Baca dalam 3 menit

Kung Fu Ternyata Digemari Anak Muda Tanzania

SHARE ARTIKEL

Kung Fu Peroleh Popularitas di Kalangan Anak Muda Tanzania - Image from Pixabay

Tanzania, Bolong.id - Salmin Jumanne, siswa SD usia 12 tahun dari Dar es Salaam, Tanzania, sudah satu setengah tahun berlatih kungfu. Menurutnya, seni bela diri Tiongkok ini semakin populer di kalangan anak muda Tanzania.

Jumanne salah satu dari 25 penggemar kungfu di Dragon Warriors Club di Kariakoo di Dar es Salaam. Setiap hari dari pukul 5 sore sampai pukul 8 malam, mereka berlatih kungfu.

"Saya belajar kungfu untuk bela diri, terutama saat berjalan ke dan dari sekolah," kata Jumanne sebelum dia memulai latihan malamnya di tempat latihan kecil di luar ruangan.

Bermimpi menjadi juara dunia kungfu di masa depan, bocah Tanzania ini mengatakan, seni bela diri Tiongkok, selain bela diri dan kebugaran tubuh, juga menanamkan disiplin dalam dirinya.

"Kungfu mengajari saya untuk disiplin dan menghormati orang tua saya dan orang lain yang saya temui," kata Jumanne, menambahkan bahwa dia terobsesi dengan kungfu setelah dia menonton film aksi yang menampilkan berbagai aktor Tiongkok.

Jumanne didampingi oleh kakak laki-lakinya Swalehe Jumanne, seorang mahasiswi berusia 22 tahun yang telah mempelajari seni bela diri Tiongkok selama lebih dari tiga tahun.

“Banyak orang mengira bahwa kungfu itu tentang pertarungan, padahal kungfu itu tentang prinsip. Itu membangun disiplin dan rasa hormat,” katanya.

Ramadhani Mshana, ahli kungfu yang menjalankan Klub Prajurit Naga, mengatakan bahwa dia mulai menumbuhkan minat pada kungfu ketika dia masih muda setelah menonton film kungfu yang dibintangi oleh Jet Li.

"Satu hal tentang kungfu adalah pembelajarannya, atau praktiknya membutuhkan kesabaran dan energi," kata Mshana, yang belajar kungfu dari seorang guru Tanzania yang dididik di China.

“Tujuan dari pelatihan ini adalah untuk bela diri, untuk kebugaran tubuh dan sebagai pekerjaan profesional dimana para trainee dapat mengikuti berbagai kompetisi dan mendapatkan penghargaan finansial,” kata Mshana.

Banyak orang Tanzania adalah penggemar kungfu Tiongkok tetapi mereka kekurangan uang untuk mengikuti kelas pelatihan kungfu karena dalam banyak kasus mereka harus membayar sejumlah biaya, kata Mshana.

Untuk menarik lebih banyak orang untuk bergabung dengan klub dan berbagi kecintaannya pada kungfu, Mshana memutuskan untuk membebaskan biaya pelatihan.

"Awalnya setiap siswa membayar TZS 20.000 (sekitar USD 9 dolar, setara dengan Rp131ribu) tetapi kami membebaskan biaya tersebut setelah kami menyaksikan penurunan jumlah mereka yang datang untuk pelatihan," katanya.

Sekarang karena semakin banyak orang yang meminta untuk bergabung dengan klub tersebut, Mshana mengatakan dia berencana untuk mencari tempat yang lebih luas di kota di mana semua siswa dapat berlatih dengan nyaman, berharap beberapa siswa di klub kungfunya suatu saat dapat bersaing di kompetisi internasional. (*)




Terkait

culture

Kung Fu Ternyata Digemari Anak Muda Tanzania

  • Isna Fauziah
  • 31 Aug 2020
Logo follow bolong