Baca dalam 6 menit

Satelit Tianwen-1 Mulai Eksplorasi Penginderaan Jauh di Mars

Waktu Publish : 11 Nov 2021, 16:44 WIB
SHARE ARTIKEL

pengorbit misi eksplorasi Mars Tianwen-1 China - Gambar diambil dari Internet, jika ada keluhan hak cipta silakan hubungi kami.

Beijing, Bolong.id – Pengorbit misi Tianwen-1 Mars Tiongkok menyelesaikan pengereman kelima di dekat Mars dan memasuki orbit penginderaan jauh di sekitar planet merah pada 8 November, mulai melakukan eksplorasi penginderaan jauh global Mars.

Dilansir dari 青瞳视角 pada Rabu (10/11/21), penjelajah Mars Tiongkok Zhurong, bagian dari misi Tianwen-1, telah menyelesaikan tugas eksplorasi dan deteksi yang direncanakan dan sekarang melakukan tugas tambahan dalam kondisi baik.

Tim penelitian dan pengembangan misi mengoptimalkan desain orbit sesuai dengan kebutuhan pengorbit dalam melakukan deteksi Mars dan menyampaikan komunikasi antara penjelajah Mars dan Bumi.

Dengan periareion, titik di orbit yang paling dekat dengan Mars, dan apoareion, titik tertinggi orbit di sekitar Mars, masing-masing disesuaikan menjadi sekitar 265 km dan 10.700 km, dan periode orbit menjadi sekitar 7,08 jam, desain yang ditingkatkan memungkinkan pengorbit Mars untuk melakukan eksplorasi ilmiah di sekitar Mars sambil menyampaikan komunikasi yang lebih baik untuk penjelajah, sehingga meningkatkan efisiensi dalam pelaksanaan tugas yang relevan.

Pengorbit Mars terpisah dari pendarat dan penjelajah misi Tianwen-1 pada 15 Mei. Pada hari yang sama, pendarat mendarat di planet merah. Setelah itu, pengorbit memasuki orbit untuk menyampaikan komunikasi antara penjelajah dan Bumi.

Setelah menyampaikan komunikasi untuk rover selama lebih dari empat bulan, pengorbit menggeser orbitnya baru-baru ini di periareion dan berhasil memasuki orbit penginderaan jauh di sekitar Mars.

Menurut para ahli, orbit relai adalah orbit rekursif di mana pengorbit mengorbit Mars tiga kali sehari di Mars dan melewati lokasi pendaratan probe Tianwen-1 setiap hari di Mars, sehingga menyampaikan komunikasi antara penjelajah dan Bumi dua kali dalam satu waktu. Hari Mars di periareion dan apoareion, masing-masing.

Dengan periode orbit yang lebih pendek daripada orbit relai, orbit penginderaan jauh memungkinkan pengorbit mengorbit planet merah 3,47 kali sehari Mars dan melewati titik substellar yang berbeda untuk melakukan tugas deteksi di berbagai wilayah, para ahli menunjukkan.

Selama eksplorasi penginderaan jauh Mars, muatan ilmiah di atas pengorbit Tianwen-1 dapat melakukan pengamatan planet dengan resolusi yang relatif tinggi pada ketinggian orbit rendah. Dengan memanfaatkan penyimpangan periareion yang disebabkan oleh gangguan orbit, pengorbit dapat melakukan tugas deteksi yang mencakup seluruh planet di orbit penginderaan jauh.

Ilustrasi pengorbit misi Mars Tianwen-1 China - Gambar diambil dari Internet, jika ada keluhan hak cipta silakan hubungi kami.

Secara umum, periareion melayang dari selatan ke utara, dan kemudian dari utara ke selatan, yang membantu pengorbit menyelesaikan penyelidikan cakupan global ke Mars dalam waktu sekitar 200 hari.

Tujuh muatan ilmiah di atas pengorbit, termasuk kamera resolusi menengah, kamera resolusi tinggi, radar pendeteksi bawah permukaan, penganalisis spektrum mineral, magnetometer, penganalisis partikel ion dan netral, dan penganalisis partikel energik, akan membantunya. melaksanakan tugas eksplorasi dan deteksi ilmiah yang komprehensif di sekitar planet merah sambil melanjutkan komunikasi untuk rover Mars sesuai dengan busur rover yang terlihat.

Pengorbit Tianwen-1 akan beroperasi di orbit penginderaan jauh selama 14 bulan, melakukan deteksi resolusi tinggi untuk mendapatkan data ilmiah yang berkaitan dengan morfologi dan struktur geologi, komposisi material permukaan dan distribusi jenis tanah, ionosfer atmosfer dan lingkungan ruang angkasa Mars.

Secara khusus, tugas deteksi dan eksplorasi akan fokus pada bentang alam khas dan unit geologi di Mars, seperti kawah meteor, gunung berapi, ngarai, dan dasar sungai kering.

Pengorbit telah bekerja di orbit selama 473 hari pada 8 November, ketika jarak Bumi-Mars adalah 384 juta km dan butuh 21 menit dan 20 detik untuk cahaya untuk melakukan perjalanan antara dua planet.

Penjelajah Mars dari misi Tianwen-1 telah bekerja selama 174 hari di Mars dan bergerak sejauh 1.253 meter di permukaan Mars pada Senin. Baik pengorbit dan penjelajah dalam kondisi baik dan semua sistem yang relevan berfungsi normal.

Komunikasi antara probe Tianwen-1 dan Bumi tidak stabil dan bahkan terputus karena radiasi elektromagnetik matahari setelah akhir September tahun ini. Selama periode tersebut, pengorbit dan penjelajah menangguhkan eksplorasi ilmiah dan beralih ke mode operasi otonom.

Sejak pemadaman matahari berakhir baru-baru ini, pengukuran jarak jauh, kontrol dan komunikasi antara probe dan Bumi telah dilanjutkan, Administrasi Luar Angkasa Nasional Tiongkok (CNSA) mengatakan pada 22 Oktober.

Menurut data telemetri, probe Tianwen-1 dalam keadaan normal selama pemadaman matahari, yang berarti bahwa probe telah melewati pemadaman matahari pertama dengan aman, kata CNSA. (*)


Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

technology

China Bikin Robot Penyortir Paket, Banyak Diekspor Ke Luar N...

  • Lupita
  • 29 Nov 2021

lifestyle

Rekomendasi 4 Drama China Bertema Keluarga Terbaru, Harus No...

  • Lupita
  • 29 Nov 2021

culture

Bangsawan China yang Melepas Status Bangsawan Mereka

  • Djono W. Oesman
  • 29 Nov 2021

lifestyle

Kelezatan Sup Siput Khas Liuzhou

  • Djono W. Oesman
  • 29 Nov 2021

culture

SEJARAH: 1998 Beijing Ajukan Tawaran Jadi Tuan Rumah World U...

  • Lupita
  • 29 Nov 2021

news

Lulusan Universitas "Barat" Tidak Lagi Jadi Favorit Perusaha...

  • Lupita
  • 29 Nov 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong