Kebebasan Bos Huawei Lebih Penting Daripada Diskusi FTA China-Kanada

logo clock 4 Menit logo clock 20-09-2020, 14:51

Meng Wanzhou - Image from GT

Kanada, Bolong.id - Kanada telah meninggalkan negosiasi perdagangan bebas (FTA) dengan Tiongkok, Menteri Luar Negeri Kanada, François-Philippe Champagne mengatakan dalam sebuah wawancara dengan The Globe and Mail, tidak ada kondisi untuk melanjutkan pembicaraan.

Kerjasama ekonomi dan perdagangan dulunya merupakan mesin penting untuk pengembangan hubungan Tiongkok-Kanada ketika hubungan ekonomi bilateral memainkan peran utama dalam pertukaran persahabatan mereka. 

Sayangnya, masa lalu yang indah itu tampaknya telah hilang sejak penahanan ilegal atas eksekutif top Huawei Meng Wanzhou (孟晚舟) di Bandara Internasional Vancouver pada Desember 2018.

Komentar Champagne adalah contoh terbaru dari hubungan Tiongkok-Kanada yang semakin memburuk, yang diyakini banyak pengamat telah mencapai titik terendah dalam beberapa dekade, keadaan yang tidak biasa bagi dua negara yang sebelumnya tidak memiliki masalah sejarah atau konflik kepentingan mendasar.

Selama beberapa tahun terakhir, Tiongkok dan Kanada telah melihat area kerja sama mereka berkembang terus-menerus, dari perdagangan barang hingga layanan modern, inovasi, pariwisata, budaya, dan pendidikan. Tiongkok telah menjadi mitra dagang, tujuan ekspor, dan pasar impor terbesar kedua Kanada. Prospek dari manfaat yang terus membesar yang akan dihasilkan oleh perjanjian perdagangan bebas yang telah mendorong kedua pemerintah ke meja perundingan yang sama.

Namun banyak hal berubah karena hubungan bilateral mengalami kesulitan besar sejak Justine Trudeau menjadi Perdana Menteri Kanada tiga tahun lalu. Landasan politik dan kemauan dari perjanjian perdagangan bebas Tiongkok-Kanada telah sangat dirusak oleh pemerintahnya yang memainkan peran konspirator dalam menangkap Meng (孟) ketika dia sedang beralih pesawat di Vancouver.

Peran kaki tangan Kanada untuk membantu pemerintah AS menahan Tiongkok sudah cukup untuk menunjukkan bahwa politisi tidak menganggap serius hubungan ekonomi dengan Tiongkok, dan di mata mereka, hubungan semacam itu dapat dikorbankan untuk kepentingan politik sementara.

Beberapa politisi Kanada berulang kali mengkritik Tiongkok karena "diplomasi koersif," tetapi mereka menutup mata terhadap penangkapan ilegal Meng (孟) di tangan badan intelijen Kanada dan AS yang secara fundamental mengubah dasar hubungan bilateral.

Kasus Meng (孟) secara kategoris merupakan tuntutan politik terhadap seorang warga negara Tiongkok yang diatur oleh pemerintah AS untuk menekan Huawei. Otoritas Kanada bertindak sebagai kaki tangan pemerintah AS dan membuat kesalahan yang keterlaluan. Kecuali Meng (孟) dibebaskan dan dipulangkan ke Tiongkok, orang-orang Tiongkok tidak akan memaafkan pemerintah Kanada.

Kami berharap pihak Kanada dapat merefleksikan situasi saat ini untuk hubungan bilateral dan membuat keputusan yang tepat atas kasus Meng (孟) sehingga dapat menciptakan kondisi bagi hubungan Tiongkok-Kanada untuk kembali ke jalur normal sedini mungkin. Jika tidak, kedua ekonomi akan menderita akibatnya lebih dari sekedar perjanjian perdagangan bebas. (*)

Penulis : Isna Fauziah
Editor : Djono W. Oesman

Terkait

Laut China Selatan Memanas, Jepang - Vietnam Sepakati Kerjasama Militer

 

logo clock 21-10-2020, 13:04
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Pembaruan Perjanjian Uskup Cerminkan Hubungan Sehat China-Vatikan

 

logo clock 21-10-2020, 13:01
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Kemenlu Tiongkok Warning India Hati-hati tentang Masalah Taiwan

 

logo clock 21-10-2020, 12:57
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Ini Bakal Jadi Bukti Pembicaraan antara China dan India Berjalan Baik

 

logo clock 21-10-2020, 11:44
logo clock Baca ini dalam 4 Menit
logo share

Ini Dia Hasil Investigasi Xinjiang oleh Pakar China

 

logo clock 21-10-2020, 11:40
logo clock Baca ini dalam 5 Menit
logo share

Viral