Baca dalam 6 menit

Mitologi: 纸上谈兵 Bahas Seni Perang di Atas Kertas

Waktu Publish : 25 Nov 2021, 13:34 WIB
Sumber : 百度
SHARE ARTIKEL

Mitologi China: 纸上谈兵 Membicarakan Seni Perang Hanya di Atas Kertas - Image from 百度

Beijing, Bolong.idMitologi Tiongkok yang diperkirakan muncul di periode Dinasti Zhao “纸上谈兵 (1066 SM - 221 SM): "Membicarakan Seni Perang Hanya di Atas Kertas.”

Dilansir dari 百度 pada (18/11/2021) Zhao Kuo adalah putra Zhao She, seorang jenderal terkenal di Negara Bagian Zhao selama Periode Negara-Negara Berperang. Dia pernah berbicara tentang urusan militer dengan ayahnya Zhao She.

Zhao She tidak bisa menyalahkannya, tetapi dia tidak pernah memujinya.

Ibu Zhao Kuo bertanya kepada Zhao She mengapa. Zhao She berkata: "Perang adalah masalah hidup dan mati, tetapi Zhao Kuo membuatnya sangat sederhana. Tidak apa-apa bagi Zhao She untuk tidak menggunakan Zhao Kuo sebagai jenderal. Jika dia ditugaskan sebagai jenderal, dia harus mau dalam keadaan sulit"

Pada 260 SM, Qin dan Zhao bertempur sengit di Changping, dan kedua belah pihak mengirimkan lebih dari satu juta tentara.

Zhao Jun kalah dalam pertempuran pertama, dan jenderal utama Lian Po memerintahkan untuk menaatinya. Lian Po tahu bahwa kekuatan Zhao Jun lemah dan dia tidak bisa melawan Qin Jun.

Mengandalkan medan yang menguntungkan, dia memerintahkan para prajurit untuk berpegangan pada benteng dan kemudian menunggu kesempatan untuk melakukan serangan balik.

Kedua pasukan Qin dan Zhao mengalami kebuntuan di Changping selama beberapa bulan. Negara Zhao berangsur-angsur menjadi tidak mampu membayar biaya makanan tentara dan rumput untuk kuda.

Raja Zhao Xiaocheng sangat berharap untuk melakukan pertempuran cepat. Dia percaya bahwa ketidakmampuan Lian Po untuk bertahan adalah karena rasa takut, dan beberapa kali memerintahkannya untuk mengambil inisiatif untuk menyerang.

Ketika Negara Qin mengetahui hal ini, dia mengirim orang ke Negara Zhao untuk menyebarkan desas-desus, mengklaim bahwa Tentara Qin paling takut pada Zhao Kuo, dan jika Zhao Kuo memimpin Tentara Zhao, Tentara Qin pasti tidak akan mampu melawannya.

Zhao Xiaocheng dan Wang Xin mengira itu benar, segera menarik Lian Po, dan memerintahkan Zhao Kuo untuk mengambil alih semua kekuasaan.

Segera setelah Lian Po pergi, Zhao Kuo mengikuti seni perang yang dia pelajari dari buku-buku militer. Dia tidak melihat situasi sebenarnya pada saat itu, jadi dia melakukan apa yang dikatakan buku seni perang.

Dia pertama-tama menggabungkan batalion berbentuk bintang yang dibangun oleh Lian Po menjadi sebuah kamp besar, dan kemudian mengeluarkan perintah militer seperti ini: Jika Qin Bing datang, dia harus cukup berani untuk memimpin. Begitu Zhao Kuo selesai menempatkan pasukannya, Jenderal Qin Wang Lu membawa tiga ribu orang dan kuda ke medan pertempuran.

Zhao Kuo memiliki ribuan orang untuk dihadapi. Musuh dan kami dalam satu putaran dapat mengalahkan Qin Jun dan melarikan diri searah angin.

Dengan kemenangan itu, Zhao Kuo sangat senang sehingga dia menulis surat dan mengirim kabar baik itu kembali ke Handan. Wang Zhao juga sangat senang ketika mendengar itu, dan merasa berhak menggunakan Zhao Kuo sebagai jenderal.

Di sini Zhao Kuo sangat gembira, dan mengirim orang ke Qinying untuk menuliskan perang.

Akibatnya, alih-alih datang untuk berperang, Wang Lu mundur beberapa mil. “Qin Jun takut padaku,” pikir Zhao Kuo penuh kemenangan.

Jadi dia memerintahkan para pejabat militer untuk menyembelih sapi dan domba. Memberi penghargaan kepada tentara, dan mengirim perintah: "Dalam perang berikutnya, kita harus menangkap raja terlebih dahulu, dan menunjukkan kekuatan pasukan Zhao kita!"

Namun, di mana Zhao Kuo tahu bahwa pada saat ini, dia sudah berada di jaring langit dan bumi Tentara Qin.

Untuk memusnahkan Tentara Qin, Zhao Kuotian berangkat saat senja, dan hanya lima mil ke arah barat, dia bertemu dengan Tentara Qin.

Dalam sekejap, genderang perang bergemuruh dan kedua pasukan bertempur.

Qin Jun pertama-tama mengirim dua jenderal untuk bertarung, dan Zhao Kuo juga mengirim dua jenderal untuk bertarung. Begitu bertemu, Jenderal Qin dikalahkan. Zhao Kuo mengejar dengan semangat kemenangan.

Setelah sekitar sepuluh mil, dia sampai di kamp Qin. Zhao Kuo Chuan memerintahkan serangan sengit ke kamp Qin, tetapi selama beberapa hari, pasukan Qin bertahan dan tidak dapat dipatahkan.

Zhao Kuo mendesak tentara melakukan serangan keras lagi. Tetapi pada saat ini, dia menerima berita bahwa pasukan belakang telah dibubarkan oleh Jenderal Qin dan tidak dapat datang.

Pada saat yang sama, banyak pasukan Qin bergegas keluar dari kamp Qin, mengepung Zhao Kuo, dan berteriak: "Zhao Kuo, Anda telah ditipu oleh Jenderal Bai Qi, jangan cepat menyerah!"

Ketika dia mendengar kata "Bai Qi", Zhao Kuo tidak dapat menahan diri untuk tidak terkejut. Pasukan Zhao Kuo kehabisan makanan.

Akhirnya, pasukan Zhao Kuo dihabisi lawan. Zhao Kuo juga ditembak panah, mati.

Ketika Zhao Wang menerima berita itu, dia menyesalinya. Dia ingin menyembuhkan keluarga Zhao Kuo dari kejahatannya, tetapi karena ibu Zhao memiliki sesuatu untuk dikatakan sebelumnya, dia tidak mengejarnya lagi.

Setelah pertempuran ini, kekuatan nasional Zhao Guo secara bertahap menurun, dan akhirnya dianeksasi oleh Negara Qin. Kekalahan yang tragis (*)

Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong