Baca dalam 3 menit

Sekolah Dimulai, WHO: Anak Usia 6 - 11 Wajib Bermasker

SHARE ARTIKEL

Anak-Anak Berusia 6 Hingga 11 Tahun Harus Memakai Masker - Image from AP

Geneva, Bolong.id - Dilansir dari AP News, saat jutaan anak kembali ke sekolah, Organisasi Kesehatan Dunia WHO mengatakan, mereka yang berusia 6 hingga 11 tahun harus mengenakan masker selama sekolah.

Rekomendasi yang disampaikan Senin (24/8/20) mengikuti keyakinan luas bahwa anak-anak di bawah 12 tahun tidak dianggap menyebarkan virus sebanyak orang dewasa. Anak-anak pada umumnya menghadapi gejala virus yang lebih ringan daripada orang dewasa, dengan orang lanjut usia paling rentan terhadap infeksi parah dan kematian.

Sekarang WHO mengatakan keputusan tentang apakah anak-anak berusia 6 hingga 11 tahun harus memakai masker harus mempertimbangkan faktor-faktor seperti apakah penularan COVID-19 tersebar luas di daerah tempat tinggal anak tersebut; kemampuan anak untuk menggunakan masker dengan aman; dan pengawasan orang dewasa saat memakai atau melepaskan masker.

"Untungnya, sebagian besar anak-anak yang terinfeksi virus tampaknya memiliki penyakit ringan atau infeksi tanpa gejala, dan itu kabar baik," kata Maria Van Kerkhove, kepala teknis program darurat badan kesehatan PBB.

Dia masih memperingatkan, beberapa anak dapat mengembangkan kasus virus Corona yang parah dan bahkan sampai meninggal.

Pergeseran itu terjadi ketika infeksi COVID-19 yang dikonfirmasi di seluruh dunia telah melampaui 23 juta dan kematian yang dikonfirmasi telah melampaui 809.000, menurut penghitungan oleh Universitas Johns Hopkins. Para ahli mengatakan jumlah tersebut mengecilkan jumlah sebenarnya dari pandemi karena pengujian terbatas, kasus ringan yang terlewat dan faktor lainnya.

Badan kesehatan PBB selama berbulan-bulan membuntuti banyak pemerintah dalam mendukung penggunaan masker secara luas, sebuah poin yang tidak luput dari kritik, yang mengatakan WHO terlalu lambat untuk memahami manfaat penggunaan masker secara umum. WHO telah menyatakan keprihatinan bahwa orang yang memakai masker mungkin tanpa disadari menyebarkan virus dari tangan yang kotor ke wajah mereka, dan bersikeras bahwa penyedia layanan kesehatan membutuhkan masker terlebih dahulu di tengah beberapa kekurangan.

Sejak itu, para peneliti telah menemukan, virus dapat ditularkan melalui aerosol - tetesan kecil yang dikeluarkan saat orang berbicara, tertawa, bernyanyi atau bersin - dan memakai masker dapat mengurangi jumlah virus yang terpapar pada orang-orang.

Beberapa pembuat kebijakan, termasuk otoritas transportasi umum di Eropa dan di tempat lain, telah menetapkan standar untuk mengenakan masker di tempat-tempat ramai seperti bus dan kereta api pada usia 12 tahun - dengan semua orang yang lebih tua diwajibkan untuk memakainya.

Mengakui adanya kesenjangan dalam penelitian dan pemahaman tentang virus, WHO mengatakan anak-anak di bawah usia 6 tahun tidak boleh memakai masker, sementara mereka yang berusia 12 hingga 18 tahun harus memakainya seperti orang dewasa - terutama dalam kasus di mana jarak fisik tidak dapat dipastikan dan di area dengan penularan tinggi.

WHO menyarankan "pendekatan berbasis risiko" untuk anak-anak berusia 6 hingga 11 tahun yang menyeimbangkan berbagai faktor.

“Semua orang setuju betapa pentingnya sekolah beroperasi dengan aman,” kata Van Kerkhove. "Kami telah menjelaskan bagaimana hal itu dapat dilakukan dalam hal jarak fisik dan pos kebersihan tangan, etika pernapasan, potensi penggunaan masker oleh pekerja atau anak-anak itu sendiri.”

WHO mengatakan bukti saat ini menunjukkan kasus virus yang dilaporkan dari anak-anak sebagian besar berasal dari penularan di dalam rumah tangga dan bahwa "penularan yang terdokumentasi di antara anak-anak dan staf dalam pengaturan pendidikan terbatas."

Para orang tua, pejabat kesehatan dan pendidik di negara-negara di seluruh dunia telah bergumul dengan pertanyaan keselamatan yang diajukan dengan meminta jutaan anak kembali ke sekolah selama pandemi.

Selama akhir pekan, pejabat kesehatan masyarakat Inggris mengeluarkan pernyataan bersama yang mengatakan, anak-anak lebih mungkin dirugikan dengan menjauh dari sekolah daripada terpapar COVID-19.

Mereka mengatakan anak-anak lebih kecil kemungkinannya untuk tertular COVID-19 daripada orang dewasa dan memiliki "risiko yang sangat rendah '' untuk meninggal akibat penyakit tersebut. Sebaliknya, mereka mengatakan penelitian menunjukkan, tidak pergi ke sekolah membatasi kemampuan anak-anak untuk sukses dalam hidup dan dapat memperburuk masalah kesehatan fisik dan mental.

“Sangat sedikit, jika ada, anak-anak atau remaja yang akan mengalami bahaya jangka panjang dari COVID-19 hanya karena bersekolah,'' ujar petugas medis. "Ini harus ditetapkan terhadap kepastian bahaya jangka panjang bagi banyak anak dan remaja karena tidak bersekolah."

Rekomendasi oleh WHO pada Senin (24/8/20) juga mencatat ketidakpastian yang tersisa tentang keefektifan pelindung wajah transparan, dengan WHO menyerukan lebih banyak penelitian tentang penggunaannya sebagai tanggapan terhadap COVID-19. (*)

Terkait

bisnis

Tiongkok Beri Kemudahan Untuk Perusahaan Asing Membeli Alat ...

  • Bolong team
  • 25 Mar 2020

kesehatan

Tingkat Kematian COVID-19 Sebesar 10 kali Lebih Tinggi dari ...

  • Bolong team
  • 10 Apr 2020

kesehatan

Tiongkok Patut Dijadikan Contoh Karena Pengalamannya Melawan...

  • Bolong team
  • 14 Apr 2020

berita

Tiongkok Menanggapi Keputusan AS Dalam Menangguhkan Pendanaa...

  • Bolong team
  • 16 Apr 2020

kesehatan

WHO: Semua Bukti Menunjukkan Bahwa COVID-19 Berasal Dari Hew...

  • Bolong team
  • 23 Apr 2020

berita

Gerah Dengan COVID-19, Tiongkok Pun Menyumbang 467 Miliar Ru...

  • Bolong team
  • 24 Apr 2020
Logo follow bolong