Baca dalam 3 menit

Korut Akan Rapat Partai Bahas Masalah Ekonomi

SHARE ARTIKEL

Presiden Korea Utara, Kim Jong Un, berbicara dalam rapat pleno Partai Buruh di Pyongyang, Korea Utara (19/8/20) - Image from AP

Pyongyang, Bolong.id - Dilansir dari AP News, Korea Utara (Korut) akan mengadakan kongres partai berkuasa, Januari 2021. Ini peristiwa langka. Presiden Kim Jong Un akan mengumumkan rencana mengembangkan ekonomi yang disanksi AS , juga terdampak pandemi Corona, demikian berita media pemerintah setempat, Kamis (20/8/20).

Rencana tersebut dikonfirmasi Rabu (19/8/20) selama rapat pleno Komite Sentral pengambilan keputusan Partai Buruh. Kim mengakui kekurangan ekonomi yang disebabkan oleh "tantangan tak terduga dan tak terhindarkan dalam berbagai aspek dan situasi di wilayah sekitar Semenanjung Korea."

Laporan Kantor Berita Korea di Pyongyang tidak secara langsung menyebutkan diplomasi nuklir dengan Amerika Serikat, yang terhenti karena ketidaksepakatan dalam pertukaran bantuan sanksi dan langkah-langkah denuklirisasi.

Partai Buruh terakhir kali mengadakan kongres penuh pada 2016, dan merupakan yang pertama dalam 36 tahun, di mana Kim mengumumkan rencana pembangunan nasional lima tahun pertamanya, yang mencakup tujuan untuk meningkatkan pasokan listrik dan meningkatkan produksi pertanian dan manufaktur.

Memasuki tahun terakhir rencana tersebut, Kim selama rapat pleno terakhir Komite Sentral pada Desember 2019 menyatakan "terobosan frontal" terhadap sanksi sambil mendesak bangsanya untuk tetap tangguh dalam perjuangan demi kemandirian ekonomi.

Tetapi para ahli mengatakan krisis COVID-19 jelas telah menggagalkan beberapa tujuan ekonomi utama Kim setelah Korea Utara memberlakukan penguncian yang secara signifikan mengurangi perdagangan dengan Tiongkok - sekutu utama dan garis hidup ekonominya - dan kemungkinan menghambat kemampuannya untuk memobilisasi tenaga kerjanya.

Partai Buruh setelah pertemuan Rabu (19/8/20) mengatakan ekonomi Korea Utara "tidak membaik dalam menghadapi situasi internal dan eksternal yang parah dan berbagai tantangan tak terduga" dan bahwa tujuan pembangunan telah "sangat tertunda dan standar hidup rakyat sangat (belum) tercapai."

Kongres partai pada Januari akan "menetapkan garis perjuangan yang benar serta kebijakan strategis dan taktis" setelah meninjau pengalaman lima tahun terakhir, katanya dalam sebuah pernyataan yang diterbitkan di KCNA.

Mungkin juga Kim dapat menggunakan kongres partai, yang akan berlangsung setelah pemilihan presiden AS pada November 2020, untuk mengumumkan pendekatan kebijakan luar negeri baru terhadap Amerika Serikat dan menyaingi Korea Selatan.

Selama kongres 2016, Kim menyatakan negaranya tidak akan menggunakan senjata nuklirnya terlebih dahulu kecuali jika kedaulatannya diserang dan mengusulkan pembicaraan dengan Selatan. Seoul telah menggunakan garis keras di Korea Utara sebelum pelantikan Presiden Moon Jae-in tahun 2017, seorang liberal yang dovish yang bertemu Kim tiga kali pada 2018, sebelum hubungan bilateral mendingin di tengah kebuntuan dalam negosiasi nuklir antara Washington dan Pyongyang.

Kemunduran ekonomi Kim telah membuatnya tidak memiliki apa-apa untuk ditunjukkan untuk pertemuan puncaknya yang berisiko tinggi dengan Presiden Donald Trump, yang pertama kali dia temui pada Juni 2018 di Singapura, di mana mereka mengeluarkan pernyataan aspiratif tentang Semenanjung Korea yang bebas nuklir tanpa menjelaskan kapan dan bagaimana itu. akan terjadi.

Diplomasi mereka memburuk 2019 lalu di Vietnam, setelah pertemuan kedua mereka, ketika Amerika menolak tuntutan Korea Utara untuk mencabut sanksi besar dengan imbalan penyerahan sebagian kemampuan nuklirnya.

Korea Utara baru-baru ini mengatakan tidak memiliki niat segera untuk melanjutkan pembicaraan dengan Washington, bersumpah untuk tidak memberi Trump pertemuan yang bisa dia banggakan sebagai pencapaian kebijakan luar negeri kecuali mendapat imbalan yang substansial.

Beberapa ahli mengatakan Korea Utara kemungkinan akan menghindari negosiasi serius dengan Amerika Serikat sebelum pemilu karena tidak ingin membuat konsesi besar ketika ada kemungkinan kepemimpinan AS dapat berubah. (*)

Terkait

berita

Rusia Perhatian Pada Kim Jong-un, Berharap Agar Kese

  • Bolong team
  • 26 Apr 2020

international

Korut Akan Rapat Partai Bahas Masalah Ekonomi

  • Isna Fauziah
  • 21 Aug 2020

international

Kim Jong Un Dikabarkan Koma, Bakal Diganti Adiknya?

  • Aisyah Hidayatullah
  • 24 Aug 2020

international

Sempat Dirumorkan Koma, Korea Utara Rilis Foto-Foto

  • Aisyah Hidayatullah
  • 30 Aug 2020

international

Adik Perempuan Kim Jong Un Dikabarkan Menghilang

  • Aisyah Hidayatullah
  • 31 Aug 2020

international

Kim Jong Un Bersurat ke Xi Jinping, Janji Kerjasama

  • Isna Fauziah
  • 16 Sep 2020
Logo follow bolong