Baca dalam 7 menit

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri China 1 September 2021

Waktu Publish : 01 Sep 2021, 16:50 WIB
SHARE ARTIKEL

Wang Wenbin - Image from Kemenlu Tiongkok

Bolong.id - Dilansir dari laman resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok pada Rabu (1/9/2021) Konferensi Pers Reguler Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Wang Wenbin pada 1 September 2021

Bloomberg: Kamar Dagang Amerika di Chengdu mengatakan telah ditutup, meskipun tidak jelas apa masalahnya. Apakah kementerian luar negeri memiliki informasi tentang masalah ini dan mengapa AmCham Southwest tiba-tiba ditutup?

Wang Wenbin: Saya tidak mengetahui apa yang Anda sebutkan dan akan merujuk Anda ke pihak yang berwenang. Saya ingin menyatakan secara prinsip bahwa Tiongkok adalah negara yang berdasarkan aturan hukum. Semua organisasi asing yang berbasis di Tiongkok harus bertindak dalam kerangka hukum Tiongkok.

Global Times: Menurut laporan, serangan teroris di dekat bandara Kabul pada 26 Agustus menewaskan dan melukai ratusan orang. Beberapa yang terluka mengungkapkan bahwa pasukan AS menembaki warga sipil setelah ledakan, yang menyebabkan lebih banyak korban. Pada tanggal 29 Agustus, pasukan AS yang berbasis di Afghanistan melancarkan serangan pesawat tak berawak ke tempat tinggal warga sipil dengan alasan kontra-terorisme dan menyebabkan sepuluh warga sipil tewas. Korban termuda baru berusia dua tahun. Apa komentar Anda?

Wang Wenbin: Tiongkok telah mencatat laporan yang relevan. Laporan publik menunjukkan bahwa pembunuhan AS terhadap orang tak bersalah di Afghanistan sering terjadi.

Pada tahun 2002, Angkatan Udara AS melakukan serangan udara pada pernikahan di provinsi Uruzgan, yang merenggut nyawa puluhan warga sipil dan melukai lebih dari seratus. Pada tahun 2008, pasukan AS menyerang sebuah desa di provinsi Herat, yang menewaskan hampir seratus warga sipil termasuk 50 anak-anak dan 19 wanita. Pada tahun 2010, pasukan NATO membom provinsi Daykundi, yang merenggut sedikitnya 33 nyawa. Pada tahun 2015, pasukan polisi anti-narkotika Afghanistan dalam sebuah misi diserang oleh jet tempur NATO dan 15 petugas tewas. Pada 2019, serangan pesawat tak berawak AS secara keliru menewaskan sedikitnya 30 petani Afghanistan di provinsi Nangarhar. Seorang mantan tentara AS dan pilot pesawat tak berawak mengatakan dalam sebuah kesaksian untuk komite ahli PBB bahwa serangan pesawat tak berawak AS murni membunuh demi pembunuhan, dan bahwa serangan udara AS menyebabkan lebih banyak kematian warga sipil Afghanistan daripada statistik resmi pemerintah AS. Data menunjukkan setidaknya 47.245 warga sipil Afghanistan tewas pada April 2020 dalam perang di Afghanistan yang diluncurkan oleh AS.

Pasukan AS telah ditarik dari Afghanistan. Tetapi pembunuhan warga sipil oleh pasukan AS dan sekutu mereka selama 20 tahun terakhir harus diselidiki secara menyeluruh dan para pembunuh harus dibawa ke pengadilan. Kehidupan rakyat Afganistan harus dilindungi dan hak asasi manusia rakyat Afganistan harus dipertahankan. Yang dipertaruhkan adalah keadilan internasional dan supremasi hukum dan pembangunan hak asasi manusia dunia.

Kyodo News: Menurut laporan, Utusan Khusus Presiden AS untuk Iklim John Kerry telah tiba di Tianjin. Bisakah Anda mengkonfirmasi jika pembicaraan antara dia dan Utusan Khusus Tiongkok untuk Perubahan Iklim Xie Zhenhua telah dimulai? Harapan apa yang dimiliki Tiongkok untuk pembicaraan tersebut?

