Baca dalam 3 menit

General Motors Perluas Studio Desain di China, Fokus Pada Kendaraan Listrik

Waktu Publish : 07 Jul 2021, 10:03 WIB
SHARE ARTIKEL

General Motors - Image from sindo

Bolong.id - General Motors mengatakan pada hari Senin bahwa mereka telah memperluas studio desainnya di Tiongkok, yang hanya akan fokus pada pengembangan mobil listrik.

Dilansir dari CGTN pada Selasa (6/7/2021), langkah ini dilakukan ketika pembuat mobil terbesar AS bersiap untuk menghentikan kendaraan bensin dan diesel dari armadanya pada tahun 2035 dan menggarisbawahi upayanya untuk mendapatkan pijakan yang lebih besar di Tiongkok, pasar mobil listrik terbesar di dunia.

Ini juga memainkan ambisi GM untuk menambahkan aliran pendapatan berulang dari perangkat lunak dan layanan lama setelah produk awal dijual, misalnya dengan menjual layanan pengisian dan pertukaran baterai kendaraan listrik (EV).

GM mengatakan ingin melampaui penjualan tahunan 1 juta EV di AS dan Tiongkok pada tahun 2025. Bulan lalu, perusahaan mengatakan akan meningkatkan pengeluaran untuk kendaraan listrik dan otonom, menghabiskan $35 miliar hingga 2025, naik 75 persen dari Maret 2020 sebelum pandemi COVID-19 mencekik industri.

Dengan fasilitas baru dan tim karyawan studio yang berkembang, "kami memiliki organisasi dan orang yang tepat untuk membawa produk yang paling diinginkan ke konsumen Tiongkok," Julian Blissett, wakil presiden eksekutif dan presiden GM Tiongkok mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Studio desain canggih baru – salah satu dari tiga di seluruh dunia yang merancang kendaraan GM generasi masa depan – dibangun dengan mendesain ulang studio yang ada di kampus yang sama dengan pusat teknologi GM Tiongkok di Shanghai.

GM mengatakan hampir dua kali lipat studio menjadi 5.000 meter persegi, dan sedang merekrut untuk memperluas tim desain. Perusahaan tidak mengatakan berapa banyak karyawan yang akan ditambahkan.

Seseorang yang dekat dengan pembuat mobil mengatakan tim saat ini memiliki kurang dari 40 desainer, pemodel digital dan fisik, pakar realitas virtual, dan personel pendukung.

GM, yang menjual mobil di Tiongkok melalui dua usaha patungan dengan SAIC Motor milik negara, menjual 170.000 EV di Tiongkok tahun lalu, naik dari 50.000 pada 2019.

Pembuat mobil tradisional lainnya juga membuat perubahan bertahap menuju EV di tengah dorongan global menuju energi yang lebih bersih.

Ford berencana untuk membangun sel baterai EV sendiri di AS pada tahun 2025, dan memiliki semua mobil yang dijual di Eropa menjadi listrik pada tahun 2030.

Volkswagen mengharapkan 70 persen dari penjualannya di Eropa menjadi kendaraan listrik pada tahun 2030, dan setidaknya 50 persen dari penjualan di Tiongkok dan AS menjadi EV.

Perusahaan mengharapkan untuk meluncurkan lebih dari 30 model di Tiongkok yang akan diproduksi secara lokal pada tahun 2030. (*)

Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

technology

Mobil Listrik Wuling Rp60 Juta-an Laku 117 Ribu Unit Dalam 6...

  • Lupita
  • 08 Jan 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong
32
21
16
1
1
3