Baca dalam 3 menit

Perusahaan Makanan Jerman Ubah Nama Rasis dari Merk Saus Terkenal

SHARE ARTIKEL

Zigeuner Sauce - Image from nypost.com

Berlin, Bolong.id - Salah satu perusahaan makanan paling terkenal di Jerman mengatakan akan mengganti nama saus pedas terkenal karena konotasi rasis dari namanya.

Dilansir dari AP, perusahaan makanan Knorr akan mengubah nama "Zigeuersauce," atau "saus gipsi" menjadi "Saus Paprika Gaya Hongaria," Jerman Bild am Sonntag melaporkan Minggu (16/8/2020).

“Karena 'saus gipsi' dapat diartikan secara negatif, kami telah memutuskan untuk memberikan nama baru pada saus Knorr kami," kata Unilever, grup barang konsumen internasional yang memiliki Knorr. Unilever tidak dapat dihubungi secara independen untuk memberikan komentar pada Minggu (16/8/2020).

Saus pedas terkenal, makanan pokok di banyak rumah tangga Jerman, dalam beberapa minggu akan muncul dengan nama baru di supermarket di seluruh negeri, Bild am Sonntag melaporkan.

Kelompok hak sipil telah bertahun-tahun menyerukan penggantian nama merek, tetapi pada 2013, perusahaan menolak permintaan tersebut, kantor berita Jerman melaporkan.

Penggantian nama merek mengikuti perdebatan internasional baru-baru ini tentang rasisme, terutama di Amerika Serikat, di mana perusahaan nasional besar juga mengganti nama merek tradisional sebagai tanggapan atas kekhawatiran tentang stereotip rasial.

"Zigeuner" adalah ungkapan Jerman yang merendahkan kelompok minoritas Roma dan Sinti yang telah tinggal di banyak negara Eropa selama berabad-abad. Roma dan Sinti masih didiskriminasi di Eropa. Mereka seringkali hidup di bawah garis kemiskinan dan terpinggirkan dalam masyarakat tanpa akses yang sama ke pendidikan, pekerjaan, atau kesempatan untuk mobilitas ke atas.

Istilah "Zigeunersauce" telah digunakan di Jerman selama lebih dari 100 tahun untuk menggambarkan saus pedas berdasarkan tomat dengan potongan kecil paprika, bawang, cuka, dan rempah-rempah seperti paprika. Sebagian besar disajikan dengan daging.

Hidangan populer dengan saus yang sering disajikan di restoran tradisional Jerman disebut "Zigeunerschnitzel" atau "gypsy schnitzel". Nama itu juga masih digunakan di banyak menu di seluruh negeri saat ini - meski banyak dikritik.

Organisasi Roma dan Sinti di Jerman telah lama menunjukkan bahwa saus bahkan bukan bagian dari masakan tradisional mereka dan mereka juga telah menuntut selama bertahun-tahun agar nama tersebut dihapuskan.

Kepala Dewan Pusat Sinti Jerman dan Roma menyambut baik keputusan Knorr untuk tidak lagi menggunakan istilah tersebut.

“Sangat bagus bahwa Knorr bereaksi terhadap keluhan dari banyak orang,” kata Romani Rose kepada Bild am Sonntag. Namun, dia menambahkan bahwa selain sifat nama saus yang diskriminatif, dia khawatir dengan meningkatnya rasisme terhadap minoritas di Jerman.

Dia mencatat bagaimana beberapa penggemar sepak bola di Jerman meneriakkan kata "Zigeuner" atau "Jude" - Yahudi - untuk menghina pemain atau penggemar tim lawan selama pertandingan. 

Pada Juni 2020, badan pengawas anti-diskriminasi resmi Jerman mengatakan telah menerima lebih banyak keluhan tentang rasisme pada 2019 secara signifikan dibandingkan tahun 2018. Badan Anti-Diskriminasi Federal mengatakan menerima sebanyak 1.176 pengaduan tentang rasisme tahun 2019 lalu, meningkat 10% dibandingkan 2018.

Jumlah pengaduan tentang rasisme telah meningkat lebih dari dua kali lipat sejak 2015, kata badan tersebut.

Ada juga peningkatan jumlah serangan rasis di Jerman baru-baru ini, termasuk pembunuhan sembilan imigran di Hanau pada Februari 2020 dan serangan terhadap sebuah sinagoga di Halle tahun 2019 lalu oleh ekstrimis sayap kanan. (*)


Terkait

berita

Restoran Prancis Ini Dikritik Habis-habisan Karena Rasis

  • Bolong team
  • 23 May 2020

international

Beri Juga Keadilan Atas Rasisme yang Dialami Ras Asian-Ameri...

  • Bolong team
  • 07 Jun 2020

international

Gegara COVID-19, Etnis Asia Jadi Sasaran Rasis di Australia

  • Bolong team
  • 08 Jun 2020

international

Pemerintah Australia Tidak Takut Akan Ancaman Tiongkok 

  • Bolong team
  • 13 Jun 2020

international

Ekspatriat Australia Abaikan Travel Warning ke Hong Kong

  • Della Shafira Putri
  • 13 Jul 2020

international

Perusahaan Makanan Jerman Ubah Nama Rasis dari Merk Saus Ter...

  • Yohana Intan
  • 17 Aug 2020
Logo follow bolong