Baca dalam 7 menit

Mengapa Anak Muda di China Menghapus Tato Mereka?

Waktu Publish : 13 Nov 2021, 10:50 WIB
Sumber : Sixth Tone
SHARE ARTIKEL

Ilustrasi orang bertato - Image from CGTN

Bolong.id - Yang Yanmiao mengernyit saat melihat laser Picosecond membakar lengan bawahnya. Di 40 menit ke sesi penghapusan tato, anestesi mulai hilang. Dia mengerutkan kening dan mengisap rokoknya dalam-dalam.

"Ini benar-benar menyakitkan," katanya.

Pria berusia 29 tahun itu datang ke Bobo Tattoo Studio Beijing untuk menghapus desain lengan yang menutupi seluruh lengan bawah kirinya. Ini akan menjadi proses yang panjang dan menyakitkan yang membutuhkan beberapa sesi, tetapi Yang telah memutuskan untuk tersenyum dan menanggungnya. Ini adalah langkah penting untuk mendapatkan pekerjaan yang baik, katanya.

“Istri saya memberi saya tiga tugas: mencari pekerjaan, berhenti merokok, dan menghapus tato saya,” kata Yang.

Dilansir dari Sixth Tone pada Kamis (11/11/2021), banyak milenial Tiongkok melakukan hal yang sama. Penghapusan tato menjadi pilihan umum untuk generasi yang telah menolak prasangka berabad-abad terhadap seni tubuh - hanya untuk menyadari bahwa seluruh negara tidak berencana untuk mengikuti jejak mereka.

Budaya tato telah meledak di Tiongkok selama dekade terakhir, karena orang-orang muda telah menganggap bentuk seni sebagai mode dan bentuk ekspresi diri. Studio tato sekarang menjadi pemandangan umum di kota-kota Tiongkok, padahal dulu sangat jarang.

Namun stigma yang melekat pada tato di masyarakat luas belum juga hilang. Banyak pengusaha terus mendiskriminasi pencari kerja yang bertato. Pihak berwenang telah melabeli tato sebagai "noda" yang harus dihapus dari media.

Dalam budaya Konfusianisme, menjaga tubuh Anda seperti yang diciptakan orang tua Anda adalah suatu kehormatan. - Hai Yang, seniman tato

Regulator Tiongkok telah memerintahkan perusahaan untuk tidak menampilkan selebritas bertato di layar. Liga sepak bola top negara itu telah melarang tato terlihat selama pertandingan. Acara TV mulai secara rutin mengaburkan tato orang di pasca-produksi.

Tindakan keras telah meyakinkan banyak milenial bahwa sikap terhadap tato tidak akan melunak dalam waktu dekat. Wu Bo, pemilik Bobo Tattoo Studio, mengatakan telah terjadi peningkatan tajam dalam jumlah klien ingin menghapus tato selama beberapa tahun terakhir.

“Orang-orang melihat kotak buram pada beberapa orang ketika mereka menonton TV,” kata Wu. “Meskipun kita dapat dengan mudah mengetahui apa yang ada di bawah kotak, kotak itu sendiri adalah peringatan dan pengingat.”

Sikap skeptic akan tato memiliki akar yang dalam dalam budaya Tiongkok. Selama zaman kuno, para penjahat ditato sehingga mereka dapat dengan mudah terlihat kedepannya. Konfusianisme menganggap semua bentuk seni tubuh sebagai tindakan tidak bermoral.

“Dalam budaya Konfusianisme, adalah suatu kehormatan untuk menjaga tubuh Anda seperti yang diciptakan oleh orang tua Anda,” kata Hai Yang, salah satu pemilik Hong Tattoo Studio di Beijing. “Tubuh kita – hingga ke setiap helai rambut dan kulit – diberikan kepada kita oleh orang tua kita, dan kita tidak dapat merusak atau mengubahnya.”

Meskipun tradisi ini telah memudar dari waktu ke waktu, pemikiran ini masih mempengaruhi cara pandang terhadap tato hingga hari ini. Hai Yang secara teratur menerima pemesanan dari anak muda usia 20-an yang mengatakan orang tua mereka memaksa mereka untuk menghapus tato mereka.

Ma Xiaoyu adalah salah satunya. Wanita berusia 28 tahun itu meminta Hai untuk menghapus tato di dada dan pergelangan kakinya sebelum pernikahannya tahun depan. Tapi dia melakukannya atas desakan ibunya, kata Hai.

“Ibunya khawatir tato itu akan diekspos di pesta pernikahan… dan akan mengundang kritik dari teman dan kerabatnya,” kata Hai.

Namun, sebagian besar klien, menghapus buku karena alasan yang sama dengan Yang Yanmiao: Mereka khawatir tato mereka akan membahayakan prospek karir mereka. Banyak pemberi kerja — terutama mereka yang bekerja di sektor publik — menghukum pelamar kerja yang memiliki tato dengan tingkat yang berbeda-beda.

“Tato tidak ada hubungannya dengan karakter dan kemampuan seseorang, tetapi kami tidak memiliki kekuatan untuk mengubah persepsi masyarakat tentang tato dalam jangka pendek,” kata Hai.

Dalam satu kejadian yang tak terlupakan, Hai mengingat seorang klien yang putus asa untuk menghilangkan tatonya sebelum dia mengikuti ujian pegawai negeri di Tiongkok.

Pedoman ujian tidak menyatakan secara eksplisit bahwa kandidat dengan tato akan didiskualifikasi. Tetapi dokumen resmi lainnya menjelaskan bahwa orang yang bertato tidak dapat dipertimbangkan untuk posisi tertentu, seperti petugas polisi, meskipun desainnya selalu tertutup. PNS harus menjalani pemeriksaan fisik sebelum mulai bekerja, di mana mereka harus menanggalkan pakaian.

Tato lengan Yang dihapus karena dia ingin melamar pekerjaan di sebuah perusahaan milik negara. Meskipun tidak ada undang-undang yang melarang karyawan di perusahaan milik negara untuk memiliki tato, Yang mengatakan beberapa kontak memberitahunya bahwa tato menonjol yang menutupi lengannya bisa menjadi kerugian serius - dan dapat dengan mudah menyebabkan perusahaan menolak lamarannya.

Pada akhirnya, Yang memutuskan dia tidak ingin tatonya membahayakan masa depannya. Dia dan istrinya berharap untuk memulai sebuah keluarga pada tahun 2024 — yang merupakan tahun keberuntungan bagi shio naga — dan dia perlu mendapatkan pekerjaan tetap dan mengumpulkan sejumlah tabungan. Setelah banyak pertimbangan, dia membuat pemesanan dengan Wu Bo — artis yang telah menatonya lima tahun sebelumnya — untuk menjadwalkan penghapusan. (*)


Informasi Seputar Tiongkok


Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong