Baca dalam 5 menit

China Terapkan 'Produksi Bersih' Pada Industri Bajanya

Waktu Publish : 12 Nov 2021, 11:40 WIB
SHARE ARTIKEL

Pengamatan Ekonomi: Dampak penerapan "produksi bersih" Tiongkok terhadap industri baja - Image from app.goo.gl

Tiongkok, Bolong.id - Dilansir dari chinanews.com pada (11/11/2021), sepuluh departemen termasuk Komisi Pembangunan dan Reformasi Nasional Tiongkok telah bersama-sama mengeluarkan "Rencana Lima Tahun Keempat Belas untuk Pelaksanaan Produksi Bersih. Beberapa hari yang lalu, negara menuntut agar produksi industri bersih ditekankan.

Industri baja adalah penghasil karbon utama di antara 31 sektor industri manufaktur Tiongkok, menyumbang sekitar 16% dari total emisi karbon negara itu.

Ge Xin (葛昕), Wakil Direktur Pusat Penelitian Besi dan Baja Lange, mengatakan bahwa Dewan Negara baru-baru ini mengeluarkan "Rencana Aksi Puncak Karbon pada 2030", yang mengedepankan persyaratan yang jelas untuk implementasi produksi bersih. Implementasi langkah-langkah.

Program tersebut menunjukkan bahwa itu harus fokus pada produksi industri bersih. Proyek-proyek baru di industri baja dan lainnya secara ketat menerapkan penggantian kapasitas produksi yang setara atau dikurangi. Mempromosikan desain hijau produk industri. Meningkatkan mekanisme implementasi desain hijau untuk produk industri. Mempromosikan transformasi industri utama yang bersih dan rendah karbon dengan penuh semangat. Menerapkan secara ketat undang-undang dan peraturan dan standar seperti kualitas, perlindungan lingkungan, konsumsi energi, dan keselamatan, dan mempercepat penghapusan kapasitas produksi yang ketinggalan zaman.

Program perencanaan tersebut juga mengharuskan transformasi industri-industri utama yang bersih dan rendah karbon dipromosikan dengan penuh semangat. Mempercepat penghapusan kapasitas produksi yang ketinggalan zaman. Industri besi dan baja harus dengan penuh semangat mempromosikan demonstrasi teknologi pembuatan besi tungku non-ledakan dan mempromosikan proses tungku listrik semua bekas. Mempromosikan regenerasi gabungan dan penggunaan kembali air limbah dari industri besi dan baja, dan pengolahan lanjutan air limbah kokas dengan oksidasi kuat elektromagnetik. Hal ini diperlukan untuk menyelesaikan transformasi ultra-rendah emisi dari 530 juta ton kapasitas produksi besi dan baja, dan transformasi produksi bersih dari 460 juta ton kapasitas kokas.

Ge Xin (葛昕) juga menganalisis bahwa, secara keseluruhan, penerapan program perencanaan akan berdampak positif pada penawaran dan permintaan industri baja dalam negeri. Di satu sisi, dari sisi pasokan, perluasan kapasitas perusahaan produksi baja akan lebih dibatasi, dan struktur kapasitas produksi baja akan lebih dioptimalkan.

Di sisi lain, dari perspektif permintaan, ini akan memiliki efek pendorong yang signifikan pada permintaan hilir, dan permintaan untuk meningkatkan dan mengganti peralatan terkait akan sangat jelas. Program rencana itu mengusulkan untuk secara aktif mempromosikan substitusi energi bersih dan rendah karbon dan panas limbah industri untuk tungku industri, pembangkit listrik tenaga batubara yang disediakan sendiri dan boiler berbahan bakar batubara yang menggunakan batubara, kokas minyak bumi, minyak berat, dan residu minyak sebagai bahan bakar.

Pada saat yang sama, juga diperlukan untuk memilih 100 perusahaan di industri baja, kokas, bahan bangunan, logam non-ferrous, petrokimia dan kimia untuk melaksanakan proyek transformasi produksi bersih. Implementasi bertahap dari proyek peningkatan, penggantian dan renovasi peralatan ini akan memiliki efek pendorong tertentu pada baja untuk mesin dan peralatan dan baja untuk konstruksi.

Menurut statistik dari Asosiasi Besi dan Baja Tiongkok dari Januari hingga September tahun ini, konsumsi energi komprehensif per ton baja per ton baja dari perusahaan anggota Tiongkok Iron and Steel Asosiasi adalah 545,33 kg batubara standar, penurunan tahun-ke-tahun sebesar 1,46%; konsumsi air tawar per ton baja menurun 2,32%; kebutuhan oksigen kimia menurun 8,20%; emisi sulfur dioksida menurun 18,68%.

Qu Xiuli (屈秀丽), Wakil Ketua dan Sekretaris Jenderal Asosiasi Besi dan Baja Tiongkok, mengatakan kepada wartawan beberapa hari lalu bahwa di bawah target kontrol ganda kapasitas produksi dan output, kontrol ganda konsumsi energi total dan kontrol ganda, industri baja harus dikurangi dalam pembangunan.

Qu Xiuli (屈秀丽) juga menunjukkan bahwa industri baja Tiongkok telah memasuki tahap perkembangan baru. Penting untuk memanfaatkan peluang yang dibawa oleh negara untuk membangun sistem permintaan domestik yang kuat dan mempromosikan pembentukan pola pengembangan dua siklus baru untuk industri baja, secara aktif beradaptasi dengan perubahan permintaan hilir, dan mempercepat realisasi emisi sangat rendah. Memperkuat kerjasama antara hulu dan hilir rantai industri, mempromosikan produk desain hijau, mempromosikan konsumsi hijau, dan bersama-sama merencanakan transformasi baja rendah karbon. (*)


Informasi Seputar Tiongkok

Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong