Baca dalam 8 menit

Mitologi China: Dewi Laut Mazu

Waktu Publish : 03 Sep 2021, 10:54 WIB
Sumber : Baike Baidu
SHARE ARTIKEL

Mazu, Dewi Laut - Image from CGTN

Bolong.id-Berdasarkan artikel Baike Baidu mengenai Mazu, Dalam mitologi Tiongkok, Mazu (妈祖) adalah dewi laut. Terkait erat dengan dewi belas kasihan, Guanyin (观音), Mazu adalah dewi pelindung para pelaut, nelayan, dan pengelana.

Dia sangat populer di komunitas pesisir Tiongkok Selatan, di tempat-tempat seperti Fujian dan Makau dan komunitas Tiongkok perantauan. Bukan hal yang aneh untuk melihat kuil atau tempat suci Mazu setiap beberapa mil di sepanjang jalan pesisir Tiongkok.

Etimologi

Menurut artikel berjudul "Mazu" oleh Mae Hamilton, nama Mazu terdiri dari karakter mā (妈), yang berarti “ibu”, dan zǔ (祖) yang berarti “leluhur”. Sebelum dia menjadi dewi, nama manusia Mazu adalah Lín Mò (林默), atau “Silent Lin.” Dalam Taoisme, ia dikenal sebagai Tian Shang Sheng Mu (天上聖母), atau “dewi surgawi.”

Di wilayah selatan Tiongkok, Mazu secara bahasa sehari-hari disebut -mā (阿妈), yang dapat berarti “nenek” atau “ibu.” Dia memiliki beberapa gelar formal lainnya, seperti Línghuì Fūrén (灵慧夫人), yang berarti “Nyonya Cahaya dan Kebaikan,” atau Tiānhòu (天后) yang berarti “Permaisuri Surga.”

Namun, dikatakan bahwa ketika memanggil Mazu pada saat dibutuhkan, yang terbaik adalah memanggilnya dengan salah satu namanya yang lebih santai. Jika dia dipanggil oleh salah satu gelar formalnya, dia akan membuang waktu berharga untuk bersiap-siap dan mengenakan pakaian kerajaan sebelum datang membantu orang yang meminta bantuan.

Atribut

Dalam seni lukis, Mazu sering digambarkan mengenakan jubah merah cerah yang dihias dengan permata berkilauan yang membuatnya lebih mudah dilihat oleh para pelancong di laut. Mazu sering digambarkan memegang tablet upacara yang melambangkan pengetahuan spiritualnya dan mengenakan hiasan kepala kekaisaran yang mewakili sifat kesalehannya.

Mazu - Image from internet

Keluarga

Sangat sedikit yang diketahui tentang kehidupan Mazu kecuali bahwa dia lahir dari keluarga nelayan yang miskin. Nama belakang ibunya adalah Wáng (王) dan ayahnya bernama Lín Yuàn (林愿). Dia adalah anak perempuan bungsu dan satu-satunya dalam keluarga dan memiliki empat kakak laki-laki.

Mitologi

Tidak seperti banyak tokoh mitologi Tiongkok, Mazu diyakini sebagai gadis asli bernama Lin Mo yang tinggal di lepas pantai Fujian di Pulau Meizhou selama abad kesepuluh. Bahkan sebagai manusia, Mazu diberkahi dengan kemampuan supernatural dan dapat secara akurat meramalkan cuaca dan memprediksi masa depan. Sebagai seorang dewi, Mazu bersumpah bahwa dia akan tetap berada di Bumi sampai semua makhluk mencapai pencerahan dan keluar dari Siklus Penderitaan.

Mazu - Image from internet

Asal-usul

Lin Mo diperkirakan lahir sekitar tahun 960 M dari keluarga nelayan yang miskin. Ketika dia lahir, dia tidak menangis atau meneteskan air mata. Dia tidak akan pernah mendapatkan kemampuan untuk berbicara bahkan saat dia bertambah tua, oleh karena itu dia dijuluki “Mò Niáng (默娘),” atau “Gadis Pendiam.”

Meskipun bisu, Lin Mo diberkati dengan sejumlah hadiah luar biasa. Dia bisa memprediksi cuaca dengan akurat. Dia akan jatuh ke trans yang dalam (sekarang diyakini mungkin kejang) dan akan mengalami penglihatan ilahi. Lin Mo juga mengembangkan ketertarikan pada obat-obatan dan menjadi tabib di kampung halamannya. Di waktu luangnya, dia sepenuhnya mengabdikan dirinya untuk Dewi Welas Asih, Guanyin, dan bersumpah, seperti idolanya, untuk tidak pernah menikah.

