Baca dalam 3 menit

Kepala Institute of China Cyberspace: Tindakan AS Mirip 'Maling Teriak Maling'

SHARE ARTIKEL

Tiongkok vs AS - Image from GT

Tiongkok, Bolong.id - Kepala Institute of China Cyberspace Strategy, yang berbasis di Beijing, Qin An, Selasa (4/8/20). mengatakan, sikap pemerintah Amerika terhadap Tiongkok ibarat "maling teriak maling". Ia mengecan Presiden AS, Donald Trump yang menuduh pemerintah Tiongkok menggunakan malware untuk membentur sektor-sektor termasuk tenaga nuklir, pangkalan industri pertahanan dan kedirgantaraan, semua dalam upaya memenangkan pemilihan kembali presiden AS.

Membuat perseteruan dengan Tiongkok dalam setiap aspek adalah pukulan satu-dua dari administrasi Trump demi mendapatkan lebih banyak dukungan oleh konsorsium dan pemilih untuk memenangkan pemilihan presiden yang akan datang, ujar Qin An.

Sanggahan Qin terjadi setelah pemerintah AS mengeluarkan peringatan terbaru tentang kemampuan dunia maya Tiongkok dan Presiden AS Donald Trump berjanji untuk melarang aplikasi video pendek Tiongkok TikTok atas nama risiko keamanan nasional.

Badan Keamanan Cybersecurity Dalam Negeri AS dan Infrastruktur Keamanan (CISA), Biro Investigasi Federal (FBI), serta Departemen Pertahanan (DOD) menulis peringatan itu pada Senin (3/8/20) dengan mengatakan malware, yang dikenal sebagai Taidoor, telah digunakan oleh Pemerintah Tiongkok dalam dekade terakhir, outlet media AS, Bloomberg melaporkan.

Laporan tersebut mengatakan, tujuan dari peringatan itu adalah untuk "mengaktifkan pertahanan jaringan dan mengurangi paparan aktivitas siber jahat pemerintah Tiongkok." Malware tersebut, yang dilaporkan telah digunakan sejak 2008, telah menghantam berbagai sektor. Qin menolak tuduhan yang mengatakan bahwa peringatan itu mirip dengan "maling teriak maling." Tuduhan itu tidak jelas dan tidak tepat. [Faktanya], agen-agen intelijen AS telah menyerang berbagai wilayah Tiongkok selama 11 tahun terakhir, ujar Qin.

Menurut laporan sebelumnya, sebuah organisasi peretasan yang berafiliasi dengan Badan Intelijen Pusat (CIA) AS telah menyerang organ Tiongkok selama lebih dari satu dekade, termasuk sektor kedirgantaraan, lembaga penelitian ilmiah, perusahaan internet, industri minyak dan lembaga pemerintah, laporan dari sebuah Perusahaan keamanan Tiongkok terungkap pada Maret 2020.

Bersamaan dengan tuduhan yang tidak berdasar terhadap TikTok milik Tiongkok, AS menggunakan "pukulan satu-dua" untuk menyerang dan mencoreng citra Tiongkok, yang bertujuan menekan dan menghancurkan perkembangan Tiongkok dalam teknologi informasi dan komunikasi serta untuk menahan pengaruhnya.

Serangkaian serangan tak berdasar dan tidak rasional terhadap keamanan dunia maya Tiongkok pada dasarnya adalah bagian dari strategi Trump untuk memenangkan pemilihan kembali pada November 2020.

"Trump bertindak seperti anjing gila yang menggonggong dan menggigit Tiongkok, yang telah ditetapkan pemerintah AS sebagai ancaman, untuk mendapatkan lebih banyak dukungan dari konsorsium dan pemilih," kata Qin.

Namun, Qin memperingatkan bahwa angan-angan Trump bisa sia-sia karena jajak pendapat menempatkan Biden di depan Trump, akibat buruknya penanganan presiden terhadap virus corona dan ekonomi. (*)

Terkait

international

Tiongkok Dituduh Sebagai Dalang Serangan Siber di Australia

  • Yohana Intan
  • 22 Jun 2020

international

Senator AS Desak FBI Tingkatkan Keamanan Siber dari Tiongkok...

  • Isna Fauziah
  • 18 Jul 2020

international

Kepala Institute of China Cyberspace: Tindakan AS Mirip 'Mal...

  • Isna Fauziah
  • 05 Aug 2020

technology

Huawei Mengakar Teknologi 5G di Tengah Meningkatnya Serangan...

  • Isna Fauziah
  • 14 Nov 2020

international

Xi Jinping Kirim Surat Ucapan Selamat ke Konferensi Internet...

  • Isna Fauziah
  • 23 Nov 2020

business

Perusahaan Logistik China Atasi Kebocoran Informasi Pribadi ...

  • Isna Fauziah
  • 27 Nov 2020
Logo follow bolong