CDC: Jarak Aman Penularan Virus 1,82 Meter

logo clock 4 Menit logo clock 23-09-2020, 16:48

Direktur CDC, Dr.Robert Redfield - Image from CGTN

Georgia, Bolong.id - Badan kesehatan publik AS menimbulkan kebingungan dengan memposting - kemudian menghapus (hasil unggahannya) - suatu perubahan nyata dalam posisinya tentang seberapa mudah virus Corona dapat menyebar dari orang ke orang melalui tetesan kecil (droplet) di udara.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS mengatakan bahwa virus menyebar terutama melalui tetesan kecil di udara, seperti ketika seseorang batuk atau bersin. Kebanyakan panduan CDC tentang jarak sosial dibangun di sekitar gagasan tersebut, mengatakan enam kaki adalah jarak yang aman antara orang-orang yang tidak memakai masker.

Dalam wawancara, pejabat CDC juga mengakui semakin banyak bukti bahwa virus kadang-kadang dapat menyebar pada partikel atau tetesan aerosol yang lebih kecil yang menyebar ke area yang lebih luas. Itulah salah satu alasan ahli kesehatan masyarakat mendesak orang untuk memakai masker, yang dapat menghentikan atau mengurangi kontak dengan tetesan yang lebih besar dan partikel aerosol.

Selama berbulan-bulan, situs web agensi tidak banyak berbicara tentang partikel aerosol. Jadi ketika CDC diam-diam memposting pembaruan pada Jumat (18/9/20) yang membahas partikel secara lebih rinci, posisi agensi tampaknya telah berubah. Unggahan itu mengatakan virus dapat tetap melayang di udara dan melayang lebih dari 6 kaki, dan para pejabat menekankan pentingnya ventilasi dalam ruangan. Postingan tersebut juga menambahkan bernyanyi dan bernafas adalah cara virus dapat menyebar ke udara.

Pada Senin (21/9/20), pejabat kesehatan federal mengatakan postingan tersebut salah unggah dan telah dirilis sebelum pengeditan dan izin selesai. Mereka mengatakan CDC berencana mengklarifikasi pemikiran agensi, tetapi agensi tidak segera merilis pernyataan atau merevisi.

Dalam sebuah pernyataan yang dirilis Senin (21/9/20), agensi tersebut mengatakan revisi halaman "How COVID-19 Spreads (Bagaimana COVID-19 Menyebar)" terjadi "without appropriate in-house technical review (tanpa tinjauan teknis internal yang sesuai)."

"Kami sedang meninjau proses kami dan memperketat kriteria untuk meninjau semua panduan dan pembaruan sebelum diposting ke situs CDC," kata pernyataan itu.

CDC telah diserang karena revisi pedoman sebelumnya selama pandemi, beberapa di antaranya didorong oleh pertimbangan politik oleh pemerintahan Trump.

Setidaknya seorang ahli mengatakan peristiwa tersebut selanjutnya dapat merusak kepercayaan publik terhadap CDC.

"Ketidakkonsistenan yang konsisten dalam panduan administrasi tentang COVID-19 ini telah sangat membahayakan kepercayaan negara pada lembaga kesehatan masyarakat kami," ujar Dr. Howard Koh, seorang profesor kesehatan masyarakat Universitas Harvard yang merupakan pejabat tinggi di Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan selama pemerintahan Obama.

"Untuk memperbaiki tantangan terbaru, CDC harus mengakui bukti ilmiah yang berkembang menunjukkan pentingnya penularan melalui udara melalui aerosol, membuat pemakaian masker semakin kritis saat kita menuju musim gugur dan musim dingin yang sulit," kata Koh dalam sebuah pernyataan. (*)

Penulis : Isna Fauziah
Editor : Djono W. Oesman

Terkait

China Serukan Kemajuan Keterbukaan Pendidikan

 

logo clock 25-10-2020, 13:49
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

AS Terus Salahkan China Atas Virus, China Siap Balas Jika Dirugikan

 

logo clock 25-10-2020, 07:01
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Diserang Perwakilan AS untuk PBB, China Respon Begini...

 

logo clock 25-10-2020, 06:48
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Kemenlu China: Pekerja Xinjiang Bukan Kerja Paksa

 

logo clock 24-10-2020, 17:32
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Inggris Ungkap Rincian Visa BNO yang Kontroversial untuk Penduduk HK

 

logo clock 24-10-2020, 17:32
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Viral