 tahun, Tiongkok telah berinovasi dalam gagasan Konservasi Warisan Dunia dan meningkatkan tingkat pengelolaannya, menyumbangkan kebijaksanaan, solusi, dan kekuatan Tiongkok untuk konservasi Warisan Dunia. Tiongkok telah memasukkan konservasi Warisan Dunia ke dalam strategi nasional, membangun sistem yang cukup lengkap untuk konservasi, pengelolaan dan pemantauan Warisan Dunia, memanfaatkan sepenuhnya lembaga khusus dan teknologi baru, dan menyediakan jalur dan pendekatan yang lebih banyak dan lebih baik untuk konservasi Warisan Dunia. Pada saat yang sama, Tiongkok telah secara aktif berpartisipasi dalam pemerintahan global di bidang Warisan Dunia, mendukung UNESCO dalam menerapkan strategi Afrika Prioritas, dan memberikan bantuan kepada negara-negara termasuk Kamboja, Kenya dan Nepal mengenai perlindungan dan renovasi warisan dengan kemampuan terbaik kita. .
Tiongkok telah melestarikan Warisan Dunia, aset bersama umat manusia, dengan misi dan tanggung jawab yang besar. Tiongkok siap untuk mengambil sesi ini sebagai kesempatan untuk melakukan pertukaran dan kerja sama yang mendalam dengan semua negara dalam konservasi Warisan Dunia dan memberikan kontribusi baru untuk tujuan Warisan Dunia.
SCMP: Sebuah perusahaan citra geospasial merilis sebuah laporan yang mengatakan bahwa kapal-kapal Tiongkok telah membuang limbah di Kepulauan Nansha. Seorang pejabat di pihak Filipina mengatakan kasus itu sedang diselidiki. Namun, foto kapal yang terlihat membuang sampah menyertai laporan tersebut ternyata diambil di Australian Great Barrier Reef pada 2014, yang bukan kapal Tiongkok. Ini telah mempertanyakan keaslian laporan tersebut. Apakah Anda punya komentar?
Zhao Lijian: Ini adalah salah satu lelucon terbaik baru-baru ini. Tiongkok mengutuk keras perusahaan AS yang memutarbalikkan fakta, melanggar etika profesional dan dengan jahat memulai rumor untuk merendahkan Tiongkok. Kami siap bekerja sama dengan negara-negara kawasan untuk menghilangkan gangguan dan bersama-sama menegakkan perdamaian dan stabilitas di Laut Tiongkok Selatan.
Reuters: Senat AS meloloskan undang-undang pada hari Rabu untuk melarang impor produk dari Xinjiang, mengutip genosida yang sedang berlangsung terhadap Uyghur dan kelompok muslim lainnya. Kebijakan ini akan mengharuskan importir untuk lebih teliti memeriksa rantai pasokan mereka di Tiongkok. Apa tanggapan Kemenlu terkait hal ini? Dapatkah kementerian memberikan komentar tentang potensi dampak bisnis di Tiongkok, serta apakah Tiongkok akan mempertimbangkan tindakan pembalasan yang nyata?
Zhao Lijian: Tiongkok telah menyatakan posisinya tentang isu-isu terkait Xinjiang dalam banyak kesempatan. Tuduhan "kerja paksa" adalah kebohongan belaka. Maksud sebenarnya dari langkah AS untuk menghebohkan masalah ini adalah untuk merusak kemakmuran dan stabilitas Xinjiang, dan merampas hak rakyat di Xinjiang untuk penghidupan, pekerjaan, dan pembangunan. Apa yang telah dilakukan AS adalah pengangguran paksa dan kemiskinan paksa. Ini sepenuhnya mengungkapkan niat jahat AS untuk menggunakan Xinjiang untuk menahan Tiongkok.
Mengenai hak asasi manusia, AS tidak dalam posisi untuk menguliahi orang lain dengan cara yang sok suci. Di AS, ada sekitar 500.000 pekerja pertanian anak dan banyak yang bekerja lebih dari 72 jam per minggu. Puluhan ribu orang diperdagangkan ke AS dan dijual ke sweatshop. Setidaknya 500.000 orang di AS telah menjadi sasaran perbudakan modern. Label kerja paksa lebih cocok untuk AS daripada siapa pun.
AS harus sungguh-sungguh merenungkan catatan hak asasi manusianya yang buruk, lebih memperhatikan masalah-masalahnya di dalam negeri, dan mengambil langkah-langkah konkret untuk memberikan manfaat bagi rakyatnya. Ia harus berhenti membuang waktu dan energi untuk mencoreng dan menyerang Tiongkok dengan mengeksploitasi masalah kerja paksa, berhenti bergerak maju dengan RUU yang relevan dan berhenti memanipulasi masalah keluar dari agenda politik.

Juru Bicara Kemenlu Tiongkok, Zhao Lijian, 15 Juli 2021 - Image from Laman Resmi Kemenlu Tiongkok

Beijing Youth Daily: Sebuah opini yang diterbitkan oleh Washington Post pada 13 Juli mengkritik AS karena menimbun vaksin COVID-19 yang menyebabkan limbah parah. Artikel tersebut menunjukkan bahwa kegagalan terbesar dari respons pandemi AS saat ini adalah bahwa ia telah terpaku pada penyakit di dalam negeri sambil memberikan lip service dan menanggapi secara perlahan ancaman di luar negeri. AS berupaya mencapai tujuan yang terlalu ambisius untuk memvaksinasi 70% orang dewasa Amerika dengan setidaknya satu dosis pada 4 Juli. Dalam prosesnya, pemerintah telah menimbun vaksin secara surplus, menempatkan jutaan vaksin di jalur yang akan kadaluwarsa dan berakhir di tempat sampah. Limbah ini diperkirakan akan terus berlanjut hingga musim gugur. Amerika Serikat membeli sekitar 200 juta tambahan dosis Moderna untuk booster, meskipun tidak ada bukti bahwa booster diperlukan untuk masyarakat umum. Apakah Anda punya komentar?
Zhao Lijian: Mereka mengingatkan saya pada sebuah baris oleh penyair Tiongkok Du Fu: "sementara daging dan anggur terbuang sia-sia di belakang gerbang merah terang orang kaya, orang miskin dibekukan sampai mati dengan perut kosong di pinggir jalan." Sekarang bahkan media AS tidak tahan dengan penimbunan vaksin yang egois di negara mereka.
Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengatakan bahwa kita membutuhkan setidaknya 11 miliar dosis untuk memvaksinasi 70 persen dunia untuk mencapai kekebalan kelompok dan mengakhiri pandemi ini, mencatat bahwa ada akses yang tidak merata ke vaksin. Memang, masyarakat internasional menjadi saksi praktik egois AS seperti itu, yang sangat merampas akses yang sama dari negara-negara berkembang ke vaksin. Ini bukan apa yang akan dilakukan oleh negara yang bertanggung jawab. Betapa memalukan!
Pandemi menyebar di banyak bagian dunia dengan tantangan yang lebih besar yang ditimbulkan oleh varian virus. Dalam konteks ini, praktik AS dalam menimbun dan menyia-nyiakan vaksin berharga tidak berbeda dengan mencekik garis hidup anti-pandemi yang rentan di negara-negara berkembang. Setiap dosis vaksin yang ditimbun dan disia-siakan oleh AS dapat digunakan untuk menyelamatkan nyawa seseorang. Ketika AS membuang kelebihan vaksin ke tempat sampah, kita seharusnya tidak hanya memikirkan jumlah vaksin yang terbuang, tetapi juga menyadari bahwa AS sedang berjalan menjauh dari hati nurani dan tanggung jawab internasional.
Tiongkok selalu percaya bahwa vaksin COVID-19 harus dijadikan barang publik global dan kami perlu memastikan aksesibilitas dan keterjangkauannya di negara berkembang. Kami siap untuk terus melakukan yang terbaik untuk menyediakan vaksin ke negara lain dan bekerja dengan semua pihak untuk membangun komunitas kesehatan global untuk semua dan memberikan kontribusi yang lebih besar untuk perjuangan global melawan pandemi.
Bloomberg: Bloomberg telah melaporkan bahwa Departemen Keuangan AS tidak memiliki rencana untuk memulai kembali Dialog Strategis dan Ekonomi Tiongkok-AS. Dialog ini dimulai dari tahun 2006, dan dihentikan pada tahun 2018 oleh pemerintahan Trump. Apakah kementerian luar negeri punya komentar?
Zhao Lijian: Pihak AS terlalu memikirkan hal ini.
Global Times: Pada 12 Juli, Tokyo Electric Power Company (TEPCO) dilaporkan mengatakan bahwa air yang terkontaminasi nuklir dari pembangkit listrik tenaga nuklir Fukushima Daiichi akan diencerkan dengan air laut sebelum dilepaskan ke laut. Namun, mengingat akan memakan waktu terlalu lama untuk menentukan konsentrasi tritium dalam air yang diencerkan, TEPCO berencana untuk mengabaikan pengujian, dan sebaliknya mengusulkan untuk menentukan apakah tingkat tritium memenuhi persyaratan berdasarkan jumlah air laut yang dicampur dengannya. Dalam skenario ini, hingga 500 meter kubik air yang terkontaminasi nuklir akan dilepaskan per hari. Pada 13 Juli, Perusahaan Tenaga Listrik Tohoku Jepang mengumumkan bahwa pembangkit listrik tenaga nuklir Onagawa di Prefektur Miyagi mengalami kebocoran hidrogen sulfida pada 12 Juli dengan tujuh anggota staf melaporkan gejala keracunan. Insiden terbaru ini sekali lagi menimbulkan kekhawatiran tentang celah dalam manajemen tenaga nuklir Jepang. Apa komentar Tiongkok?
Zhao Lijian: Sejak Jepang membuat keputusan sepihak dan salah untuk melepaskan air yang terkontaminasi nuklir ke laut pada bulan April tahun ini, telah terjadi serangkaian kebocoran dengan wadah limbah nuklir di pembangkit listrik tenaga nuklir Fukushima. Sekarang ada kebocoran hidrogen sulfida di pembangkit listrik tenaga nuklir Onagawa. Kami bertanya-tanya berapa banyak lagi kebocoran yang belum ditemukan.
Sangat mengkhawatirkan bahwa TEPCO berencana untuk melewatkan pengujian tingkat tritium dalam air yang terkontaminasi nuklir untuk menghemat uang dan masalah. Bagaimana Jepang menangani air yang terkontaminasi nuklir dari kecelakaan nuklir Fukushima berdampak pada lingkungan laut global dan kesehatan masyarakat internasional. Ini sama sekali bukan masalah pribadi satu negara atau satu perusahaan. Jepang harus menanggapi keprihatinan masyarakat internasional dengan serius, dan tidak boleh mengambil kebebasan untuk memulai proses pemulangan sebelum mencapai konsensus dengan semua pemangku kepentingan termasuk tetangganya dan lembaga internasional terkait.
Badan Energi Atom Internasional (IAEA) baru-baru ini membentuk kelompok kerja teknis untuk pembuangan air yang terkontaminasi nuklir dari kecelakaan nuklir Fukushima di Jepang, dengan partisipasi para ahli dari Tiongkok, ROK dan Rusia. Dengan adanya kelompok kerja teknis IAEA, Jepang dapat melupakan bermain trik untuk menipu rakyatnya sendiri dan seluruh dunia. Jepang perlu berhenti memalsukan masalah dan menghindari tanggung jawabnya, mengadopsi sikap yang tulus dan bertanggung jawab, dan menangani masalah yang relevan dengan hati-hati secara terbuka, transparan, dan ilmiah. Jepang harus bekerja sama secara menyeluruh dengan kelompok kerja IAEA, dan tidak boleh membuat dunia membayar untuk keputusannya yang salah.

