Baca dalam 7 menit

Lebih dari 200.000 Wanita China Dipaksa Jadi Penghibur bagi Tentara Jepang Selama PD II

Waktu Publish : 30 Jun 2021, 10:15 WIB
Sumber : CRI Online
SHARE ARTIKEL

Wanita yang ada di rumah bordil milik tentara Jepang - Image from Arsip Nasional Tiongkok 1944

Bolong.id - Selama Pembantaian Nanjing, tentara Jepang banyak memperkosa dan membunuh wanita Tiongkok. Sistem comfort women atau wanita penghibur (Jugun Ianfu) yang dibuat oleh militer Jepang dengan alasan untuk menjaga disiplin militer telah mendorong militer Jepang untuk memperkosa dan menyiksa wanita Tiongkok.

Dilansir dari CRI Online, Kalium permanganat digunakan oleh tentara Jepang di Nanjing untuk para wanita penghibur tersebut. Kalium permanganat ini biasanya digunakan untuk membersihkan koreng, eksema, serta infeksi karena jamur.

Barang tersebut disimpan oleh Lei Guiying, korban yang saat itu dipaksa menjadi Jugun Ianfu setelah melarikan diri, dan menjadi salah satu bukti kuat mengenai sistem Jugun Ianfu atau wanita penghibur oleh militer Jepang.

Dalam Laporan Investigasi Pemulihan Keamanan Publik di Kawasan Gendarmerie Nanjing yang disampaikan oleh Komandan Polisi Militer Jepang di Tiongkok Tengah, menjelaskan tentang pendirian awal rumah bordil tentara Jepang di Nanjing.

Total ada 25.000 tentara Jepang yang ditempatkan di Nanjing, dan sebanyak 141 wanita penghibur, masing-masing harus berurusan dengan 178 tentara Jepang. Di Changzhou, ada 6.440 tentara Jepang yang ditempatkan, dan total ada 46 wanita penghibur, dimana masing-masing harus berurusan dengan 140 tentara Jepang.

Tentara nasionalis menjaga wanita yang dikatakan - Image from Jack Birns/The LIFE Picture Collection/Getty Images

Ini adalah sistem perbudakan seksual militer. Militer tidak hanya sebagai penyelenggara, tetapi juga merampas hak perempuan. Wanita-wanita tersebut tidak diperbolehkan untuk meninggalkan rumah bordil tempat mereka tinggal, dan mereka tidak dapat menolak para prajurit yang telah diatur oleh militer untuk berbaris di luar rumah bordil.

Shanghai

Shanghai adalah salah satu kota pertama di mana tentara Jepang mendirikan rumah bordil. Shanghai merupakan basis penting bagi tentara Jepang. Banyak tentara yang singgah di sini, beristirahat, dan pindah ke tempat lain. Oleh karena itu, didirikan banyak rumah bordil untuk tentara Jepang di sini, kira-kira sebanyak 170 tempat.

Shanxi

Pada musim gugur 1937, Jepang menginvasi Shanxi.

Shanxi adalah tempat di mana gerilyawan Angkatan Darat Rute Kedelapan berkembang. Untuk menghadapi perang gerilya Tentara Rute Kedelapan, tentara Jepang membangun banyak menara artileri dan benteng di seluruh Shanxi. Tentara Jepang memerintahkan pemerintah boneka dari semua kabupaten untuk membayar upeti dengan menyerahkan seorang wanita dari keluarga untuk dijadikan Jugun Ianfu atau wanita penghibur.

Ilustrasi pada 1944 - Image from Arsip Nasional Tiongkok 1944

Ren Lan'e dari Desa Xinyi, Kota Gucheng, Kabupaten Wuxiang, Provinsi Shanxi, saudara laki-lakinya bergabung dengan Angkatan Darat Rute Kedelapan. Dia menceritakan bahwa, orang Jepang bolak-balik dari Nangou (pangkalan) dan meminta seseorang dari keluarganya. Ayahnya berkata “Saya tidak tahu di mana dia.”

Lalu, tentara Jepang tersebut memukuli ayahnya. Saat ia ingin melindungi ayahnya, tentara Jepang tersebut membawanya ke Nangou dan dikunci di sebuah ruangan. Tiba-tiba seseorang masuk, dan Ren Lan’e menundukkan kepala dan menutup mata. Tentara Jepang tersebut kemudian memperkosanya dan pergi.

Saat tubuh wanita penghibur telah lemah, dia juga masih digunakan untuk tujuan lain. Tubuhnya diikat di taman bermain, dan digunakan untuk berlatih pembunuhan.

Menurut statistik, tentara Jepang telah mendirikan setidaknya 10.000 pangkalan di Tiongkok Utara. Maka, jumlah korban di sini bisa dipastikan sangat besar. Veteran Jepang mengatakan bahwa, di Tiongkok Utara saja mungkin ada sekitar 100.000 orang yang telah diinjak-injak sampai mati.

Yunnan

Pada tanggal 3 Mei 1942, tentara Jepang menyerbu Yunnan barat, dan pada pertengahan Mei, mereka membangun rumah bordil tentara. Selain membawa wanita Korea Utara sebagai budak seks, tentara Jepang juga menangkap ratusan wanita Tiongkok untuk dijadikan sebagai wanita penghibur.

Wanita penghibur di Yunnan - Image from Arsip Nasional Tiongkok 1944

Di satu sisi, mereka akan terus menjadi budak seks, dan di sisi lain, mereka harus memasak untuk mereka, mengantarkan nasi, dan mengirimkan amunisi. Tentara Jepang melakukan segala cara untuk memanfaatkan wanita penghibur ini. Pada periode terakhir perang, 14 orang wanita penghibur diperintahkan untuk bunuh diri atau ditembak mati.

Hainan

Pada tahun 1941, tentara Jepang mendirikan lebih dari 360 benteng yang tersebar di Pulau Hainan, dengan wanita penghibur di mana-mana.

Saat itu, Chen Yabian dan gadis-gadis yang ditangkap dikurung di sebuah rumah kayu di kamp militer Jepang. Mereka memasak dan mencuci pakaian di siang hari, dan diperkosa oleh tentara Jepang di malam hari. Chen Yabian berjuang selama tiga tahun, dan berhasil melarikan diri pada tahun 1945. Pemerkosaan tentara Jepang menyebabkan kerusakan serius pada tubuh Chen Yabian. Setelah ia menikah pada usia 30 tahun, ia telah hamil sebanyak 9 kali, dan 8 kali mengalami keguguran.

Wanita penghibur di Songshan - Image from Arsip Nasional Tiongkok 1944

"Semua anak yang saya kandung meninggal di perut saya. Tanpa perlindungan dokter, akan sulit bagi saya untuk melahirkan anak ini."

Menurut catatan dari Divisi Penanaman Modal Asing Departemen Modal Bank Sentral Manchuria dari November 1944 hingga Maret 1945, ada transfer ke rekening berjangka sebanyak 4 kali yang untuk wanita penghibur. Dananya yang ditransfer sebanyak 532.000 yen. Catatan ini menunjukkan bahwa tentara Jepang dapat menggunakan biaya militer untuk membangun rumah bordil dan memaksa untuk merekrut wanita penghibur untuk mereka. (*)

Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

technology

Bahas Kehidupan Astronot Wanita di Luar Angkasa

  • Lupita
  • 18 Oct 2021

news

China Serukan Kesetaraan Wanita dalam Segala Aspek

  • Lupita
  • 02 Oct 2021

news

Meluncur ke Luar Angkasa, Astronot Wanita Ini Bawa Kosmetik ...

  • Lupita
  • 21 Sep 2021

culture

Sejarah Cheongsam, Pakaian Wanita Khas China yang Mendunia

  • Lupita
  • 25 Aug 2021

lifestyle

Tim Voli Putri China Cetak Tujuh Kali Kemenangan Berturut-tu...

  • Lupita
  • 21 Jun 2021

culture

Gaya Hubungan Percintaan Pria dan Wanita China di Era Baru B...

  • Lupita
  • 16 May 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong