Buruknya Tingkat Artistik dan Kesalahpahaman Budaya Tionghoa Penyebab Kegagalan Mulan di Tiongkok

logo clock 6 Menit logo clock 13-09-2020, 14:59

Film Garapan Disney Terbaru, Mulan. - Image from GT

Beijing, Bolong.id - Karya Disney terbaru, Mulan, sebuah drama aksi berdasarkan cerita tradisional Tiongkok yang berusia berabad-abad, memulai debutnya di daratan Tiongkok pada Jumat (11/9/20). Meskipun dibintangi oleh aktor-aktor Tiongkok yang populer, film tersebut menerima sikap dingin karena penggambaran pembenaran diri sendiri, yang gagal diterima oleh penonton Tiongkok.

Pada pukul 9 malam, Mulan meraup CNY48 juta (setara dengan USD7 juta atau Rp105,3 miliar) berdasarkan platform pemantauan box office real-time, Maoyan. Maoyan meramalkan bahwa total box office ‘Mulan’ di daratan Tiongkok bisa mencapai CNY291 juta (Rp638,8 miliar) dibandingkan dengan film mata-mata ‘Tenet’ sebesar CNY406 juta (Rp891,2 miliar) dan epik perang Tiongkok ‘The Eight Hundred’ sebesar CNY2,91 miliar (Rp6,3 triliun).

Dengan COVID-19 terkendali, bioskop Tiongkok telah dibuka kembali secara bertahap. Film domestik dan luar negeri mengantre untuk diputar setelah penundaan berbulan-bulan. Di antara batch film pertama, The Eight Hundred meraup CNY141 juta (Rp309,5 miliar) pada hari pertama dengan penerimaan box office yang diproyeksikan 10 kali lipat dari ‘Mulan’.

Ini bukan pertama kalinya Disney mencoba memfilmkan cerita Tiongkok. Versi animasi sebelumnya telah memperkenalkan karakter Mandarin ke dunia. Sebagai adaptasi live-action dari versi animasinya, itu telah menarik perhatian bahkan sebelum ditayangkan.

Dengan ekspektasi tinggi, promosi dari mulut ke mulut telah menurun secara tak terduga. Skornya 4,7 pada platform ulasan film Tiongkok Douban, dibandingkan dengan ‘Tenet’ 7,8.

Shi Wenxue, seorang kritikus film dan profesor di Akademi Beijing, mengatakan kepada Global Times pada Jumat (11/9/20) bahwa kinerja box office yang buruk dari ‘Mulan’ di daratan Tiongkok tidak mengherankan karena gagal menceritakan kisah Tiongkok secara akurat dan menarik.

Film ini hanyalah campuran dari elemen dan simbol oriental di mata orang Barat. "Misalnya, dalam film, ‘Mulan’ dari Dinasti Wei Utara (386-534) tinggal di bangunan bumi - sejenis konstruksi yang menggunakan tanah mentah yang ditemukan selama Dinasti Song (960-1279). Jenderal dalam film itu memerankan Taichi - yang diciptakan pada Dinasti Yuan (1279-1368)," ujar Shi.

"Itu juga memadukan setting konvensional dari dongeng tradisional Barat yang tidak sesuai dengan cerita sejarah Tiongkok. Disney gagal melakukan penelitian yang cukup pada elemen dan cerita non-Barat. Itu menyebabkan banyak kesalahan konyol dalam film tersebut," katanya.

"Alih-alih cerita Tiongkok, mungkin lebih tepat untuk menyebutnya sebagai cerita putri Disney, seperti ‘Frozen’," ujar Yun Feiyang, kritikus film Tiongkok dengan lebih dari 1,51 juta pengikut di Sina Weibo, kepada Global Times.

"Film tersebut membuat beberapa perubahan penting dari cerita aslinya yang telah dipelajari masyarakat Tiongkok sejak mereka masih muda", kata penonton bioskop yang merasa sulit menikmati film tersebut.

Netizen Tiongkok juga tidak setuju dengan nilai-nilai yang diungkapkan dalam film tersebut, dengan mengatakan bahwa cerita tradisional Tiongkok memiliki tema patriotik, yang diubah menjadi kisah tentara yang secara membabi buta melindungi seorang raja.

Beberapa politisi dan media Barat tanpa henti mempolitisasi film tersebut, berharap dapat memicu reaksi di daratan Tiongkok, seperti memfitnah kredit film tersebut, yang berterima kasih kepada lembaga pemerintah daerah Xinjiang yang membantu dalam pembuatan film tersebut dan dukungan aktris terkemuka Liu Yifei (刘亦菲) untuk polisi Hong Kong di tengah kerusuhan berbulan-bulan di kota itu tahun lalu.

Namun, harapan mereka sekali lagi hancur, kata para ahli.

Tidak populernya film tersebut tidak ada hubungannya dengan fitnah Barat, yang tidak dipedulikan oleh penonton Tiongkok. Hanya tingkat seni yang buruk yang ditunjukkan dan kesalahpahaman tentang budaya Tiongkok yang mengecewakan pasar, tambah mereka.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Tiongkok Zhao Lijian (赵立坚) pada Jumat (11/9/20) mengecam tindakan jahat pasukan anti-Tiongkok, mengatakan bahwa memuji organ pemerintah daerah di Xinjiang yang membantu memproduksi film tidak lebih dari praktik umum.

Zhao (赵) juga memberikan "jempol" ketika ditanya tentang dukungan aktris Tiongkok Liu Yifei (刘亦菲) kepada polisi Hong Kong, memujinya sebagai ‘Mulan’ modern.

Meskipun film tersebut mungkin tampil buruk di Tiongkok daratan, proyeksi box office CNY291 juta (Rp632,9 miliar) masih jauh lebih baik daripada pasar luar negeri lainnya, kata para ahli. Ketika pandemi terus merajalela di seluruh dunia, Tiongkok menjadi satu-satunya ekonomi besar yang pulih dengan cepat dan efisien.

Pekan emas Hari Nasional di Oktober 2020 diharapkan menjadi peluang bagi sektor jasa untuk mempercepat pemulihan, termasuk bisnis perfilman. Setidaknya delapan film akan dirilis selama liburan, termasuk film tentang tim voli wanita Tiongkok, yang telah menarik perhatian besar di Tiongkok daratan. (*)


Penulis : Isna Fauziah
Editor : Nurul Diah

Terkait

Pameran Pariwisata China-ASEAN Expo Bakal Digelar di China Selatan

 

logo clock 28-10-2020, 13:22
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Universitas China Terima Lebih Banyak Siswa Penyandang Disabilitas

 

logo clock 28-10-2020, 13:19
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Lestarikan Warisan Audiovisual di Hari Warisan Audiovisual Sedunia

 

logo clock 28-10-2020, 12:10
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Program Baca Bahasa Mandarin Pertama untuk Anak-Anak Diluncurkan

 

logo clock 28-10-2020, 12:07
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Kursus Online Tampilkan Pesona Wayang Kulit China

 

logo clock 28-10-2020, 12:02
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Viral