Baca dalam 3 menit

Tiongkok dan Prancis Berjanji Menjunjung Multilateralisme

SHARE ARTIKEL

Laurent Fabius dan Wang Yi - Image from CGTN

Prancis, Bolong.id - Tiongkok dan Prancis akan menjunjung multilateralisme untuk mempromosikan kerja sama internasional dalam memerangi pandemi COVID-19 dan menghadapi tantangan global, mengunjungi Anggota Dewan Negara Tiongkok dan Menteri Luar Negeri Wang Yi (王毅) dan Laurent Fabius, Presiden Dewan Konstitusi Prancis, setuju dalam pertemuan mereka pada Sabtu (29/8/20).

Wang mengatakan hubungan Tiongkok-Prancis telah mempertahankan momentum perkembangan yang kuat di bawah kepemimpinan strategis kedua kepala negara.

"Sejak merebaknya epidemi COVID-19, pemerintah dan masyarakat Tiongkok dan Prancis telah bekerja berdampingan dan saling membantu," kata Wang.

Dia menyarankan agar kedua negara, dengan langkah-langkah penanggulangan COVID-19 yang teratur, semakin memperdalam rasa saling percaya strategis, melanjutkan pertukaran dan kerja sama di semua bidang secara tertib, dan terus mengeksplorasi bidang kerja sama baru untuk menyuntikkan lebih banyak stabilitas ke dalam pemulihan ekonomi kedua negara dan dunia secara keseluruhan.

Solidaritas dan kerja sama adalah senjata paling ampuh untuk mengalahkan pandemi, menteri luar negeri Tiongkok menekankan.

Menghadapi situasi epidemi yang masih parah, kata Wang, Tiongkok bersedia melanjutkan bersama Prancis dan Uni Eropa (UE) untuk secara tegas menegakkan multilateralisme dan menjaga sistem internasional dan tatanan internasional saat ini, meningkatkan solidaritas internasional dalam memerangi pandemi dan membantu negara-negara Afrika untuk mencapai aksesibilitas dan keterjangkauan vaksin.

Tiongkok akan bekerja dengan Prancis dan UE untuk mengimplementasikan Perjanjian Paris tentang perubahan iklim dengan baik, dan memainkan peran teladan dalam mempromosikan interaksi yang baik dan kerja sama yang saling menguntungkan di antara kekuatan utama, tambahnya.

Fabius ingat saat dia menjadi menteri luar negeri Prancis yang bekerja dengan Tiongkok dalam memfasilitasi Perjanjian Paris tentang perubahan iklim dan perjanjian komprehensif tentang masalah nuklir Iran, dan menyatakan penyesalan yang mendalam atas penarikan sepihak dari perjanjian tersebut.

Dia mencatat, sebagai pembela tatanan multilateral internasional saat ini, Prancis, UE dan Tiongkok harus mempertahankan tema utama kerja sama multilateral, memimpin komunitas internasional untuk mengambil tindakan positif, memperkuat kolaborasi internasional dalam vaksin COVID-19, menghadapi tantangan global termasuk perubahan iklim, memberikan kontribusi bagi perdamaian, kemajuan, dan kemakmuran dunia.

Prancis adalah leg keempat dari tur Wang ke Eropa, yang telah membawanya ke Italia, Belanda dan Norwegia dan juga akan membawanya ke Jerman. (*)


Terkait

kesehatan

Virus Corona Kebal Lho, Sama Obat Biasa.

  • Bolong team
  • 22 Mar 2020

berita

Sekolah Dibuka, 70 Anak di Prancis Positif COVID-19

  • Bolong team
  • 19 May 2020

berita

Restoran Prancis Ini Dikritik Habis-habisan Karena Rasis

  • Bolong team
  • 23 May 2020

international

Xi Jinping Bahas “Kerja Sama Tiongkok-Prancis” D...

  • Bolong team
  • 06 Jun 2020

international

Prancis: Kita Masih Mendukung Prinsip “Satu Negara, Du...

  • Bolong team
  • 06 Jun 2020

culture

Tiongkok dan Prancis Bekerja Sama Membuat Film Dokumenter, T...

  • Bolong team
  • 16 Jun 2020
Logo follow bolong