Dinyatakan Positif COVID-19? Ini Langkah-Langkah yang Wajib Dilakukan!

logo clock 6 Menit logo clock 10-09-2020, 15:40

Ilustrasi (Positif COVID-19) - Image from Gambar diambil dari internet, segala keluhan mengenai hak cipta, dapat menghubungi kami.

Jakarta, Bolong.id - Jumlah pasien yang terinfeksi COVID-19 di Indonesia meningkat setiap harinya. Begitu pun di Jakarta, penularan virus Corona sudah memasuki “kondisi darurat”. Gubernur Provinsi DKI Jakarta, Anies Baswedan akhirnya mulai menarik rem darurat, yang berarti terpaksa kembali menerapkan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) seperti pada masa awal pandemi dulu.

Lalu, dengan meningkatnya kasus COVID-19 ini, banyak orang bertanya, “apa yang akan terjadi jika hasil tes saya positif? Tanpa obat dan belum tersedianya vaksin, apa saja yang harus saya lakukan?”

Dilansir dari The Conversation, berikut adalah gambaran mengenai panduan jika Anda menderita COVID-19 ringan, sedang, atau parah. 

Isolasi mandiri di rumah

Jika hasil tes COVID-19 Anda positif, maka Anda harus segera melakukan isolasi diri di rumah.

World Health Organization merekomendasikan isolasi diri di rumah sebaiknya dilakukan selama 14 hari. Pasalnya, masa hidup virus di dalam tubuh terjadi selama 2-14 hari. Meski Anda terpapar virus Corona dan sudah melakukan isolasi diri selama 14 hari, tetap lakukan social distancing, sering mencuci tangan dengan sabun dan air mengalir, kenakan masker, tutupi batuk dan bersin Anda. 

Patut untuk diingat untuk tetap tenang dan jangan panik. Jika muncul gejala yang sama seperti kebanyakan orang (tidak menunjukkan gejala apa pun (OTG) dan gejala penyakit ringan tetapi masih dapat melakukan aktivitas ringan secara normal), maka Anda tidak perlu pergi ke klinik atau rumah sakit karena penyakitnya dapat dikelola sendiri dengan aman di rumah. Namun penting untuk tetap terhubung dengan layanan kesehatan yang sesuai. Melalui telepon, dokter akan memberitahu langkah yang perlu dilakukan, dan Anda mengetahui berapa lama waktu yang diperlukan untuk isolasi mandiri, untuk penilaian awal, dan kontak berkelanjutan selama Anda sakit.

Awalnya, Anda mungkin mengalami gejala mirip flu seperti batuk, sakit tenggorokan, demam, pegal-pegal, nyeri dan sakit kepala. Mungkin juga kehilangan indra penciuman dan pengecap untuk sementara waktu; gejala yang kurang umum termasuk mual, muntah dan diare. Apa pun gejalanya, Anda perlu banyak istirahat, tetap terpenuhi cairan, dan parasetamol untuk meredakan nyeri, luka, atau demam.

Catat secara khusus bagaimana perasaan Anda sejak hari kelima dan seterusnya, karena ini adalah saat beberapa orang mulai memburuk secara signifikan. Sekitar 20% orang termasuk dalam kategori ini, dengan orang tua dan mereka yang memiliki kondisi kesehatan lebih cenderung memerlukan rawat inap. Waspadai kelelahan intens, kesulitan bernapas, atau penurunan perasaan Anda secara keseluruhan.

Hubungi layanan kesehatan atau cari pertolongan medis jika gejala Anda memburuk, jangan lupa memberi tahu mereka bahwa Anda mengidap COVID-19.

Bagaimana jika keadaan semakin memburuk?

Apabila Anda mengalami gejala terinfeksi virus Corona yang disertai demam tinggi (suhu tubuh di atas 38 derajat), sesak napas berat, memiliki riwayat penyakit lain (diabetes, infeksi pernapasan akut, asma, penyakit jantung, kanker), serta tidak dapat melakukan aktivitas apa pun, maka Anda perlu segera menghubungi kontak darurat 119 ext.9. Selain itu, segera cari pertolongan medis ke rumah sakit rujukan COVID-19 dengan tak lupa untuk selalu mengenakan masker.

Jika Anda dilarikan ke rumah sakit, dokter akan mengukur kadar oksigen Anda dan melakukan rontgen dada serta tes darah untuk menentukan apakah Anda menderita pneumonia (infeksi di paru-paru, yang merupakan tanda COVID-19 sedang atau berat). Jika pneumonia, kadar oksigen rendah, atau tanda-tanda infeksi parah lainnya terdeteksi, Anda harus rawat inap dan mungkin akan diberi oksigen.

Jika demikian, Anda juga akan diberikan obat antiinflamasi kuat yang disebut deksametason. Ini adalah obat murah dan banyak digunakan yang baru-baru ini ditemukan mengurangi risiko kematian akibat COVID-19 (sebesar 15% untuk orang yang menggunakan oksigen dan sekitar sepertiga untuk orang yang menggunakan ventilator). Namun, bagi orang yang tidak menggunakan oksigen, deksametason dapat meningkatkan risiko kematian - mungkin karena peradangan bukanlah faktor besar pada tahap penyakit itu - dan efek samping deksametason akan lebih besar daripada manfaat potensial bagi pasien tersebut.

Untuk kasus sedang atau berat, dokter mungkin juga mempertimbangkan obat antivirus yang lebih baru yang disebut remdesivir. Awalnya dikembangkan untuk mengobati Ebola, obat ini baru-baru ini terbukti mengurangi waktu untuk pulih dari COVID-19 yang lebih parah - tetapi tidak mengurangi risiko kematian akibat penyakit tersebut.

Jika keadaan Anda semakin memburuk, perawatan akan dilanjutkan tetapi Anda mungkin memerlukan lebih banyak bantuan untuk bernapas, seperti oksigen aliran tinggi atau ventilator, dan kemungkinan besar akan dirawat di unit perawatan intensif.

Pemulihan

Pemulihan Anda bergantung pada banyak faktor, termasuk kesehatan dan kebugaran Anda sebelumnya, dan seberapa sakit Anda dengan COVID-19. Fase pemulihan belum sepenuhnya dipahami, tetapi diketahui beberapa orang menderita gejala yang berkepanjangan, termasuk kelelahan, sesak napas, serta nyeri sendi dan dada. (*)



Penulis : Isna Fauziah
Editor : Edwin Adriaansz

Terkait

Bantu Atasi COVID-19, China Beri Sumbangan Alat Medis ke Suriah Lagi

 

logo clock 26-10-2020, 13:27
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Jumlah Obesitas Anak dan Remaja Naik, China Siapkan Strategi

 

logo clock 26-10-2020, 12:25
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Vaksin COVID-19 Dibahas Intensif, 9 dari 40 Juta Kasus Infeksi Berulang

 

logo clock 26-10-2020, 11:50
logo clock Baca ini dalam 4 Menit
logo share

Jumlah Lansia di Tiongkok Diperkirakan Capai 300 Juta Jiwa dalam Lima Tahun

 

logo clock 26-10-2020, 10:02
logo clock Baca ini dalam 4 Menit
logo share

Lembaga Brazil Impor Vaksin COVID-19 China yang Semula Ditolak Presiden Bolsonaro

 

logo clock 25-10-2020, 07:01
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Viral