Suatu hari ketika ayah dan empat saudara laki-lakinya sedang memancing di lepas pantai Pulau Meizhou, awan gelap yang tidak menyenangkan tiba-tiba menghalangi matahari dan angin kencang mulai bertiup dari pantai—itu adalah badai. Perahu ayah dan saudara laki-lakinya diguncang ombak besar badai dan terbalik.

Pada saat yang sama, saat dia menenun di alat tenunnya, Lin Mo jatuh ke trans yang dalam. Dalam bentuk spiritualnya yang murni, dia memproyeksikan dirinya ke perahu ayah dan saudara laki-lakinya, melihat apa yang telah terjadi, dan berhasil membuat saudara-saudaranya mendarat. Ibunya tidak menyadari apa yang gadis muda itu coba lakukan dan membuat Lin Mo terbangun sebelum dia bisa menyelamatkan ayahnya. Dalam beberapa versi mitosnya, dia mampu menyelamatkan ayah dan tiga saudara laki-lakinya kecuali yang tertua.

Dalam kesedihannya, Lin Mo naik ke puncak tebing tinggi dan melemparkan dirinya ke laut. Sebelum dia menyentuh air, tubuhnya berubah menjadi seberkas cahaya surgawi murni dan naik ke Surga di mana dia menjadi dewi Mazu. Saat cahaya terakhirnya menghilang melalui awan, pelangi terang muncul di langit, menandakan akhir dari badai.

Qianliyan dan Shunfenger

Mazu dikatakan dijaga oleh dua iblis, Qianliyan (千里眼), atau "Mata yang Dapat Melihat Seribu Mil," dan Shunfenger (順風耳), atau "Telinga yang Dapat Mendengar Angin." Sebelum mereka menjadi pelindungnya, baik Qianliyan dan Shunfenger telah meminta Mazu untuk menikah. Mazu setuju, tetapi hanya dengan syarat mereka mengalahkannya dalam pertempuran.

Selama pertempuran berikutnya, dia dengan mudah menaklukkan kedua iblis dengan keterampilan seni bela diri yang unggul dan dengan bantuan syal sutra ajaib yang meniup pasir ke mata mereka, secara efektif membutakan mereka. Alih-alih menikahinya, Qianliyan dan Shunfenger bersumpah untuk menjadi walinya dan tidak akan pernah meninggalkan sisi Mazu.

Qianliyan dan Shunfenger - Image from sohu

Budaya Pop

Mazu telah menjadi agama yang sangat popular tokoh masyarakat pesisir Tiongkok sejak Dinasti Song. Sebelum topan, para pelaut akan mengaku melihat jubah merah cerah Mazu di atas air yang menandakan kedatangan badai yang akan datang. Mazu dikatakan muncul sebagai seberkas cahaya murni untuk pelaut yang membutuhkan, meskipun beberapa mengklaim telah melihat dewi itu sendiri mengendarai kereta awan untuk menyelamatkan mereka.

Pada tahun 2009, UNESCO menambahkan Kepercayaan dan Budaya Mazu ke Daftar Representatif Warisan Budaya Takbenda Kemanusiaan.

Film "Mazu Going Home" 2020 - Image from internet

Meskipun mitosnya berasal dari Provinsi Fujian, kisah Mazu dengan cepat menyebar ke seluruh dunia berbahasa Tiongkok dan bahkan ke luar negeri, seperti Vietnam dan Jepang. Selama abad ke-19 dan ke-20, kisah Mazu menyebar ke Barat ketika imigran Tiongkok meninggalkan rumah leluhur mereka pindah ke tanah asing.

Begitu mereka menjadi mapan di rumah baru mereka, mereka sering mendirikan kuil yang didedikasikan untuk Mazu untuk berterima kasih padanya atas perjalanan mereka yang aman—sebuah sentimen yang akan mengarah pada pembangunan kuil seperti Kuil Thien Hau di Los Angeles. Liburannya dirayakan pada tanggal 23 bulan lunar ketiga.(*)




Terkait

culture

Mitologi Abad k-14 China, Dewi Guanyin

  • Djono W. Oesman
  • 04 Oct 2021

culture

Mitologi: Nuba, Dewi Kekeringan Kuno dan Putri Kaisar Kuning...

  • Lupita
  • 19 Sep 2021

culture

Xiwangmu (西王母), Legenda Dewi Tiongkok Kuno

  • Djono W. Oesman
  • 27 Aug 2021

culture

Legenda Dewi Nuwa, Tokoh Mitologi Pencipta Manusia

  • Lupita
  • 22 Jun 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong