Baca dalam 3 menit

Tradisi "Aneh" Pernikahan Orang Etnis Yi

Waktu Publish : 18 Jul 2021, 15:34 WIB
SHARE ARTIKEL

Ilustrasi gadis etnis Yi - Image from Sogou

Bolong.id - Pernikahan dan cinta orang Yi aneh dan menarik. Yang paling menarik adalah gadis-gadis yang mengadakan upacara ganti baju, bercinta dengan kekasih mereka di taman bermain, pengantin kelaparan, kerabat dan teman menangis sepanjang malam, memercikkan air ke pengantin wanita, menyambar punggung pengantin wanita, pertengkaran kamar pengantin dan sebagainya.

Upacara ganti baju anak perempuan

Dilansir dari chinawenhua.com.cn, ketika gadis-gadis Yi memasuki usia dewasa (biasanya pada usia 15), sebuah upacara ganti baju yang besar diadakan sesuai adat dan tradisi. Upacara ganti baju dilaksanakan pada malam hari. Para tamu undangan adalah para gadis berusia 15 hingga 17 tahun.

Mereka duduk di sekitar kolam api, mengobrol dan minum dengan gembira, dan mengucapkan selamat kepada gadis yang berganti pakaian. Pada awal upacara, rambut para gadis itu akan disisir, rambut kepang tunggal mereka diubah menjadi kepang ganda, dan diletakkandi atas kepalanya. Mereka juga mengenakan saputangan bersulam dan menyisir poni di depan dahinya untuk membuat mereka semakin cantik. Liontin yang telah dikenakan di telinga juga dilepas, dan diganti dengan batu akik merah seperti manik-manik koral atau anting-anting berkilauan perak. Gadis itu melepas rok merah putih, dan mengenakan atasan bordir renda dan rok panjang berlipit dengan warna hitam, biru, kuning dan putih.

Perjodohan dan pertunangan anggur

Mak comblang datang membawa hadiah seperti anggur dan gula ke pintu dan berkata bahwa dia telah datang. Menurut aturan adat, selama ayah gadis itu meminum anggur lamaran dari pihak pria, berarti dia menyetujui pernikahan itu. Setelah itu, pada tahun baru dan hari libur, keluarga pria juga akan memberikan hadiah kepada wanita seperti uang, kain, daging, dan anggur.

Setelah bertunangan, pria itu harus membawa hadiah pernikahan yang telah disepakati sebelumnya. Dahulu, keluarga kaya memberikan batangan perak, sapi, dan kuda dalam jumlah besar, dan orang miskin hanya membayar sejumlah uang, anggur, gula, kain, dan membawa dua ekor domba sebagai hadiah.

Pengantin kelaparan

10 hari sebelum pernikahan, pengantin wanita mulai mengurangi makan dan minum. Tiga hari sebelum pernikahan, gadis itu hanya makan satu kali sehari, satu butir telur setiap kali makan, dan hanya satu teguk air. Jika pengantin benar-benar kering dan tak tertahankan, dia hanya bisa menyesap sedikit air untuk melembapkan tenggorokannya.

Pembatasan diet dan minuman yang ketat seperti itu bertujuan agar pengantin wanita tidak pergi ke toilet dalam waktu tiga hari setelah pernikahan. Jika pengantin wanita buang air kecil atau kentut dalam perjalanan ke pernikahan atau saat pernikahan, itu dianggap sebagai perbuatan asusila. Tidak hanya pengantin wanita yang akan dikutuk sepanjang hidupnya, tetapi menantu dan ibu mertuanya juga akan diejek.(*)


Informasi Seputar Tiongkok



Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong
32
21
16
1
1
3