Drama TV Bertema Pandemi China Hadapi Reaksi Daring atas Seksisme

logo clock 4 Menit logo clock 22-09-2020, 16:18

Cuplikan drama TV "Heroes in Harm's Way." - Image from CGTN

Beijing, Bolong.id - Sebuah drama TV unggulan Tiongkok tentang pandemi COVID-19 telah dikecam oleh pengguna media sosial, yang menuduhnya sebagai seksisme karena meremehkan peran wanita dalam memerangi wabah mematikan di titik nol.

Tiongkok sebagian besar telah mengendalikan virus sejak pertama kali muncul akhir tahun lalu, meskipun Beijing telah bergegas membentuk kembali narasi resmi menyusul kritik bahwa mereka salah menangani tanggapan awalnya dan menghukum pelapor.

Tetapi acara baru, "Heroes in Harm's Way" - yang pertama kali ditayangkan oleh CCTV pada Kamis (17/9/20) - telah memicu reaksi daring yang sengit karena penggambaran wanita dalam pertempuran virus.

Satu adegan kontroversial yang berlatar di kota nol virus Wuhan menunjukkan pengemudi bus wanita enggan menjadi sukarelawan untuk tim pengiriman karena komitmen keluarga - sementara rekan pria mereka tidak ragu-ragu.

Pengguna di platform mirip Twitter, Weibo, memposting ulang laporan berita media pemerintah yang memuji pengemudi bus dan sukarelawan perempuan di kehidupan nyata, dan berpendapat bahwa perempuan sangat penting dalam mengangkut persediaan dan staf medis di sekitar kota yang di-lockdown itu.

"Wanita telah memberikan kontribusi yang sangat besar untuk (memerangi) pandemi. Pandemi masih belum berakhir, tetapi mereka bergegas untuk mencoreng (wanita)," ujar satu komentar dengan lebih dari 15.000 penyuka.

"Serial TV ini benar-benar mengabaikan kontribusi pengemudi bus wanita untuk memerangi pandemi. Diskriminasi gender yang tersirat dalam jenis film dan karya TV ini harus diperbaiki," tulis pengguna lain.

Tagar Weibo "Boikot 'Heroes in Harm's Way'" telah dihapus dari media sosial selama akhir pekan, tetapi tagar lain yang terdiri dari judul program telah dilihat lebih dari 2,2 miliar kali, pada Senin sore (21/9/20) waktu setempat.

Pada kenyataannya, mayoritas pekerja medis garis depan selama wabah di Wuhan adalah wanita, menurut data resmi dan laporan media.

Lebih dari 90 persen dari 28.600 perawat yang dikirim ke provinsi Hubei - di mana Wuhan adalah ibu kotanya - adalah wanita, kata seorang pejabat kementerian kesehatan pada April 2020.

Pada Maret 2020, laporan People's Daily mengatakan bahwa lebih dari 40.000 pekerja medis yang dikerahkan ke Hubei, dua pertiganya adalah wanita.

CGTN juga memuat fitur pada April 2020 yang menampilkan profil seorang koki dan sopir wanita yang mengantarkan makanan kepada petugas medis.

Peringkat acara di Douban - setara dengan IMDb Tiongkok - disembunyikan pada Senin (21/9/20), dengan seluruh bagian komentar disensor.

Mereka yang bertanggung jawab atas drama TV tersebut telah menepis kritik.

"Penafsiran adalah masalah yang sangat pribadi," ujar Direktur Artistik Bai Yicong (白一骢) seperti dikutip di media lokal, Jumat (18/9/20).

Ini bukan pertama kalinya penggambaran propaganda negara tentang perempuan selama pandemi menyebabkan kehebohan.

Pada Februari 2020, video viral perawat garis depan wanita yang kepalanya dicukur - dilaporkan untuk mencegah infeksi silang virus - memicu reaksi online dengan pengguna yang mencela itu sebagai tindakan eksploitatif, seperti dilansir dari RTL Today. (*)



Penulis : Isna Fauziah
Editor : Nurul Diah

Terkait

Pejabat Mongolia Adakan Pemeriksaan Terkait Reformasi Pendidikan Baru

 

logo clock 26-10-2020, 15:12
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

6 Potret Aktor Film China 90-an, Dulu vs Sekarang

 

logo clock 26-10-2020, 15:11
logo clock Baca ini dalam 4 Menit
logo share

Sejarah Dim Sum, Snack Tanda Hormat Warga ke Prajurit China 1.600 Tahun Silam

 

logo clock 26-10-2020, 14:09
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

China Tingkatkan Batas Wisatawan Menjadi 75%

 

logo clock 26-10-2020, 13:28
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Over the Moon, Animasi Karya China-AS, Akhirnya Debut di Netflix

 

logo clock 26-10-2020, 12:40
logo clock Baca ini dalam 5 Menit
logo share

Viral