ByteDance Ajukan Izin Ekspor di China, Berpacu dengan Larangan TikTok di AS

logo clock 4 Menit logo clock 25-09-2020, 11:28

Bytedance, Beijing, (7/7/20) - Image from China Daily

Beijing, Bolong.id - ByteDance telah mengajukan izin ekspor teknologi di Tiongkok saat berlomba untuk menyegel kesepakatan dengan Oracle Corp dan Walmart Inc yang diharapkan akan mengakhiri rencana pemerintah AS melarang aplikasi streaming video TikTok dengan alasan keamanan.

Perusahaan yang berbasis di Beijing mengajukan aplikasi ke biro perdagangan kota Beijing dan sedang menunggu keputusan, katanya di platform berita online Toutiao pada Kamis (24/9/20), tanpa mengacu pada pembicaraan yang sedang berlangsung mengenai operasinya di AS.

Aplikasi itu muncul sekitar sebulan setelah Tiongkok merevisi daftar teknologinya yang terkena larangan atau pembatasan ekspor untuk pertama kalinya dalam 12 tahun, dengan cara yang menurut para ahli memberi pemerintah suara atas kesepakatan TikTok. Diperlukan waktu hingga 30 hari untuk mendapatkan persetujuan awal untuk mengekspor teknologi tersebut.

Juru Bicara Kementerian Perdagangan Tiongkok, Gao Feng (高峰) mengatakan kepada wartawan pada Kamis (24/9/20), permohonan telah diterima dan akan ditangani sesuai dengan peraturan dan prosedur yang relevan.

ByteDance telah mengatakan kesepakatannya dengan Oracle dan Walmart akan melihat pembuatan perusahaan AS yang independen dan tidak melibatkan transfer teknologi apa pun, meskipun Oracle akan dapat memeriksa kode sumber TikTok AS.

Ia juga mengatakan kesepakatan itu membutuhkan persetujuan dari Tiongkok dan Amerika Serikat.

Namun, perusahaan telah mengeluarkan pernyataan yang bertentangan mengenai ketentuan perjanjian yang mereka capai dengan Gedung Putih.

ByteDance mengatakan akan mendirikan anak perusahaan AS bernama TikTok Global yang sahamnya akan dimiliki 80%.

Oracle dan WalMart, bagaimanapun, mengatakan kepemilikan mayoritas TikTok Global akan berada di tangan Amerika, sesuai dengan perintah eksekutif 14 Agustus 2020 oleh Presiden AS Donald Trump bahwa ByteDance melepaskan kepemilikan TikTok dalam waktu 90 hari.

China Daily dan Global Times minggu ini mengatakan mereka tidak melihat alasan bagi Tiongkok untuk menyetujui kesepakatan yang Oracle dan Walmart katakan telah mereka buat dengan ByteDance, menyebutnya berdasarkan "intimidasi dan pemerasan".

Pengalaman TikTok adalah "contoh buku teks tentang pembajakan zaman modern dan penindasan teknologi di Amerika Serikat," ujar kantor berita negara Tiongkok, Xinhua dalam komentar berbahasa Inggris pada Kamis (24/9/20).

“Sudah saatnya negara lain melihat melalui lelucon yang keterlaluan dari drama TikTok, mengetahui apa yang sebenarnya dipertaruhkan, dan bergandengan tangan untuk menentang perampokan terang-terangan seperti itu dan menjaga lingkungan bisnis global yang adil,” katanya.

TikTok meminta hakim AS pada Rabu (23/9/20) untuk memblokir perintah dari administrasi Trump yang akan mengharuskan Apple Inc dan Alphabet Inc Google untuk menghapus aplikasi berbagi video pendeknya untuk unduhan baru mulai Minggu (20/9/20).

Menanggapi pertanyaan tentang permintaan TikTok, Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Tiongkok Wang Wenbin (汪文斌) pada Kamis (24/9/30) mengatakan Tiongkok mendukung penggunaan senjata legal yang relevan oleh perusahaan untuk menegakkan hak-hak mereka. (*)

Penulis : Isna Fauziah
Editor : Djono W. Oesman

Terkait

China Luncurkan Laboratorium Bergerak COVID-19

 

logo clock 25-10-2020, 15:11
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Penjelajah Lunar China Tempuh Jarak 565,9 Meter di Sisi Jauh Bulan

 

logo clock 25-10-2020, 13:47
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Italia Memveto Kesepakatan 5G antara Fastweb dan Huawei China

 

logo clock 24-10-2020, 15:10
logo clock Baca ini dalam 4 Menit
logo share

Berkat Trump, Ponsel Baru Huawei Mungkin Jadi Edisi Terbatas

 

logo clock 23-10-2020, 10:38
logo clock Baca ini dalam 5 Menit
logo share

Baidu Berikan Tumpangan Gratis Uji Robotaxi di Beijing

 

logo clock 22-10-2020, 10:13
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Viral