Baca dalam 5 menit

Prasasti Kaligrafi Peninggalan Tiga Kerajaan, Jin, Selatan dan Utara Dipamerkan

Waktu Publish : 12 Nov 2021, 16:22 WIB
SHARE ARTIKEL

Wisatawan memotret pameran kaligrafi kuno - Gambar diambil dari Internet, jika ada keluhan hak cipta silakan hubungi kami.

Beijing, Bolong.id – Pameran "Tiga Kerajaan, Dua Jin, Dinasti Selatan dan Utara Tiga Puluh Prasasti" baru-baru ini diadakan di Museum Seni Akademi Seni Lukis Nasional Tiongkok. Dari Tiga Kerajaan "Shang Zunhao Stele" hingga "Tieshan Stone Ode" Qi Utara, pameran ini memamerkan 30 prasasti kaligrafi batu di Tiga Kerajaan, Jin dan Dinasti Selatan dan Utara, hampir semuanya adalah gosokan asli.

Dilansir dari 人民日报海外版 pada Jumat (12/11/21), Tiga Kerajaan, Dua Jin, Dinasti Selatan dan Utara adalah tahap penting dalam sejarah kaligrafi Tiongkok, dan juga merupakan periode puncak perkembangan kaligrafi, yang meletakkan dasar yang baik untuk masa kejayaan kaligrafi di Dinasti Tang. Sebagai tahap sejarah yang sangat aktif dalam pengembangan karakter Tiongkok, kaligrafi Tiga Kerajaan, Dinasti Jin, Selatan dan Utara menunjukkan penampilan yang kaya dan diturunkan melalui batu-batu berukir ini.

Pameran yang paling menarik perhatian dalam pameran tidak diragukan lagi adalah gesekan "Monumen Raja yang Baik" yang berdiri di tengah ruang pameran dan tingginya hampir 6 meter. Prasasti itu tertulis pada tahun kesepuluh Yixi, Kaisar An dari Dinasti Jin Timur (414 M). Ini memiliki sejarah lebih dari 1.600 tahun. Itu sedikit diperbaiki dari kolom tuf breksi alam yang besar. Prasasti pada prasasti tersebut menggambarkan mitos berdirinya Goguryeo dan eksploitasi militer Raja Tande. Gaya kaligrafinya persegi dan murni, kuno dan berat. Goresan yang dipamerkan kali ini jarang terjadi di tahun-tahun awal Republik Tiongkok.

Pameran ini didasarkan pada 30 prasasti dan dibagi menjadi tiga bagian penelitian: "teori", "penghargaan prasasti" dan "penciptaan". Di antara mereka, bagian "teori" adalah untuk membahas penelitian tekstual gosok, penilaian judul dan catatan tambahan, teknik dan fitur gaya, mendukung berbagai metodologi dan penelitian interdisipliner, dan terutama mendorong evolusi kaligrafi, pemikiran kaligrafi, dan karya batu ukiran selama studi kasus Tiga Kerajaan, Jin, Dinasti Selatan dan Utara dan situasi perkembangan mereka saat ini dan tren estetika dianalisis bagian "Tablet Gambar" terutama untuk pengenalan singkat tentang gosokan representatif bagian "Creation" mengharuskan penulis untuk mendasarkan pada produk tertentu dari "Tiga Puluh Grades" sebagai kreasi Kaligrafi matriks.

Wei Jie, wakil direktur Kaligrafi dan Institut Pemotongan Segel dari Akademi Seni Lukis Nasional Tiongkok, memperkenalkan bahwa dalam pemilihan ekstensi prasasti dan kaligrafi, pameran ini terutama akan memiliki pengaruh yang lebih besar pada kaligrafi generasi selanjutnya dan memainkan peran kunci ke arah kaligrafi. Penyelenggaraan pameran ini dan penerbitan katalog merupakan kesempatan untuk belajar dari tradisi dan klasik. Saya yakin itu pasti akan menyebabkan pemeriksaan ulang dan pemilahan steleologi di dunia kaligrafi, dan akan memiliki efek pencerahan tertentu pada penciptaan kaligrafi kontemporer.

Pameran ini disponsori oleh National Academy of Painting of China, dengan pameran dari lembaga koleksi profesional seperti Beijing Cultural Relics Exchange Center. Menurut Li Chen, Direktur Pusat Pertukaran Peninggalan Budaya Beijing, ada sejumlah gosokan dalam inventaris Pusat Pertukaran Peninggalan Budaya Beijing, banyak di antaranya langka. Terkumpulnya guratan-guratan tersebut tidak terlepas dari kerja keras para generasi pekerja peninggalan budaya. Peninggalan budaya tersebut saat ini sedang dikembangkan secara bertahap dan digunakan secara rasional, dan akan lebih banyak digunakan untuk kegiatan kesejahteraan sosial di masa depan. (*)


Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

technology

China Bikin Robot Penyortir Paket, Banyak Diekspor Ke Luar N...

  • Lupita
  • 29 Nov 2021

lifestyle

Rekomendasi 4 Drama China Bertema Keluarga Terbaru, Harus No...

  • Lupita
  • 29 Nov 2021

culture

Bangsawan China yang Melepas Status Bangsawan Mereka

  • Djono W. Oesman
  • 29 Nov 2021

lifestyle

Kelezatan Sup Siput Khas Liuzhou

  • Djono W. Oesman
  • 29 Nov 2021

culture

SEJARAH: 1998 Beijing Ajukan Tawaran Jadi Tuan Rumah World U...

  • Lupita
  • 29 Nov 2021

news

Lulusan Universitas "Barat" Tidak Lagi Jadi Favorit Perusaha...

  • Lupita
  • 29 Nov 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong