Baca dalam 25 menit

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 31 Agustus 2021

Waktu Publish : 01 Sep 2021, 08:19 WIB
SHARE ARTIKEL

Wang Wenbin, jubir Kemlu Tiongkok - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

CCTV: AS mengumumkan pada 30 Agustus bahwa mereka telah menyelesaikan penarikannya dari Afghanistan dan bahwa kehadiran militernya selama 20 tahun di Afghanistan telah berakhir. Juru bicara Taliban mendeklarasikan "kemerdekaan penuh" Afghanistan pada hari yang sama. Apakah Anda memiliki komentar tentang itu?

Wang Wenbin: Penarikan AS dari Afghanistan menunjukkan bahwa intervensi militer yang ceroboh di negara lain dan penerapan nilai-nilai dan sistem sosial ke dalam kebijakan negara lain tidak akan menghasilkan apa-apa dan pasti akan berakhir dengan kegagalan.

Afghanistan telah melepaskan diri dari pendudukan militer asing dan rakyat Afghanistan berdiri di titik awal yang baru untuk perdamaian dan rekonstruksi. Tiongkok selalu menghormati kedaulatan, kemerdekaan, dan integritas wilayah Afghanistan, mematuhi non-intervensi dalam urusan internal Afghanistan dan menerapkan kebijakan bersahabat terhadap seluruh rakyat Afghanistan.

Masa lalu dan masa kini Afghanistan menunjukkan bahwa perwujudan perdamaian, stabilitas, dan pembangunan ekonomi tidak akan mungkin terjadi tanpa pembentukan struktur politik yang terbuka dan inklusif, penerapan kebijakan luar negeri dan dalam negeri yang moderat dan bijaksana, serta pemutusan hubungan dengan kelompok teroris dalam segala bentuk.

Tiongkok akan terus menjaga komunikasi dan koordinasi yang erat dengan semua pihak di Afghanistan dan masyarakat internasional, dan memberikan dukungan dan bantuan maksimal untuk membantu Afghanistan memulihkan perdamaian, membangun kembali ekonomi, memerangi semua kelompok teroris termasuk ETIM dan berintegrasi ke dalam komunitas internasional.

China Daily: Kami telah mengetahui bahwa Sun Guoxiang, Utusan Khusus untuk Urusan Asia dari Kementerian Luar Negeri Tiongkok, baru saja menyelesaikan kunjungan ke Myanmar. Bisakah Anda memberikan beberapa informasi tentang kunjungan tersebut?

Wang Wenbin: Sun Guoxiang, Utusan Khusus untuk Urusan Asia dari Kementerian Luar Negeri Tiongkok, berkunjung ke Myanmar dari tanggal 21 hingga 28 Agustus atas undangan. Selama kunjungan tersebut, ia bertemu dengan pemimpin Jenderal Senior Myanmar Min Aung Hlaing, Menteri Persatuan Luar Negeri U Wunna Maung Lwin, dan Menteri Persatuan untuk Kantor Pemerintah Persatuan Lt-Gen Yar Pyae, dan bertukar pandangan dengan mereka tentang lanskap politik. di Myanmar dan kerja sama Tiongkok-Myanmar dalam memerangi COVID-19.

Pihak Tiongkok menyatakan bahwa kedua negara bertetangga dengan persahabatan "Pawkphaw". Kebijakan persahabatan Tiongkok terhadap Myanmar adalah untuk seluruh rakyat Myanmar. Kami berharap semua pihak dan kelompok di Myanmar akan melanjutkan dari kepentingan jangka panjang negara dan rakyat, dan mencari solusi yang tepat melalui dialog politik dalam kerangka konstitusional dan hukum. Tiongkok secara aktif mendukung Myanmar dalam bekerja sama dengan ASEAN untuk menerapkan konsensus lima poin tentang Myanmar yang dicapai oleh ASEAN, dan menentang intervensi eksternal yang tidak semestinya.

Kami akan bekerja sama dengan komunitas internasional untuk memainkan peran konstruktif dalam upaya Myanmar untuk memulihkan stabilitas sosial dan melanjutkan transformasi demokrasi sedini mungkin. Sesuai dengan persahabatan bilateral dan semangat kemanusiaan kami, Tiongkok akan terus menawarkan dukungan anti-epidemi ke Myanmar, memperkuat pencegahan dan pengendalian pandemi bersama, dan menjaga kesehatan dan keselamatan kedua bangsa kami.

Pihak Myanmar berterima kasih kepada Tiongkok atas bantuan anti-epidemi, menawarkan pembaruan tentang situasi politik dalam negeri, menekankan komitmennya untuk menjaga stabilitas, memerangi COVID-19, merevitalisasi ekonomi dan meningkatkan mata pencaharian masyarakat, dan menyatakan harapannya untuk memiliki komunikasi dan kerja sama yang erat. dengan negara dan organisasi sahabat seperti Tiongkok dan ASEAN.

Wartawan - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

China Review News: Menurut laporan, Dewan Keamanan PBB mengadopsi resolusi yang dirancang oleh AS, Inggris dan Prancis yang mengharuskan Taliban untuk menghormati komitmennya untuk memungkinkan keberangkatan yang aman, terjamin, dan tertib dari Afghanistan dari orang Afghanistan dan semua orang asing. warga negara. Tiongkok dan Rusia abstain dalam pemungutan suara. Mengapa Tiongkok abstain?

Wang Wenbin: Perwakilan Tiongkok telah menguraikan posisi Tiongkok setelah pemungutan suara. Negara-negara yang bersangkutan mengedarkan rancangan resolusi pada tanggal 27 malam, menuntut tindakan diambil pada tanggal 30. Tiongkok memiliki keraguan besar tentang perlunya dan urgensi mengadopsi resolusi ini dan keseimbangan isinya.

Meskipun demikian, Tiongkok masih berpartisipasi secara konstruktif dalam konsultasi dan mengajukan amandemen penting dan masuk akal bersama dengan Rusia. Sayangnya, amandemen kami belum sepenuhnya diadopsi. Tiongkok selalu menentang untuk secara paksa mendorong resolusi oleh sponsor mana pun ketika ketidaksepakatan masih ada di antara pihak-pihak. Berdasarkan pertimbangan di atas, Tiongkok telah abstain dari rancangan resolusi ini.

Perubahan mendasar telah terjadi dalam situasi domestik di Afghanistan. Setiap tindakan yang diambil oleh Dewan Keamanan, termasuk waktunya, akan membantu meredakan konflik alih-alih meningkatkan ketegangan, dan memfasilitasi transisi yang mulus daripada menjerumuskan negara kembali ke dalam kekacauan.

Kekacauan baru-baru ini di Afghanistan secara langsung berkaitan dengan penarikan pasukan asing yang tergesa-gesa dan tidak teratur. Kami berharap negara-negara terkait akan menyadari fakta bahwa penarikan bukanlah akhir dari tanggung jawab, tetapi awal dari refleksi dan koreksi. Negara-negara yang relevan harus belajar dari pelajaran, benar-benar menghormati kedaulatan, kemerdekaan dan integritas wilayah Afghanistan, dan benar-benar menghormati hak-hak rakyat Afghanistan untuk menentukan masa depan mereka sendiri.

Diharapkan negara-negara terkait akan secara efektif mengubah praktik yang salah dalam memaksakan model mereka sendiri pada orang lain, dan mengubah praktik hegemonik dalam menjatuhkan sanksi atau bahkan menggunakan kekuatan di setiap kesempatan. AS dan beberapa negara Barat lainnya harus memberi Afghanistan bantuan yang sangat dibutuhkan untuk kebutuhan ekonomi, mata pencaharian dan kemanusiaan, membantu rakyat Afghanistan mengatasi kesulitan sesegera mungkin dan memulai rekonstruksi damai pada tanggal yang lebih awal. Apa yang seharusnya tidak mereka lakukan adalah hanya mengambil langkah dan meninggalkan kekacauan di Afghanistan dan kawasan.

Serangan teroris baru-baru ini di Kabul sekali lagi membuktikan bahwa perang di Afghanistan tidak mencapai tujuan untuk melenyapkan kelompok teroris di Afghanistan. Negara-negara harus mengikuti hukum internasional dan resolusi Dewan Keamanan, dan secara tegas memerangi organisasi teroris internasional seperti ETIM, Negara Islam dan Al Qaeda melalui kerja sama. Dalam isu kontra-terorisme, tidak boleh ada standar ganda atau pendekatan selektif.

TASS: Vsevolod Ovchinnikov, seorang jurnalis terkenal Rusia, meninggal kemarin. Dia menulis banyak laporan tentang Tiongkok sepanjang hidupnya. Apa komentar kementerian luar negeri atas kepergiannya?

Wang Wenbin: Teman Rusia ini adalah jurnalis Rusia terkenal, sinolog terkenal, dan teman lama orang-orang Tiongkok. Dia mendedikasikan hidupnya untuk mengembangkan saling pengertian antara kedua bangsa, dan mempromosikan persahabatan antara Tiongkok dan Rusia. Kami sangat berduka atas kepergiannya dan menyampaikan belasungkawa yang tulus kepada keluarganya.

RIA Novosti: Setelah penarikan terakhir pasukan AS dari Afghanistan, apakah Tiongkok siap untuk mengakui Taliban sebagai otoritas yang sah di negara itu?

Wang Wenbin: Posisi Tiongkok dalam masalah Afghanistan jelas dan konsisten. Kami berharap Afghanistan dapat membentuk pemerintahan yang terbuka, inklusif dan berbasis luas, menegakkan kebijakan dalam dan luar negeri yang moderat dan bijaksana, secara tegas memerangi kekuatan teroris dalam segala bentuk, hidup berdampingan dengan bersahabat dengan semua negara, dan menanggapi aspirasi bersama rakyat Afghanistan. dan masyarakat internasional.

Wang Wenbin, jubir Kemlu Tiongkok - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

People's Daily: Selusin pakar internasional yang berada dalam misi bersama Tiongkok-WHO baru-baru ini menerbitkan sebuah artikel di Nature, mengusulkan prioritas untuk studi asal fase berikutnya, termasuk mencari kasus COVID-19 awal di semua wilayah di dalam dan di luar Tiongkok. yang memiliki bukti paling awal untuk sirkulasi SARS-CoV-2, dan melakukan survei antibodi di wilayah ini untuk mengidentifikasi tempat-tempat dengan infeksi yang tidak teramati melalui pelaporan penyakit. Apakah kementerian luar negeri memiliki komentar tentang ini?

Wang Wenbin: Kami setuju dengan pandangan para ahli internasional ini. Tiongkok berpendapat bahwa kerja sama internasional harus dilakukan dengan sungguh-sungguh dalam mengejar fase berikutnya dari studi asal-usul berbasis sains di negara-negara dan wilayah di seluruh dunia yang dipandu oleh bukti ilmiah. Pada bulan Maret tahun ini, laporan bersama yang dirilis oleh para ahli Tiongkok dan WHO dengan jelas menyatakan bahwa perspektif global diperlukan untuk melakukan pekerjaan penelusuran asal-usul masa depan di banyak negara dan wilayah, bukan hanya satu area.

Dengan penelitian lanjutan tentang virus corona baru oleh para ilmuwan di banyak negara, hasil tes menunjukkan bahwa virus itu muncul di banyak tempat lebih awal dari tanggal yang diketahui sebelumnya.

Informasi yang tersedia secara terbuka menunjukkan bahwa sampel urin yang dikumpulkan pada 12 September 2019 dari pasien campak di Italia dinyatakan positif SARS-CoV-2. Hasil pengurutan telah diunggah ke database terbuka.

Reaksi hibridisasi in situ SARS-CoV-2 terdeteksi di beberapa bagian pada biopsi kulit seorang pasien wanita Italia yang melaporkan penyakit dermatosis pada November 2019.

Fragmen materi genetik dari virus ditemukan dalam sampel limbah yang dikumpulkan pada 27 November 2019 di kota Florianopolis, Brasil.

Secara keseluruhan 106 sampel darah yang diambil di sembilan negara bagian AS antara 13 Desember 2019 dan 17 Januari 2020 dinyatakan positif antibodi.

Seroprevalensi antibodi penetralisir di Prancis meningkat pada pertengahan Desember 2019.

Usap tenggorokan seorang pasien Prancis dengan hemoptisis dari Desember 2019 dinyatakan positif untuk RNA virus corona baru.

Sampel air limbah yang dikumpulkan di Barcelona Spanyol dari Januari 2020 dinyatakan positif virus corona baru.

Sembilan dari 24.079 sampel darah dari 50 negara bagian AS yang diambil antara 2 Januari hingga 18 Maret 2020 seropositif.

Pengujian 624 sampel darah rusa berekor putih yang dikumpulkan di negara bagian AS timur laut antara 2019 dan Maret 2021 menghasilkan antibodi dalam satu sampel dari 2019, tiga sampel dari 2020, dan 152 dari 2021. Semua rusa yang terinfeksi tidak menunjukkan tanda-tanda sakit.

Daftarnya terus berlanjut. Ini menunjukkan dengan kuat bahwa ada setiap alasan untuk melakukan studi asal-usul di berbagai tempat, sebuah poin yang harus diberikan penekanan penuh dalam penelitian asal-usul berikut.

Tiongkok telah melakukan penelitian asal-usul yang berkelanjutan di dalam negeri berdasarkan rekomendasi dalam laporan bersama. Kami berharap negara-negara di mana bukti sebelumnya ditemukan akan mengambil tindakan segera, dan mengikuti contoh Tiongkok dengan mengundang para ahli WHO untuk penelitian ilmiah di lapangan sehingga bersama-sama kita dapat memecahkan misteri asal-usul virus.

Wartawan - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Beijing Youth Daily: Kami mencatat bahwa banyak orang telah mengkritik laporan tentang asal-usul COVID-19 yang disusun oleh komunitas intelijen AS. Apakah Anda memiliki komentar tentang itu?

Wang Wenbin: Saya membuat posisi Tiongkok jelas kemarin. Apa yang disebut penilaian tentang asal-usul COVID-19 yang dibuat oleh komunitas intelijen AS adalah laporan politik, laporan kambing hitam, dan laporan palsu. Kebenaran ini sangat jelas bagi semua orang yang tanggap dalam komunitas internasional.

Menteri Luar Negeri Kuba Bruno Rodriguez mengatakan di akun Twitter-nya bahwa manipulasi politik pemerintah AS dengan mencoba menyalahkan Tiongkok atas asal-usul SARS-CoV-2 tidak bertanggung jawab dan tidak dapat diterima. Seperti yang biasa dilakukan AS, ia berbohong untuk mencapai tujuan politiknya. Pemerintah Venezuela menunjukkan dalam pernyataannya bahwa praktik mempolitisasi studi asal-usul AS sangat berbahaya, dan meminta masyarakat internasional untuk mengutuk hal ini.

Vladimir Petrovsky, Kepala Rekan Peneliti di Pusat Studi dan Peramalan Hubungan Rusia-Tiongkok, Institut Studi Timur Jauh, Akademi Ilmu Pengetahuan Rusia mengatakan tuduhan AS terhadap Tiongkok tanpa bukti dan politisasi penelusuran asal-usul tidak dapat diterima, dan bahwa AS bertujuan untuk mengalihkan kesalahan pada Tiongkok.

Pejabat dan cendekiawan dari Pakistan, Kamboja, Mesir, Brasil, Suriah, dan negara-negara lain juga telah menerbitkan artikel untuk mengecam apa yang disebut laporan komunitas intelijen AS tentang studi asal dan teori kebocoran laboratorium, menunjukkan bahwa motivasi politik sama sekali tidak dapat menggantikan bukti ilmiah. , dan bahwa AS harus lebih fokus pada respons epidemi domestiknya sendiri dan menjunjung tinggi kerja sama internasional daripada menyalahkan negara lain.

Tiongkok selalu percaya bahwa penelusuran asal usul adalah masalah ilmiah yang kompleks yang harus dan hanya dapat dipelajari oleh ilmuwan global melalui kerja sama. Awal tahun ini, tim studi gabungan WHO-Tiongkok yang terdiri dari pakar internasional dan Tiongkok terkemuka melakukan penelitian selama 28 hari di Tiongkok, dan merilis laporan bersama yang berisi kesimpulan otoritatif, profesional, dan berbasis sains.

Ini merupakan landasan yang baik untuk kerjasama internasional dalam penelusuran asal usul, dan harus dihormati dan ditindaklanjuti oleh semua pihak termasuk WHO. Pekerjaan penelusuran asal-usul masa depan harus dan hanya dapat dilakukan atas dasar ini daripada memulai lagi. Politisasi penelusuran asal usul AS hanya meracuni atmosfer kerja sama internasional tentang penelusuran asal dan merusak solidaritas global dalam memerangi epidemi, yang tidak akan mengarah ke mana-mana.

Bloomberg: Kementerian pertahanan Jepang mengumumkan bahwa mereka sedang mencari rekor anggaran untuk tahun fiskal 2022 sebesar 50 miliar dolar (5,5 triliun yen) secara total. Apakah kementerian luar negeri memiliki komentar tentang ini?

Wang Wenbin: Karena alasan sejarah, langkah Jepang di bidang militer dan keamanan selalu diikuti oleh negara tetangganya di Asia dan komunitas internasional. Jepang telah meningkatkan anggaran pertahanannya selama sembilan tahun berturut-turut. Dengan membuat masalah dari tetangganya di setiap kesempatan, pihak Jepang hanya berusaha untuk membenarkan ekspansi militernya. Kami mendesak Jepang untuk mematuhi jalan pembangunan damai, berbicara dan bertindak dengan hati-hati di bidang militer dan keamanan, dan melakukan lebih banyak hal yang kondusif untuk menjaga perdamaian dan stabilitas regional, bukan sebaliknya.

RIA Novosti: Apakah Tiongkok siap memberikan bantuan kemanusiaan ke Afghanistan? Jika demikian, apakah Tiongkok akan menyediakannya melalui Taliban atau organisasi independen, seperti badan-badan PBB dan LSM?

Wang Wenbin: Perang di Afghanistan yang diluncurkan oleh AS adalah alasan utama kekacauan dan kesulitan sosial ekonomi di Afghanistan. Daripada pergi begitu saja, AS harus dengan sungguh-sungguh memikul tanggung jawab dan bekerja dengan komunitas internasional untuk memberikan bantuan yang sangat dibutuhkan untuk kebutuhan ekonomi, mata pencaharian dan kemanusiaan, membantu otoritas baru mempertahankan operasi normal lembaga pemerintahan, menjaga ketertiban dan stabilitas publik, mengekang depresiasi mata uang dan kenaikan harga, dan memulai jalur rekonstruksi damai sesegera mungkin.

Untuk waktu yang lama, Tiongkok telah memberikan banyak dukungan dan bantuan untuk pembangunan sosial ekonomi Afghanistan, dan telah memainkan peran aktif dalam peningkatan kemampuan pengembangan diri Afghanistan dan perbaikan mata pencaharian masyarakat. Tiongkok akan terus mendukung proses rekonstruksi damai di Afghanistan atas dasar menghormati keinginan dan kebutuhan Afghanistan.

Kantor Berita Xinhua: Menurut laporan, Asosiasi Budaya Pendidikan Keselamatan Kebakaran Korea (KFSECA) mengajukan pengaduan ke pengadilan terhadap biolab Angkatan Darat AS di Fort Detrick, antara lain. Ia mengklaim bahwa Pasukan AS Korea (USFK) melanggar undang-undang Korea Selatan dan mengimpor zat beracun mematikan ke negara itu beberapa kali antara 2017 dan 2019. Apakah Anda punya komentar tentang itu?

Wang Wenbin: Saya mencatat laporan yang relevan. Juga dilaporkan bahwa tentara AS mendirikan laboratorium antraks di pangkalannya di Korea Selatan pada awal September 1998. Ia juga diam-diam melakukan program penelitian senjata biologis di Korea Selatan sejak Juni 2013, militer AS, yang dikenal sebagai program JUPITR. Terlepas dari pengungkapan program JUPITR, tentara AS tidak mengungkapkan situasi sebenarnya dari eksperimen senjata biokimia yang dilakukan di pangkalan USFK.

Sebaliknya, telah mengirimkan semakin banyak sampel senjata biologis ke Korea Selatan selama bertahun-tahun, menunjukkan bahwa eksperimen senjata biokimia AS di Korea Selatan juga berkembang dan diperkuat. Korea Selatan memiliki batasan ketat pada pengiriman dan eksperimen yang terkait dengan zat yang disebutkan di atas berdasarkan berbagai undang-undang. Namun, USFK, dengan mengabaikan undang-undang Korea Selatan, secara diam-diam mengangkut zat-zat ini ke Korea Selatan dan melakukan eksperimen biokimia tanpa menjalani prosedur pernyataan apa pun, yang membahayakan kehidupan dan kesehatan masyarakat.

AS telah menekankan keterbukaan dan transparansi, tetapi ini adalah yang paling tidak terbuka dan transparan dalam hal kegiatan bio-militer dan keamanan bio-lab. AS adalah satu-satunya negara yang menghalangi negosiasi mekanisme verifikasi BWC selama 20 tahun berturut-turut. AS telah mendirikan lebih dari 200 laboratorium bio di seluruh dunia. Distribusi laboratorium ini dilaporkan berkorelasi baik dengan lokasi di mana beberapa penyakit dan virus berbahaya pertama kali diidentifikasi, seperti SARS, EBHF dan virus Zika. Komunitas internasional telah berulang kali meminta penjelasan rinci dari pihak AS, tetapi yang terakhir tidak menanggapi sama sekali.

Selain itu, AS secara terang-terangan menerapkan standar ganda. Di satu sisi, ia menolak untuk membuka basis Fort Detrick; di sisi lain, itu menuntut penyelidikan ke laboratorium di Wuhan. Pihak AS belum memberikan jawaban jujur ​​kepada komunitas internasional mengenai apakah laboratoriumnya melakukan studi gain-of-function pada virus corona.

Semua ini menunjukkan bahwa AS tidak peduli sedikit pun terhadap keterbukaan dan transparansi jika masalah tersebut bertentangan dengan kepentingannya sendiri. Apa yang disebut keterbukaan dan transparansi yang AS klaim untuk dicari, seperti demokrasi dan hak asasi manusia, tidak lain adalah kedok bagi AS untuk menipu masyarakat internasional dan menindas negara lain.

Wang Wenbin, jubir Kemlu Tiongkok - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Prasar Bharati: Anda mengatakan ada beberapa perbedaan atau beberapa tuntutan oleh Tiongkok yang tidak dimasukkan dengan benar dalam resolusi DK PBB. Dan jika demikian, lalu apa tuntutan dari Tiongkok yang tidak termasuk dalam resolusi DK PBB yang disahkan hari ini?

Wang Wenbin: Seperti yang saya katakan barusan, kami percaya setiap tindakan yang diambil oleh Dewan Keamanan, termasuk waktunya, akan membantu meredakan konflik alih-alih meningkatkan ketegangan, dan memfasilitasi transisi yang mulus daripada menjerumuskan negara kembali ke dalam kekacauan. Selain itu, Tiongkok selalu menentang upaya paksa resolusi oleh sponsor mana pun ketika ketidaksepakatan masih ada di antara pihak-pihak. Deputi Perwakilan Tiongkok untuk PBB telah menerbitkan penjelasan tentang pemungutan suara, yang akan saya rujuk kepada Anda.

Bloomberg: Pencairan IMF Special Drawing Right dimaksudkan untuk segera dilakukan. Pencairan uang senilai sekitar $300 juta itu ke Afghanistan telah dibekukan oleh IMF karena jatuhnya pemerintah dan pengambilalihan Taliban. Apakah Tiongkok memiliki pendapat apakah pencairan SDR harus dilanjutkan atau keputusan itu bertumpu pada pengakuan pemerintah terlebih dahulu?

Wang Wenbin: Kami selalu berpendapat bahwa komunitas internasional harus meningkatkan koordinasi dan memberikan bantuan ekonomi, mata pencaharian, dan kemanusiaan yang diperlukan ke Afghanistan untuk membantunya mewujudkan perdamaian, stabilitas, dan pembangunan.

The Paper: Menurut laporan, Menteri Luar Negeri AS Blinken menawarkan hadiah sebesar $5 juta untuk informasi yang mengarah pada penangkapan dan/atau hukuman terhadap seorang warga negara Tiongkok karena perdagangan narkoba transnasional. Apa komentar Tiongkok?

Wang Wenbin: Kasus yang Anda sebutkan diselidiki bersama oleh Tiongkok dan AS sejak 2016. Berdasarkan petunjuk terbatas yang diberikan oleh AS, Tiongkok telah mengkonfirmasi identitas warga negara Tiongkok melalui banyak pekerjaan dan membagikan informasi yang relevan dengan AS. Melalui penyelidikan bersama Tiongkok-AS, jenis zat yang terlibat dalam kasus tersebut tidak dijadwalkan di Tiongkok dan termasuk bahan kimia umum.

Tiongkok telah berkali-kali meminta pihak AS untuk memberikan bukti atas pelanggaran warga negara Tiongkok terhadap hukum Tiongkok, yang masih belum diberikan oleh AS. Tiongkok percaya bahwa identifikasi pengedar narkoba transnasional harus didasarkan pada fakta dan bukti. Pihak AS menawarkan hadiah lain setelah tiga tahun, mengetahui bahwa penangkapan yang dihargai hampir tidak dapat dicapai.

Ini akan sangat merusak fondasi kerja sama kontra-narkotika Tiongkok-AS dan akan menciptakan hambatan bagi kerja sama Tiongkok-AS ke depan. Konsekuensi selanjutnya dari ini harus ditanggung oleh AS. Tiongkok dengan sungguh-sungguh meminta AS untuk menghentikan penangkapan yang dihargai.

Tiongkok sangat mementingkan kerja sama kontra-narkotika Tiongkok-AS, dan memberikan perhatian khusus pada krisis overdosis opioid di AS. Tiongkok adalah salah satu yang pertama di dunia yang mengumumkan penjadwalan zat terkait fentanil pada 1 Mei 2019 atas dasar kemanusiaan, ketika masalah fentanil domestiknya tidak menonjol, dan secara aktif membantu AS mengatasi krisis opioid.

Pihak AS telah menyatakan terima kasih kepada Tiongkok melalui berbagai saluran, percaya bahwa kerja sama kontra-narkotika adalah poin kunci dan sorotan dalam kerja sama penegakan hukum Tiongkok-AS. Tiongkok mendesak AS untuk menghormati fakta dan kebenaran, segera mencabut penghargaan publik atas penangkapan warga negara Tiongkok, dan menghentikan segala fitnah dan serangan terhadap Tiongkok untuk menciptakan lingkungan yang positif bagi kerja sama penegakan hukum bilateral.

RIA Novosti: Presiden Amerika Joe Biden sebelumnya mengatakan bahwa AS memutuskan untuk menarik pasukan karena mereka telah mencapai semua tujuan mereka di Afghanistan. Namun juru bicara Taliban kemarin mengatakan bahwa Amerika Serikat telah dikalahkan. Saya ingin tahu apa pandangan Tiongkok tentang 20 tahun misi AS di Afghanistan?

Wang Wenbin: Baru saja saya mengartikulasikan posisi Tiongkok. Saya ingin menekankan bahwa kami berharap AS dapat memiliki beberapa refleksi serius tentang intervensi militer yang disengaja, dan berhenti mencampuri urusan dalam negeri negara lain dan merusak perdamaian dan stabilitas negara dan kawasan lain dengan dalih demokrasi dan hak asasi manusia.

Wartawan - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

news

Begini Respon Geram Kemenlu Tiongkok Atas Pernyataan Austral...

  • Esy Gracia
  • 10 Sep 2021

news

Kemlu China tentang Intervensi AS di Afghanistan

  • Djono W. Oesman
  • 09 Sep 2021

news

China Tekankan Poin-poin Ini Untuk Kerja Sama Anti-pandemi d...

  • Lupita
  • 08 Sep 2021

news

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 7 September...

  • Lupita
  • 08 Sep 2021

news

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 6 September...

  • Lupita
  • 07 Sep 2021

news

Konferensi Pers Kemenlu China 30 Agustus 2021

  • Djono W. Oesman
  • 31 Aug 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong