Baca dalam 3 menit

Perpaduan Fotografi, Fokus Kaligrafi

SHARE ARTIKEL

Foto Hu Chongxian tentang bunga plum dengan tulisan Zhang Daqian - Image from Shine

Shanghai, Bolong.id - “The Abode of Illusions: The Garden of Zhang Daqian (Tempat Tinggal Ilusi: Taman Zhang Daqian),” sebuah pameran yang sedang berlangsung di Museum Yuz, menampilkan sekelompok foto oleh Hu Chongxian (1912-1989) dengan prasasti oleh pelukis Zhang Daqian (1899-1983). Ini adalah pertama kalinya dalam 40 tahun terakhir karya seni dipamerkan di Tiongkok.

Zhang, ahli seni lukis tradisional Tiongkok, menetap di Taiwan pada usia senja, di mana ia merancang dan membangun taman terakhirnya di Waishuangxi yang indah di Distrik Shilin, Taipei. Dia menamakannya Moye Jingshe, yang berarti Tempat Tinggal Ilusi - inspirasi dari agama Buddha.

Dengan lanskap indah yang dirancang dengan cermat oleh seniman, setiap pohon, semak, dan bunga di taman ini adalah lambang antusiasme Zhang terhadap alam dan mengejar kesempurnaan estetika.

Dia menanam spesies langka bunga teratai dan plum favoritnya di setiap sudut taman. Hampir setiap tahun hingga 1983, dia mengundang teman dan fotografer Hu untuk mengambil foto.

Dianggap sebagai salah satu pelukis Tiongkok modern paling berbakat, Zhang termasuk di antara seniman paling awal yang mengenali fotografi sebagai media ekspresif dan pengaruh besar kamera pada seni dan komunikasi modern. Fotografer Hu adalah pelopor pada saat itu, yang mengeksplorasi kemungkinan untuk menggabungkan fotografi modern dengan lukisan tinta tradisional.

Foto-foto yang dipamerkan di pameran sekilas terlihat seperti lukisan Tiongkok. Untuk menangkap "gerakan" alami bunga plum dan lotus, ia menghilangkan semua elemen yang mengganggu dengan menyisipkan latar belakang kosong di belakang setiap subjeknya.

Hu juga sengaja meninggalkan ruang kosong di setiap gambar agar Zhang menulis puisi kecil dengan kaligrafi kursifnya langsung pada foto. Untuk membuat fotografi lebih indah, kedua seniman menandatangani dan mencap masing-masing dengan stempel yang biasanya digunakan dalam lukisan tinta Tiongkok demi mengenang persahabatan yang berharga.

Sebagian besar bunga di lensa Hu dibidik ke atas untuk mengilustrasikan keindahan dari beragam postur: berbonggol, miring, dan jarang. Zhang menulis, “Melukis bentuk bunga plum berarti melukis potretnya; menyampaikan kepribadiannya berarti menyampaikan semangatnya," memuji citra Hu yang tidak hanya menggambarkan bentuk bunga plum, tetapi yang lebih penting, untuk menangkap relung jiwanya.

"Dia harus dianggap sebagai guru besar di zaman kita," tulis Zhang.

Foto bunga yang diambil Hu di taman menandai usaha pertamanya dalam fotografi berwarna. Dengan prasasti Zhang di setiap foto, kedua seniman itu menjadi satu pikiran, terhubung melalui konsepsi estetika yang sama dari lukisan sastra Tiongkok yang menekankan puisi, kaligrafi, dan lukisan dalam media baru, sebagaimana dilansir dari Shanghai Daily. (*)

Terkait

culture

Pameran Lukisan di Jiading Gambarkan Kehidupan Lebih

  • Isna Fauziah
  • 31 Oct 2020

culture

Batu Nisan 1.200 Tahun Digali, Ada Prasasti yang Dit

  • Isna Fauziah
  • 15 Nov 2020

culture

Perpaduan Fotografi, Fokus Kaligrafi

  • Isna Fauziah
  • 23 Nov 2020

Culture

Karya Kaligrafi Berkembang Pesat dalam Pengobatan Tr

  • Isna Fauziah
  • 13 Dec 2020
Logo follow bolong