Wartawan - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Reuters: Kementerian Luar Negeri India mengatakan pada hari Rabu bahwa situasi antara Tiongkok dan India, mengacu pada bentrokan perbatasan, tidak untuk kepentingan kedua belah pihak, dan merugikan hubungan kedua negara. Itu menyusul pertemuan antara Tiongkok dan diplomat top India di Tajikistan. Saya ingin bertanya apakah pihak Tiongkok merasa pertemuan ini telah mengubah situasi saat ini antara Tiongkok dan India sama sekali dan apakah pihak Tiongkok berpartisipasi dalam diskusi konkret lebih lanjut tentang penyelesaian masalah?
Zhao Lijian: Pihak Tiongkok telah merilis informasi tentang pertemuan dua menteri luar negeri. Anda dapat merujuk ke itu.
The Paper: Situasi pandemi COVID-19 telah memburuk di Indonesia baru-baru ini, dengan peningkatan harian terbesar dalam infeksi virus corona secara global. Anda mengatakan Tiongkok akan memberikan bantuan yang sangat dibutuhkan ke Indonesia tempo hari. Bisakah Anda membagikan informasi tentang langkah-langkah spesifik yang telah diambil Tiongkok dalam hal ini?
Zhao Lijian: Sebagai negara berkembang utama, Tiongkok dan Indonesia telah memimpin kerja sama anti-pandemi internasional. Awal bulan lalu, Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi dan koordinator kerja sama Indonesia dengan Tiongkok dan Menteri Koordinator Luhut Binsar Pandjaitan mengadakan pertemuan perdana mekanisme kerja sama dialog tingkat tinggi Tiongkok-Indonesia, di mana kedua belah pihak mencapai konsensus penting tentang anti -pandemi dan kerjasama kesehatan masyarakat.
Hati kami bersama pihak Indonesia yang menghadapi tekanan dalam memerangi pandemi. Pagi ini, Asisten Menteri Luar Negeri Wu Jianghao dan Wakil Menteri Koordinator Odo R.M. Manuhutu mengadakan Pertemuan Khusus Sekretaris Jenderal di bawah HDCM untuk bertukar pandangan mendalam tentang kerja sama anti-pandemi dan kesehatan masyarakat. Pemerintah Tiongkok akan menyediakan produk jadi berupa vaksin dan pasokan darurat kepada Indonesia seperti generator oksigen dan ventilator. Pemerintah daerah Tiongkok, perusahaan dan lembaga swadaya masyarakat seperti Palang Merah juga akan memberikan lebih banyak dukungan kepada Indonesia. Tiongkok juga akan menyelenggarakan pertemuan pertukaran pakar untuk berbagi dengan Indonesia pengalamannya dalam vaksinasi, penelitian tentang galur mutan, dan penjadwalan sumber daya medis. Pertemuan perjodohan akan diadakan untuk memfasilitasi pembelian perbekalan kesehatan Indonesia di Tiongkok. Menanggapi permintaan Indonesia untuk membangun pusat produksi vaksin regional, Tiongkok telah mengusulkan peta jalan kerja sama dan siap bekerja sama dengan Indonesia untuk mempromosikan penelitian dan pengembangan vaksin COVID-19 dan kerja sama seluruh rantai industri, memperluas kerja sama vaksin lainnya, meningkatkan kesehatan dan kesejahteraan masyarakat, meningkatkan aksesibilitas dan keterjangkauan vaksin, terutama di negara-negara berkembang dan memajukan pembangunan komunitas kesehatan untuk semua.
Indonesia memuji kerja sama anti-pandemi antara kedua negara, dengan mengatakan bahwa sejumlah besar vaksin yang disediakan oleh Tiongkok telah memainkan peran penting dalam respons Indonesia terhadap pandemi tersebut. Indonesia berterima kasih kepada Tiongkok atas bantuannya yang tepat waktu pada saat kritis pandemi di Indonesia dan berharap untuk terus menerima dukungan yang berharga dari Tiongkok.
Tiongkok siap menjalin komunikasi yang erat dengan Indonesia untuk menerapkan berbagai pengaturan kerja sama dengan baik dan membantu Indonesia memenangkan pertempuran melawan pandemi sejak dini.
AFP: Dua pertanyaan dari AFP. South China Morning Post telah melaporkan bahwa pihak berwenang di Yunnan telah memasang tembok perbatasan dan pagar untuk mencegah masuknya secara ilegal dari negara-negara tetangga termasuk Myanmar. Bisakah Anda mengkonfirmasi ini dan memberikan rincian penegakan perbatasan Tiongkok di Yunnan? Pertanyaan kedua saya adalah apakah Anda memiliki tanggapan terhadap laporan bahwa pesawat militer AS mendarat di Taiwan minggu ini?
Zhao Lijian: Pada pertanyaan pertama Anda, saya tidak mengetahui situasinya. Saya dapat meyakinkan Anda bahwa Tiongkok dan Myanmar mengatur perbatasan sesuai dengan hukum.
Pada pertanyaan kedua Anda, Kementerian Pertahanan Nasional telah memberikan tanggapan. Saya akan merujuk Anda ke pihak yang berwenang jika Anda memiliki pertanyaan yang lebih spesifik.

Wartawan - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok


Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

news

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 16 Juli 202...

  • Visco Joostensz
  • 16 Jul 2021

news

Amerika Akan Bikin Jalur Telepon Khusus dengan China

  • Djono W. Oesman
  • 16 Jul 2021

news

Kanada Jebak China Gunakan HAM di PBB

  • Djono W. Oesman
  • 19 Jun 2021

news

Wang Yi: China Harapkan 3 "Manfaat" dari Pertemuan Khusus Pa...

  • Nurul Diah
  • 23 Apr 2021

news

Isu Vaksin China Dikaitkan Geopolitik, Dinilai Sesat

  • Djono W. Oesman
  • 04 Mar 2021

news

Badan Penasihat Politik Tertinggi China Segera Buka Sesi Tah...

  • Danang
  • 01 Mar 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong