China Unicom dan China Telecom Kerja Sama Tingkatkan Penggunaan Teknologi Supercepat

logo clock 6 Menit logo clock 27-09-2020, 11:33

Pekerja bekerja di lokasi konstruksi stasiun pemancar 5G di Zona Teknologi Tinggi Chongqing (15/4/20)- Image from China Daily

Beijing, Bolong.id - China Unicom dan China Telecom telah bersama-sama membangun dan saat ini mengoperasikan lebih dari 300.000 stasiun pemancar (Base Transceiver Station; BTS) 5G setelah dua dari tiga operator telekomunikasi besar negara itu mengumumkan setahun yang lalu bahwa mereka akan bergandengan tangan untuk mengurangi biaya konstruksi untuk teknologi nirkabel generasi kelima.

Wang Xiaochu (王晓初 ), Ketua China Unicom, mengatakan proyek konstruksi dan berbagi 5G kedua perusahaan telah membantu menghemat biaya investasi konstruksi sebesar CNY 60 miliar (USD 8,87 miliar atau Rp130,6 triliun), yang memungkinkan mereka pada dasarnya mencapai tujuan membentuk cakupan jaringan 5G dengan cepat dalam waktu sesingkat mungkin dan dengan investasi paling sedikit.

Wang (王) mengatakan kedua perusahaan milik negara akan memperdalam kemitraan mereka, memperluas cakupan konstruksi dan pembagian bersama, dan melaksanakan pembangunan bersama serta berbagi sumber daya infrastruktur jaringan secara penuh, yang akan memberikan kontribusi yang lebih besar untuk mempromosikan transformasi digital ekonomi dan masyarakat.

China Unicom dan China Telecom mengumumkan pada September 2019 bahwa mereka akan bersama-sama membangun dan berbagi infrastruktur jaringan untuk menawarkan tingkat layanan yang sama.

Berdasarkan jumlah total BTS 4G mereka, China Unicom dan China Telecom bekerja sama untuk membangun jaringan 5G di 15 kota, termasuk Beijing, Tianjin, Shanghai dan Nanjing, provinsi Jiangsu.

China Unicom secara mandiri membangun jaringan 5G di sembilan kota di provinsi Guangdong, lima di provinsi Zhejiang dan delapan di wilayah tengah, timur dan utara termasuk provinsi Hebei, Henan, Heilongjiang, Jilin, Liaoning, Shandong dan Shanxi, dan wilayah otonom Mongolia Dalam. China Telecom, sementara itu, bertanggung jawab membangun jaringan 5G di 10 kota di provinsi Guangdong, lima kota di provinsi Zhejiang dan 17 wilayah lainnya.

Kedua perusahaan sebelumnya mengatakan, mereka sedang bekerja keras untuk mengkomersialkan jaringan 5G yang berdiri sendiri pada akhir September 2020. Saat ini, semua jaringan 5G operasional mereka didasarkan pada jaringan 5G non-mandiri yang sebagian bergantung pada infrastruktur 4G.

Setelah jaringan 5G yang berdiri sendiri dikomersialkan, mereka akan lebih mendukung aplikasi yang lebih mutakhir seperti internet industri dan mobil tanpa pengemudi, kata Xiang Ligang (项立刚), Direktur Jenderal Information Consumption Alliance, sebuah asosiasi industri telekomunikasi.

Selain menawarkan cara untuk menekan mahalnya biaya pembangunan jaringan 5G, bersama-sama membangun jaringan 5G juga dapat membantu meringankan tekanan operasional, terutama seiring kontrak pasar layanan telekomunikasi domestik.

"Konstruksi 5G tidak hanya akan membawa peluang bagi operator dan aliran pendapatan baru, tetapi juga mendorong perkembangan seluruh industri dan pertumbuhan ekonomi," ujar Xiang (项).

China Unicom dan China Telecom mengatakan jaringan 5G mereka sejauh ini telah meluas ke semua kota tingkat prefektur dan di atasnya di negara itu, dan mencapai tingkat puncak pertama di dunia sebesar 2,7 gigabyte per detik.

Ke Ruiwen (柯瑞文), Ketua China Telecom, mengatakan kedua perusahaan akan melakukan lebih banyak upaya untuk memperkuat kemitraan dengan berbagai industri dan mempercepat upaya untuk membangun infrastruktur baru, yang dapat membantu mempercepat digitalisasi industri.

Wen Ku (闻库), Juru Bicara Kementerian Perindustrian dan Teknologi Informasi, regulator industri utama negara, mengatakan awal bulan ini bahwa Tiongkok telah membangun lebih dari 480.000 BTS sejauh ini, dan lebih dari 100 juta perangkat telah terhubung ke jaringan 5G, karena bagian dari dorongan negara yang lebih luas untuk mempercepat penyebaran 5G.

"Perusahaan Tiongkok menerapkan teknologi 5G ke sektor-sektor seperti manufaktur, perawatan kesehatan, media dan transportasi, meskipun ada dampak dari COVID-19," ujar Wen (闻).

Wen (闻) menambahkan, perusahaan Tiongkok telah memelopori berbagai aplikasi, seperti melakukan operasi jarak jauh bertenaga 5G pada otak manusia, mentransmisikan konten televisi definisi tinggi melalui jaringan 5G dan mengujicobakan pengoperasian bus dan mobil tanpa pengemudi di beberapa kota. .

Hingga Juli 2020, sekitar 99 operator telekomunikasi di lebih dari 46 negara dan wilayah telah mulai menawarkan layanan 5G, kata Wen (闻), seraya menambahkan bahwa Tiongkok sedang bekerja keras untuk mempromosikan kerja sama lintas industri dalam 5G, yang merupakan salah satu kunci untuk memberikan tampilan penuh potensi 5G.

Menurut Asosiasi Sistem Komunikasi Seluler Global, asosiasi internasional operator seluler yang lebih dikenal sebagai GSMA (Global System for Mobile Communications Association), Tiongkok telah mengonsolidasikan posisinya sebagai pemimpin global dalam 5G, dengan negara tersebut diperkirakan akan menyumbang 70 persen dari koneksi 5G global pada 2020, meskipun demikian hambatan jangka pendek dari wabah, seperti dilansir dari China Daily. (*)



Penulis : Isna Fauziah
Editor : Edwin Adriaansz

Terkait

Jaringan 5G China Miliki Lebih Dari 600.000 Stasiun Pemancar

 

logo clock 19-10-2020, 14:20
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

World Young Scientist Summit 2020 Dibuka di China Timur

 

logo clock 19-10-2020, 11:53
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Game Simulasi China, Cari Pengaruh Dunia Lewat Konten Budaya Tradisional

 

logo clock 19-10-2020, 11:37
logo clock Baca ini dalam 7 Menit
logo share

China-ASEAN Gelar Pameran Teknologi dan Inovasi Pendidikan

 

logo clock 19-10-2020, 11:12
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Pameran Pos dan Telekomunikasi Tahunan Tampilkan Tren Pasar 5G di China

 

logo clock 17-10-2020, 07:01
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Viral