Baca dalam 4 menit

Sebanyak 51 Orang Dihukum Akibat Tawuran Dua Desa di Hechi Guangxi, 3 Kematian dan 12 Luka-luka

Waktu Publish : 30 Sep 2021, 14:41 WIB
SHARE ARTIKEL

Pengadilan di Hechi Tiongkok - Image from Sohu

Bolong.id - Pada pagi hari tanggal 28 September 2021, Pengadilan Rakyat Kabupaten Otonomi Luocheng Mulao secara terbuka mengumumkan putusan tingkat pertama terhadap 51 terdakwa dalam kasus tawuran di Desa Shuichun dan Desa Dichui, desa Rongshan, Kota Long'an, kabupaten Luocheng.

51 terdakwa digiring ke pengadilan- Image from sohu

Desa Shuichun dan Desa Dichui di desa Rongshan, Kota Long'an, kabupaten Luocheng memiliki sengketa kepemilikan tanah "aiqixingling". Setelah pemerintah mengukuhkan hak dan pengadilan memutuskan, kedua belah pihak mengelola dan menggunakan tanah masing-masing.

Dilansir dari Global Times pada Rabu (29/9/2021), pada Januari 2020, Desa Shuicun mengadakan rapat massal dan memutuskan untuk membagi kembali secara paksa batas tanah antara "aiqixingling" dan Desa Dichui, dan menyiapkan alat seperti pisau pembunuh babi bergagang panjang untuk mencegah konflik.

Pada 21 Januari tahun yang sama, terjadi perselisihan dan konflik antara kedua desa. Setelah staf pemerintah dan polisi tiba di tempat kejadian, situasi untuk sementara mereda. Setelah itu, dia mendesak desa untuk mengadakan tawuran untuk menangani provokasi Desa Shuichun, dan menyiapkan pisau pembunuh babi, pipa baja, dan peralatan lainnya untuk mencegah konflik.

Pada pagi hari tanggal 25 Februari 2020, ketika beberapa orang di Desa Shuicun datang ke "Aiqixingling" lagi, mereka bentrok dengan beberapa orang di Desa Dichui. Kedua pihak masing-masing memanggil orang-orang dan membawa peralatan yang telah disiapkan untuk terlibat dalam pertempuran bersenjata skala besar.

Pengadilan Tawuran di kota Long'an, Hechi, Guangxi - Image from sohu

Perkelahian tersebut mengakibatkan 3 orang meninggal dunia, 2 luka berat tingkat dua, 1 luka ringan tingkat 1, 3 luka ringan tingkat 2, 6 luka ringan, dan 3 kendaraan dengan tingkat kerusakan bervariasi.

Pengadilan berpendapat bahwa:

Terdakwa Liu Mouhong, Liang Mouqiang dan 51 orang lainnya mengabaikan hak-hak pemerintah rakyat dan kepemilikan tanah yang ditentukan oleh putusan pengadilan rakyat. Mereka mengabaikan hukum dan menggunakan metode kekerasan untuk menyelesaikan konflik. Skalanya besar, konsekuensinya serius, dan dampak sosialnya buruk, dan perilaku mereka merupakan kejahatan mengumpulkan orang untuk bertarung.

Keputusan pengadilan:

Terdakwa Liu Mouhong bersalah atas kejahatan mengumpulkan orang untuk berperang dan dijatuhi hukuman delapan tahun enam bulan penjara.

Terdakwa Liang Mouqiang bersalah atas kejahatan mengumpulkan orang untuk berperang dan dijatuhi hukuman delapan tahun penjara.

Sisanya 22 terdakwa dijatuhi hukuman penjara mulai dari tujuh sampai tiga tahun, dan 27 dijatuhi hukuman percobaan.

Pada hari yang sama, Kabupaten Luocheng mengorganisir pejabat dari lembaga kabupaten, kotapraja, komunitas, dan kelompok desa untuk menonton siaran langsung putusan dari kasus tersebut. Hampir 55.000 orang menyaksikan penghakiman itu disiarkan secara langsung di situs web China Trial Open.

Dalam kasus ini, 9 orang termasuk Liu Mouguang, yang berpartisipasi dalam organisasi atau perencanaan atau secara langsung menyebabkan kematian atau cedera serius, diadili oleh Pengadilan Rakyat Menengah Hechi dalam kasus terpisah untuk dugaan pembunuhan dan cedera yang disengaja. Kasusnya saat ini sedang diproses lebih lanjut.(*)


Informasi Seputar Tiongkok

Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong