Baca dalam 4 menit

Kota Urumqi Segera Kembali Normal di Tengah Infeksi Baru Corona

Waktu Publish : 19 Jul 2020, 12:14 WIB
SHARE ARTIKEL

Pengunjung berwisata ke Grand Bazaar Urumqi 4 Juli 2020 lalu - Image from Xinhua

Urumqi, Bolong.id - Urumqi, ibukota Daerah Otonomi Xinjiang Uygur, Tiongkok Barat Laut, diperkirakan akan kembali normal setelah tiga hingga empat minggu, kata seorang pakar penyakit menular Tiongkok yang terkenal, ketika kota itu melihat 13 kasus COVID-19 yang dikonfirmasi pada Sabtu (18/7/20) lalu.

Zhang Wenhong ( 张文宏), pakar penyakit menular yang berbasis di Shanghai, membuat komentar pada Sabtu (18/7/20) melalui akun pribadinya Sina Weibo. Zhang mengatakan ini adalah hasil dari respon cepat, langkah-langkah anti-epidemi yang tepat dan penyelesaian kasus baru yang jelas. Sejak Sabtu siang hingga Minggu pagi,

Urumqi menemukan 13 kasus baru yang dikonfirmasi dan 18 infeksi tanpa gejala, laporan terbaru oleh komisi kesehatan regional Xinjiang. Semua dalam pengawasan medis. Pada Minggu (19/7/20), Xinjiang melaporkan total 30 kasus COVID-19 yang dikonfirmasi dan 41 infeksi tanpa gejala, yang semuanya berasal dari ibu kota Urumqi.

Ada total 2.705 orang yang saat ini sedang diamati. Urumqi telah memasuki "mode perang" dengan semua komunitas perumahan lokal ditempatkan di bawah "manajemen tertutup", sementara semua jenis pertemuan telah dilarang dalam menghadapi kemunculan COVID-19.

Dilansir dari Globaltimes, Otoritas lokal di Xinjiang telah meluncurkan rencana tanggap darurat, dan telah melakukan penyelidikan epidemiologi penuh untuk melacak jalur transmisi untuk memastikan tidak ada yang terlewatkan.

Hampir 90 persen penerbangan masuk dan keluar Urumqi dibatalkan pada Jumat setelah kasus baru COVID-19 dilaporkan. Untuk meningkatkan kapasitas pengujian asam nukleat, Komisi Kesehatan Nasional mengatur 10 tim pengujian asam nukleat di 10 provinsi dan kota untuk pergi ke Urumqi, yang terdiri lebih dari 200 orang.

Zhang mengatakan keberadaan infeksi klaster skala kecil regional adalah normal, tetapi begitu ada wabah, baik pemerintah kota Beijing dan pemerintah regional Xinjiang, bertindak cepat, meluncurkan penyaringan skala besar dan melacak semua orang terkait melalui penyelidikan epidemiologis. Di balik kontrol proaktif, cepat dan pecegahan yang tepat ini adalah tekad pemerintah Tiongkok untuk "terus mendekati nol kasus," kata Zhang.

Ia menambahkan meskipun infeksi sporadis akan ada, Tiongkok tidak pernah menghentikan eksplorasi untuk menemukan solusi terbaik. Metode Tiongkok dalam menyelesaikan kasus-kasus baru dengan memperluas tes dapat berfungsi sebagai kontribusi bagi masyarakat internasional karena berupaya mencari solusi untuk krisis.

Tidak seperti Beijing dan Urumqi, Wilayah Administratif Khusus Hong Kong (HKSAR), yang telah melihat sekitar 20 hingga 40 kasus setiap hari, telah mengadopsi strategi hanya mengobati mereka yang menunjukkan gejala. HKSAR tidak memperluas pengujiannya atau meluncurkan penapisan berskala besar seperti yang dilakukan Beijing setelah kasus pertama ditemukan. Zhang percaya ini karena konsep HKSAR untuk mengendalikan epidemi "pada tingkat rendah," daripada "membersihkan infeksi."

Di bawah langkah-langkah seperti itu, penggunaan sumber daya medis jangka pendek relatif rendah, tetapi "biaya sosial dan ekonomi" yang disebabkan oleh fluktuasi epidemi jangka panjang mungkin lebih tinggi, kata Zhang.

Pada Sabtu (18/7/20), HKSAR melaporkan 64 kasus COVID-19 yang dikonfirmasi, tetapi pihak berwenang tidak dapat menemukan sumber infeksi untuk 35 kasus domestik.(*)

Terkait

health

Strain COVID-19 Urumqi Mirip dengan Beijing

  • Aisyah Hidayatullah
  • 30 Jul 2020

news

89 Kasus Baru di Xinjiang Semuanya dari Urumqi

  • Yohana Intan
  • 29 Jul 2020

health

Wabah Melonjak, Urumqi Luncurkan Tes COVID-19 Gratis

  • Aisyah Hidayatullah
  • 22 Jul 2020

health

Pakar: "Model Beijing" Dapat Bantu Urumqi Kurangi Wabah dala...

  • Aisyah Hidayatullah
  • 21 Jul 2020

health

Tim Medis Pengujian Asam Nukleat dari 10 Provinsi Sigap Bant...

  • Isna Fauziah
  • 19 Jul 2020

technology

Tingkatkan Kualitas, RS Xinjiang Gunakan Teknologi 5G

  • Isna Fauziah
  • 17 Jul 2020
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong