Baca dalam 3 menit

Kompetisi Catur Tibet, Revitalisasi Budaya Kuno

Waktu Publish : 31 Aug 2020, 14:28 WIB
SHARE ARTIKEL

Catur Tibet - Image from GT

Qinghai, Bolong.id - Kompetisi Catur Tradisional Tibet yang ketiga diadakan di Provinsi Qinghai, Tiongkok Barat Laut dari Kamis hingga Minggu (30/8/2020), sebuah langkah yang bertujuan untuk merevitalisasi budaya tradisional berusia ribuan tahun, ujar para ahli Tiongkok, Minggu (30/8/20).

Sekitar 60 pemain dari Provinsi Qinghai dan Gansu di Tiongkok Barat Laut dan Daerah Otonomi Tibet di Tiongkok Barat Daya berpartisipasi dalam lebih dari lima kategori catur etnis Tibet yang berbeda di acara tersebut, menurut laporan dari China News.

Catur Tibet memiliki sejarah yang berasal dari 2.000 hingga 3.000 tahun yang lalu. Salah satu kategorinya terdaftar dalam gelombang pertama warisan budaya takbenda Provinsi Qinghai pada 2006, ujar Yongdrol Tsongkha, seorang profesor yang mengajar Etnologi dan Tibetologi di Universitas Lanzhou dan juga wasit kompetisi, mengatakan kepada Global Times pada Minggu (30/8/20).

Permainan kuno yang mirip dengan weiqi (围棋) yang juga dikenal dengan Go, di dalamnya juga menggunakan papan catur berbentuk persegi dengan bidak catur berwarna hitam putih. Dulu dimainkan oleh orang-orang dari kelas atas dan menengah tetapi kemudian dipopulerkan di kalangan masyarakat umum.

Catur Tibet tidak hanya memenangkan dukungan dari berbagai kelompok etnis termasuk kelompok etnis Hui, Tu, Mongol dan Han yang tinggal di Dataran Tinggi Qinghai-Tibet, tetapi juga telah menyebar ke negara-negara tetangga Tiongkok seperti Nepal, Pakistan, dan Myanmar.

Menurut penelitian sejarah, catur Tibet memiliki lebih dari 80 kategori. Namun, hanya sekitar 20 kategori yang bertahan hingga saat ini. Catur Tibet menghadapi krisis tersesat di bawah pengaruh aktivitas hiburan lainnya dan perlu diselamatkan dan dilindungi, menurut laporan China News.

Menurut Yongdrol Tsongkha, pada 2003 hanya beberapa orang yang memainkan catur Tibet, tetapi secara bertahap menjadi lebih populer setelah beberapa kompetisi diadakan dan beberapa kategori berhasil terdaftar sebagai warisan budaya takbenda yang dilindungi di Tibet pada 2018.

Meluncurkan beberapa kelas terkait di sekolah dan komunitas telah menjadi salah satu tindakan paling efisien untuk memastikan kelanjutan budaya yang terancam punah seperti catur Tibet, Luo Wenhua, Direktur Institut Relik Budaya Buddha Tibet di Museum Istana, mengatakan kepada Global Times pada Minggu (30/8/20).

Ia menyarankan agar budaya tradisional yang terancam punah dapat diajarkan sebagai kegiatan waktu senggang di sekolah dan beberapa lokakarya di beberapa komunitas, yang dapat menciptakan suasana yang bermanfaat untuk melestarikan budaya.

Yongdrol Tsongkha menggemakan pandangan Luo dengan mengatakan bahwa mengadakan kompetisi adalah cara yang sangat efisien untuk membangkitkan minat orang pada catur Tibet.

Dia telah membantu desa-desa di Provinsi Qinghai untuk mengadakan acara serupa sejak 2004, yang mengarah pada penemuan kembali dan perlindungan permainan kuno lainnya juga.

Luo menekankan pentingnya mempromosikan budaya.

“Kita perlu mengajari masyarakat, terutama kaum muda, asal-usul budaya yang terancam punah agar mereka bisa mewujudkan kebesaran budaya kreatif ini.”

Pada 2016, Asosiasi Catur Etnis Tibet tingkat provinsi pertama di Tiongkok didirikan. Dalam beberapa tahun terakhir, semakin banyak makalah penelitian akademis tentang catur Tibet yang juga telah diterbitkan, yang selanjutnya menguntungkan promosi hobi kuno. (*)



Terkait

culture

SEJARAH: Tahun 1992 Akademi Catur China Berdiri

  • Lupita
  • 15 Mar 2021

culture

Pameran Rayakan Weiqi dan Pertukaran Sino-Jepang

  • Isna Fauziah
  • 27 Oct 2020
Banner Kanan
Logo follow bolong