Baca dalam 3 menit

Saling Mendukung Jadi Kunci Hubungan Indonesia-China

Waktu Publish : 08 Jul 2021, 08:54 WIB
SHARE ARTIKEL

Bendera China dan Indonesia - Gambar diambil dari Internet, jika ada keluhan hak cipta silakan hubungi kami.

Jakarta, Bolong.id – Hubungan diplomatik Indonesia-Tiongkok sudah memasuki usia 70 tahun. Selama berjalan, ada banyak manfaat yang bisa dipetik oleh kedua belah pihak.

Dilansir dari berbagai sumber, tak hanya dari sisi ekonomi-politik, tetapi juga di sektor lain, seperti olahraga, pendidikan, dan kebudayaan.

Pada dunia olahraga, khususnya cabang bulu tangkis, banyak atlet Indonesia maupun Tiongkok yang semakin berprestasi karena saling belajar, berbagi ilmu, dan sharing pengalaman. Olahraga lainnya, seperti basket, angkat besi, dan tenis meja di Indonesia juga terus berkembang karena kedua negara bahu-membahu meningkatkan olahraga tersebut.

Tidak sedikit atlet dan pelatih kita belajar ke Tiongkok hingga kemudian sukses dan mampu mengharumkan nama Indonesia di kancah internasional. Pelatih-pelatih dari atlet kita di cabang olahraga lainnya pun banyak berasal dari Tiongkok. Jadi, sangat relevan apabila terdapat peribahasa “Tuntutlah ilmu sampai ke negeri Tiongkok”.

Maknanya jadi harfiah karena memang tidak bisa dimungkiri, begitu banyak ilmu yang bisa kita dapatkan dari Tiongkok. Seluruh ilmu bisa dipelajari agar kita semakin berkembang.

Saya meraih medali emas pada Olimpiade Barcelona 1992 pun berkat tangan dingin Liang Chiu Sia, mantan pebulu tangkis Tiongkok yang lahir di Cirebon, Jawa Barat.

Kedisiplinan dan kerja keras yang ia ajarkan kepada saya dapat menjadi amunisi untuk mengharumkan Merah Putih di kancah internasional. Suami saya, Alan Budikusuma, juga meraih emas Olimpiade Barcelona 1992 berkat tempaan pelatih yang kini menangani bulu tangkis Tiongkok, Tong Sin Fu. Bapak Bulu Tangkis Tiongkok yang amat dihormati, Wang Wen Jiao, juga merupakan seorang peranakan kelahiran Solo, Jawa Tengah. Pebulu tangkis berdarah Solo ini membawa olahraga tepok bulu dari Indonesia ke Tiongkok di tengah popularitas basket dan tenis meja.

Pertukaran Ilmu

Tak hanya bulu tangkis, pertukaran ilmu juga terjadi pada cabang olahraga pencak silat. Banyak pesilat asal Tiongkok yang belajar dan mengasah ilmu di Indonesia. Begitu pula cabang olahraga senam, Tiongkok memiliki atlet-atlet yang amat baik dan dapat dijadikan contoh bagi atlet kita.

Melalui Kementerian Pemuda dan Olahraga (Kemenpora), Indonesia juga menjalin komitmen kerja sama dengan Tiongkok di bidang olahraga.

Kita menjadi rekan kerja sama Tiongkok di bidang sport entertainment. Jadi, Tiongkok akan membantu Indonesia meningkatkan prestasi atlet dengan cara menerapkan teknik yang tepat dan meningkatkan kekuatan fisik.

Melihat peluang dan potensi, kerja sama yang semakin matang antara Indonesia dan Tiongkok tentu harus terus dipupuk. Kita tidak boleh malu untuk terus belajar dan menerima bantuan dari negara tersebut.

Begitu pula dengan Tiongkok, mereka mendapatkan timbal balik. Misalnya, melalui berbagai pelatihan di bidang bulu tangkis, baik latihan bersama maupun pertukaran atlet-atlet muda. Hal tersebut juga menjadi bukti kedekatan Indonesia-Tiongkok.

Meski terdapat rivalitas dan persaingan ketat di sejumlah cabang olahraga saat kejuaraan bergengsi, kedua negara ini terus bekerja sama untuk menguntungkan satu sama lain.

Hal itu tercermin dari penyelenggaraan pertandingan persahabatan dan juga momen-momen saat keduanya saling mengundang untuk latihan bersama. Bukankah ini menjadi cerminan betapa mesranya hubungan kedua negara ini?

Menjadi Contoh

Prestasi yang diraih Tiongkok harus bisa dijadikan contoh bagi Indonesia. Misalnya, dalam mencari atlet-atlet muda yang nantinya mampu mengharumkan nama Indonesia. Sebagai informasi, pemerintah Tiongkok terjun langsung mencari bibit atlet-atlet muda dari kecil, bahkan mulai dari usia sekitar 6 tahun.

Pada masing-masing daerah sudah disiapkan pemusatan latihan untuk membina atlet-atlet berbakat. Masa depan atlet-atlet muda berbakat tersebut telah ditanggung pemerintah. Jadi, keluarga tidak perlu bersusah payah membiayai masa depan anaknya yang berbakat.

Bahkan, anggaran pemerintah untuk pengembangan olahraga merupakan salah satu anggaran terbesar yang dikeluarkan Tiongkok. Di sana, olahraga juga menjadi salah satu fokus karena apabila setiap orang sehat, kinerja akan jauh lebih besar. Semakin banyak orang yang sehat, tentu biaya kesehatan akan semakin bisa ditekan.

Atlet yang sudah berjasa bagi negara pun mendapat apresiasi dan jaminan kehidupan yang layak dari pemerintah saat mereka pension. Dengan demikian, mereka dapat giat membina, melatih, dan menggembleng generasi selanjutnya untuk lebih berprestasi.

Setidaknya, itulah yang bisa kita contoh agar olahraga di Tanah Air bisa berkembang dan semakin membanggakan bangsa dan negara ini. Kerja keras pantang menyerah juga harus terus dipupuk agar mental maupun fisik atlet dan generasi muda dapat semakin kuat.

Kerja Keras

Bila menengok ke belakang sekitar puluhan tahun lalu, Tiongkok masih tertinggal dari Indonesia. Namun, berkat kerja keras yang luar biasa, kini Tiongkok nyaris menyalip Amerika Serikat (AS) yang menjadi negara adikuasa. Produktivitas, loyalitas, kedisiplinan, serta meningkatnya kepercayaan para investor membuat Tiongkok semakin maju.

Saat saya masih menjadi atlet dan sering ke Tiongkok untuk bertanding, dari tahun ke tahun, saya merasakan perkembangan luar biasa dari negara tersebut.

Daerah-daerah yang dulunya kumuh, rumah-rumah yang tampak semrawut telah berubah menjadi bangunan yang tertata rapi seperti apartemen. Ruang publik dan taman-taman yang tersebar di sudut-sudut kotanya pun tampak asri serta sedap dipandang.

Usaha mereka begitu luar biasa, dan hasilnya sudah bisa dinikmati masyarakat setempat, bahkan dunia. Belum lagi, infrastruktur yang terus berubah mengiringi perkembangan zaman dan perubahan teknologi. Semua berkat keseriusan dan konsistensi pemerintah Tiongkok dan warganya untuk bersama-sama bangkit agar menjadi negara maju yang kian sejahtera.

Saya optimistis, Indonesia bisa menjadi negara seperti Tiongkok yang dapat mengejar ketertinggalan. Apalagi, Indonesia masih terbilang lebih baik dibandingkan Tiongkok kala itu. Tentu hal ini harus dilakukan dengan kerja keras dan disiplin semua pihak. Penegakan hukum harus dipegang teguh. Pun, bila kita berbicara kontribusi terbesar yang bisa dinikmati dari hubungan ini menjadi sangat jelas. Apalagi, terkait infrastruktur.

Banyak infrastruktur di Indonesia yang tercipta berkat kerja sama dengan Tiongkok. Begitu pula soal teknologi pengolahan hasil tambang, kita juga bisa belajar dari Tiongkok. Semua dilakukan untuk meraih keuntungan pada kedua belah pihak. Begitu juga pada masa pandemi Covid-19, kedisiplinan warga negara Tiongkok untuk peduli kesehatan harus dijadikan contoh agar kita juga bisa melaluinya dengan cepat. Ketegasan pemerintah terhadap para pelanggar protokol kesehatan juga harus ditingkatkan.

Saya berharap, hubungan persahabatan Indonesia-Tiongkok dapat terus berlanjut dan semakin meningkat karena masing-masing negara bisa saling belajar, mendukung, dan bekerja sama di berbagai bidang.

Hal yang perlu diingat, kita tidak boleh malu untuk belajar menjadi lebih baik lagi. Dengan bekerja keras dan disiplin tinggi seperti Tiongkok, Indonesia bisa menjadi negara yang semakin disegani oleh negara-negara di dunia. (*)


Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

news

China Kembali Duduki Puncak Daftar Fortune Global 500

  • Lupita
  • 03 Aug 2021

lifestyle

Ni Xialian, Asal China yang Main untuk Luksemburg di Olimpia...

  • Djono W. Oesman
  • 03 Aug 2021

news

Militer China dan India Bahas Soal Perbatasan

  • Djono W. Oesman
  • 03 Aug 2021

business

Bisnis Router dan Switch di China Dikuasai H3C dan Huawei

  • Djono W. Oesman
  • 03 Aug 2021

news

Pabrik di Asia Diguncang Kenaikan Biaya Akibat Covid-19 Vari...

  • Djono W. Oesman
  • 03 Aug 2021

technology

Pengguna Satelit Beidou China Lebih dari 120 Negara

  • Djono W. Oesman
  • 03 Aug 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong
32
21
16
1
1
3