Baca dalam 3 menit

Virus Corona Telah Ubah Kebiasaan Hiburan Warga Tiongkok, Mobile Game Lebih Diminati

Waktu Publish : 05 Jul 2021, 15:39 WIB
Sumber : SCPM.com
SHARE ARTIKEL

Bermain game online - Gambar diambil dari Internet, jika ada keluhan hak cipta silakan hubungi kami.

Beijing, Bolong.id – Dengan tidak adanya perjalanan internasional dan bioskop sebentar-sebentar ditutup, anak muda Tiongkok seperti Jiang Tang telah menghabiskan lebih banyak waktu menghibur diri mereka sendiri secara online sejak pandemi virus corona melanda.

Dilansir dari South China Morning Post pada Minggu (04/07/21), saat tidak di rumah, puluhan anak muda berkumpul pada malam hari di kafe teh susu untuk bermain game online di selatan kota Guangzhou.

“Untuk menarik konsumen muda, kafe dilengkapi dengan kecepatan internet yang cepat dan bergegas memesan paket minuman dan makanan ringan yang harganya sekitar 50 yuan (sekitar Rp112 ribu) per orang,” kata Jiang, berusia 27 tahun.

Tren menuju hiburan online telah membantu menghancurkan harapan akan “belanja balas dendam” pasca-pandemi di Tiongkok daratan dan menyoroti konsumsi yang terus lesu di ekonomi terbesar kedua.

Meskipun Tiongkok adalah ekonomi besar pertama yang bangkit kembali dari pandemi, pertumbuhan pendapatan telah melambat dalam beberapa bulan terakhir, memaksa banyak penduduk kelas menengah dan pekerja mencari hiburan online murah untuk menghibur diri mereka sendiri. Bagi orang lain yang mampu, liburan akhir pekan telah menggantikan perjalanan ke luar negeri.

Data konsumen yang mengecewakan telah menambah bobot prediksi beberapa analis sebelumnya tentang "pemulihan berbentuk K" dari pandemi di Tiongkok, ketika berbagai bagian populasi pulih pada tigkat tertentu.

Selama dua tahun terakhir, rumah tangga di Tiongkok terus mengambil lebih banyak utang, dengan penurunan yang sesuai dalam konsumsi rumah tangga, terutama di kalangan keluarga muda, menurut Institute for Advanced Research di Shanghai University of Finance and Economics.

Situasi tersebut tercermin dari data konsumsi kuartal pertama tahun ini. Total penjualan ritel sosial dalam tiga bulan pertama adalah 10,52 triliun yuan, tumbuh hanya 7,6% dari periode yang sama pada 2019, jauh lebih rendah daripada tingkat pertumbuhan tahunan rata-rata sebelum pandemi, menurut data pemerintah.

Tingkat pendapatan rumah tangga juga melambat secara signifikan pada kuartal pertama tahun 2021, dibandingkan dengan kuartal keempat tahun lalu, menurut laporan April yang dirilis oleh Pusat Survei dan Penelitian untuk Keuangan Rumah Tangga Tiongkok di Southwestern University of Finance and Economics.

Indeks pendapatan survei untuk rumah tangga dengan pendapatan tahunan 10.0000 yuan (sekitar Rp22.4 juta) hingga 300.000 yuan (sekitar Rp 668.4 juta) melanjutkan pertumbuhan positif pada kuartal ketiga 2020, tetapi turun menjadi 98 pada kuartal pertama 2021.

Sementara itu, indeks pendapatan untuk rumah tangga yang berpenghasilan 50.000 yuan (sekitar Rp112.4 juta) atau kurang setiap tahun meningkat dari 62 pada kuartal pertama 2020 menjadi 70 pada kuartal pertama 2021, masih jauh dari pertumbuhan positif.

Pertumbuhan pendapatan telah melambat baru-baru ini terutama karena erosi keuntungan perusahaan, terutama di hilir, menyusul melonjaknya biaya produksi, kata Li Qilin, kepala ekonom di Hongta Securities dalam laporan yang dirilis pada April.

Ketika anak muda Tiongkok menghabiskan pendapatan mereka dan sering memilih untuk menggunakannya pada video game atau hiburan online lainnya.

Sebuah survei April yang dilakukan oleh CCTV, Biro Statistik Nasional dan China Post, tahun ini menemukan 38,28% orang Tionghoa menghabiskan sebagian besar waktu luang mereka untuk hiburan seluler termasuk bermain game dan menonton video.

“Beberapa insinyur kami berusia 20-an dan 30-an dapat menghabiskan 3.000 yuan (sekitar Rp6.7 juta) atau lebih setiap bulan untuk membeli peralatan game dan pakaian baru yang dikenakan oleh karakter game,” kata Jeff Wang, yang bekerja dengan perusahaan rintisan teknologi di Guangzhou.

“Bahkan jika kami hang out bersama, kami sebenarnya bermain game mobile untuk bersenang-senang," lanjutnya.

“Setiap restoran yang populer di kalangan anak muda memiliki dua bahan umum yaitu dekorasi inovatif dan kecepatan internet yang cepat, sehingga kami dapat mengambil banyak foto untuk dipajang di media sosial dan bermain game," ujar Jeff.

Menurut Gamma Data, sebuah perusahaan riset Tiongkok yang berfokus pada game dan hiburan, pendapatan penjualan di pasar game Tiongkok tahun lalu meningkat 20,71% YoY menjadi 278,69 miliar yuan (sekitar Rp623.9 triliun).

Pasar game mobile khususnya mencapai pendapatan penjualan sebesar 209,68 miliar yuan (sekitar Rp469.3 triliun), meningkat dari tahun ke tahun sebesar 32,61%.

Hiburan online terbukti sangat populer saat perjalanan internasional tidak dapat dilakukan, tetapi perjalanan domestik juga mengalami kebangkitan dari posisi terendah pada tahun 2020.

Yan Chao, seorang pedagang e-commerce berusia 34 tahun di Shanghai, mengatakan dia dan teman-temannya bermimpi untuk pergi ke Jepang, Korea, atau Asia Tenggara sesegera mungkin.

Dengan perbatasan yang tidak mungkin dibuka hingga setidaknya akhir tahun depan, lebih banyak orang Tionghoa yang mencoba memuaskan keinginan mereka untuk bepergian dengan melakukan perjalanan domestik yang lebih kecil dan lebih murah, menurut Akademi Pariwisata Tiongkok.

Namun, jumlah pariwisata domestik turun dari tahun lalu dan pengeluaran pada hari libur umum di bulan Mei dan Juni jauh di bawah ekspektasi.

Selama liburan Tahun Baru Imlek tahun ini ketika orang Tionghoa biasanya berbelanja secara royal untuk perjalanan dan makan, konsumsi meningkat 28,7% dari tahun 2020 menjadi 821 miliar yuan (sekitar Rp1.837 triliun), tetapi masih di bawah jumlah untuk 2019, yang lebih dari 1 triliun yuan (sekitar Rp2.238 triliun), menurut data pemerintah.

Sebanyak 4,1 miliar perjalanan wisata domestik senilai 3,3 triliun yuan (sekitar Rp7387 triliun) akan dilakukan di Tiongkok pada 2021, naik 42% dari 2020, menurut perkiraan dari China Tourism Academy pada Februari.

Tapi itu jauh lebih sedikit dari 6 miliar kunjungan 2019 senilai 5,73 triliun yuan (sekitar Rp128.2 triliun) dalam pendapatan pariwisata. (*)


Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

lifestyle

Atlet Senam China, Guan Chenchen, Dapat Emas di Final Balok ...

  • Lupita
  • 04 Aug 2021

lifestyle

Masuk Final, Tim Tenis Meja Putri China Akan Lawan Jepang

  • Lupita
  • 04 Aug 2021

news

Update Pandemi Covid-19 di China

  • Djono W. Oesman
  • 04 Aug 2021

lifestyle

Pameran Seni di Shanghai Ini Ekspresi Kesehatan Mental

  • Lupita
  • 04 Aug 2021

news

China Konfirmasi 90 Kasus Baru COVID-19

  • Lupita
  • 04 Aug 2021

business

Perusahaan Gaming China Incar Konsumen Indonesia

  • Lupita
  • 04 Aug 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong
32
21
16
1
1
3