Baca dalam 3 menit

Setelah Tahun 2020 yang 'Luar Biasa', Apa Ekspektasi Xi Jinping di Tahun 2021?

Waktu Publish : 01 Jan 2021, 07:21 WIB
SHARE ARTIKEL

Xi Jinping mengucapkan selamat tahun baru 2021 - Image from CGTN

Beijing, Bolong.id - 2021, tahun yang menandai dimulainya periode rencana lima tahun baru Tiongkok dan peringatan 100 tahun berdirinya Partai Komunis Tiongkok (PKT), akan segera tiba.

Apa harapan Presiden Tiongkok Xi Jinping untuk tahun 2021, terutama setelah pencapaian negara itu dengan susah payah pada tahun 2020?

2021: 'Berjuang adalah satu-satunya jalan ke depan'

Dilansir dari CGTN, Tiongkok akan memasuki tahap perkembangan baru untuk membangun negara sosialis modern secara menyeluruh pada tahun 2021, karena kepemimpinan PKT telah mengadopsi proposal untuk merumuskan Rencana Lima Tahun ke-14 dan tujuan jangka panjang.

"Jalan di depan masih panjang; berjuang adalah satu-satunya jalan ke depan," kata Xi dalam pidatonya, menyerukan upaya untuk membentuk pola baru demi percepatan pembangunan, menerapkan secara mendalam pembangunan berkualitas tinggi dan lebih lanjut memperdalam reformasi dan memperluas keterbukaan.

Meningkatnya uji virus, para pemimpin tertinggi Tiongkok menetapkan prioritas ekonomi untuk 2021 dalam Konferensi Kerja Ekonomi Pusat utama yang diadakan pada Desember 2020, menekankan bahwa Tiongkok akan menjaga kebijakan makronya dengan konsisten, stabil, dan berkelanjutan pada tahun 2021, dengan penerapan berkelanjutan dari kebijakan fiskal yang proaktif dan kebijakan moneter yang bijaksana.

Pada tahun 2021, Tiongkok akan mengambil langkah awal yang solid dalam membangun paradigma pembangunan baru di mana pasar domestik dan luar negeri saling memperkuat, dengan pasar domestik sebagai andalannya.

Sementara itu, Presiden menekankan perlunya terus bekerja keras untuk mendorong vitalisasi pedesaan seiring dengan keberhasilan negara dalam memberantas kemiskinan ekstrem pada tahun 2020.

Dalam lima tahun ke depan, upaya akan dilakukan untuk mengonsolidasikan pencapaian dalam perang melawan kemiskinan dan sepenuhnya mempromosikan strategi vitalisasi pedesaan, menurut target utama pembangunan sosial dan ekonomi yang diusulkan oleh Komite Sentral PKT untuk periode Rencana Lima Tahun ke-14 (2021 -2025).

Untuk mewujudkan semua tujuan ini, menegakkan kepemimpinan Partai adalah jaminan paling mendasar, kata Xi dalam banyak kesempatan.

Dalam pidato Tahun Barunya, Xi menggambarkan Partai sebagai kapal raksasa yang memimpin Tiongkok maju terus dengan harapan rakyat dan harapan bangsa dan menekankan pentingnya "aspirasi asli."

PKT didirikan dengan aspirasi asli: misi untuk mencari kebahagiaan bagi rakyat Tiongkok dan peremajaan bagi bangsa Tiongkok, dan tetap berkomitmen pada filosofi pembangunan yang berpusat pada rakyat.

Aspirasi asli PKT bahkan lebih kuat 100 tahun kemudian, kata Xi.

2020: 'Luar Biasa' di berbagai bidang

Melihat kembali ke tahun 2020, presiden menggambarkan tahun itu sebagai "epik anti-epidemi" dan mencurahkan sebagian besar pidatonya untuk menyoroti perang habis-habisan rakyat Tiongkok melawan COVID-19.

"Kebesaran ditempa dalam hal biasa. Pahlawan datang dari rakyat. Setiap orang luar biasa!" Xi berkata, sebelum mengirimkan simpatinya kepada semua yang terinfeksi COVID-19.

Pada September 2020, tiga profesional medis yang luar biasa dianugerahi gelar kehormatan nasional "Pahlawan Rakyat," sementara total 1.499 individu, 500 kelompok, 186 anggota PKT dan 150 organisasi Partai tingkat dasar dipuji atas peran mereka dalam memerangi epidemi, dan 14 anggota Partai lainnya dianugerahi anumerta.

Sementara itu, Tiongkok telah berpartisipasi aktif dalam beberapa pertemuan global untuk memberikan solusi dan pengalaman kepada komunitas internasional, seperti KTT virtual G20 tentang COVID-19, KTT Association of Southeast Asian Nations (ASEAN), Tiongkok, Jepang, dan Korea Selatan. (ASEAN Plus Three atau APT) tentang COVID-19, dan pertemuan khusus Menteri Luar Negeri ASEAN-Tiongkok tentang wabah tersebut.

Presiden Xi juga mengulas pencapaian Tiongkok di berbagai bidang.

Tiongkok adalah ekonomi besar pertama di dunia yang mencapai pertumbuhan positif pada tahun 2020, dan PDBnya diperkirakan akan naik ke level baru senilai CNY100 triliun (Rp216,1 ribu triliun). Tiongkok telah melihat panen yang baik dalam produksi biji-bijian selama 17 tahun berturut-turut, menurut presiden.

Dalam delapan tahun, di bawah standar saat ini, Tiongkok telah memberantas kemiskinan ekstrem bagi hampir 100 juta orang pedesaan yang terkena dampak, dan semua 832 kabupaten miskin telah mengentaskan kemiskinan, tambahnya.

Tiongkok telah melihat terobosan dalam eksplorasi ilmiah seperti Tianwen-1 (misi Mars), Chang'e-5 (wahana penjelajah bulan), dan Fendouzhe (kapal selam berawak laut dalam). Pembangunan Pelabuhan Perdagangan Bebas Hainan sedang berlangsung dengan penuh semangat, kata Xi.

Presiden juga mengenang kenangan tak terlupakan di tahun 2020, termasuk inspeksi ke 13 wilayah tingkat provinsi, peringatan 40 tahun Zona Ekonomi Khusus Shenzhen dan panggilan teleponnya dengan teman-teman dari komunitas internasional untuk memerangi pandemi.

Karena pandemi masih melanda dunia, Presiden Xi menyoroti pentingnya komunitas dengan masa depan bersama bagi umat manusia, terutama bagi dunia pasca-pandemi. (*)

Terkait

news

Pemerintah RI Subsidi Tiket Kereta Ekonomi Sampai Rp3,4 Tril...

  • Lupita
  • 15 Feb 2021
Banner Kanan
Logo follow bolong