Wang Wenbin: Saya berasumsi Anda telah mencatat informasi yang dikeluarkan oleh Kementerian Ekologi dan Lingkungan Tiongkok dan Departemen Luar Negeri AS. Atas undangan pihak Tiongkok, Utusan Khusus Kerry mengunjungi Tiongkok dari tanggal 31 Agustus hingga 3 September. Selama kunjungan tersebut, Utusan Khusus Tiongkok untuk Perubahan Iklim Xie Zhenhua akan mengadakan pembicaraan dengannya di Tianjin dan bertukar pandangan tentang isu-isu termasuk iklim Tiongkok-AS. perubahan kerjasama dan COP26 dari UNFCCC.

Mengenai pertanyaan spesifik yang Anda ajukan, harap pantau terus. Kami akan merilis informasi yang relevan pada waktunya.

CCTV: Menurut laporan, sumber Taliban Afghanistan mengatakan pada 31 Agustus bahwa pembicaraan tentang pembentukan pemerintah Afghanistan baru telah selesai, dan mereka akan mengumumkan pembentukan pemerintah baru pada 3 September. Apakah Anda punya komentar? Akankah Tiongkok mengakui pemerintah Afghanistan yang baru?

Wang Wenbin: Afghanistan sedang membuka lembaran baru dalam sejarahnya, menghadapi peluang dan harapan serta tantangan dan kesulitan. Rakyat Afghanistan, yang telah begitu menderita, kini berdiri di titik awal yang baru bagi perdamaian dan rekonstruksi nasional. Masyarakat internasional mengikuti perkembangan termasuk pembentukan pemerintahan baru di Afghanistan. Tiongkok dengan tulus berharap bahwa semua pihak di Afghanistan akan menggemakan aspirasi rakyat Afghanistan dan harapan bersama masyarakat internasional, membangun struktur politik yang terbuka dan inklusif, mengadopsi kebijakan dalam dan luar negeri yang moderat dan bijaksana, memutuskan hubungan dengan semua kelompok teroris dan hidup dalam hubungan yang baik dengan negara lain, terutama tetangganya.

Ketua Mao Zedong pernah mengatakan bahwa "Afghanistan adalah negara yang kuat dan tidak pernah menyerah. Tiongkok dan Afghanistan adalah negara sahabat. Tiongkok tidak ingin merugikan Afghanistan, dan Afghanistan tidak ingin merugikan Tiongkok. Kedua negara selalu saling mendukung". Tiongkok akan seperti biasa mengejar kebijakan bersahabat terhadap seluruh rakyat Afghanistan, menghormati kedaulatan, kemerdekaan dan integritas teritorial Afghanistan dan tidak akan ikut campur dalam urusan internal negara itu. TIongkok akan terus memberikan bantuan maksimal kepada Afghanistan untuk realisasi awal perdamaian dan rekonstruksi.

NBC: Kembali ke kunjungan John Kerry. Saya bertanya-tanya apakah Tiongkok menganggap kunjungan John Kerry memiliki potensi signifikansi bagi hubungan Tiongkok-AS di luar masalah perubahan iklim? Menurut Anda, apa saja bidang hubungan yang dapat diuntungkan dari dialog langsung seperti ini?

Wang Wenbin: Tiongkok dan AS memiliki perbedaan dalam beberapa masalah. Pada saat yang sama, kami berbagi minat yang sama di berbagai bidang termasuk perubahan iklim. Kedua belah pihak harus memelihara dialog dan komunikasi dan melakukan kerja sama yang saling menguntungkan atas dasar saling menghormati sambil mengelola perbedaan dengan baik melalui konsultasi yang setara untuk membawa hubungan bilateral kembali ke jalur stabilitas dan pembangunan.(*)


Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

news

Konferensi Pers Kemenlu China, 13 Oktober 2021

  • Djono W. Oesman
  • 14 Oct 2021

news

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 30 Septembe...

  • Lupita
  • 30 Sep 2021

news

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 29 Septembe...

  • Lupita
  • 29 Sep 2021

news

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri China 22 September 2...

  • Visco Joostensz
  • 22 Sep 2021

news

Walikota Kabul: Pembangunan Sedang Berlangsung

  • Djono W. Oesman
  • 21 Sep 2021

news

Konferensi Pers Kemenlu China 17 September 2021

  • Djono W. Oesman
  • 18 Sep 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong