Larangan AS atas Aplikasi China Berbahaya Bagi Perusahaan Asing Lainnya

logo clock 4 Menit logo clock 22-09-2020, 14:59

Wechat - Image from internet, segala keluhan mengenai hak cipta, dapat menghubungi kami

Washington, Bolong.id - Upaya pemerintahan Trump untuk membatasi aplikasi seluler milik Tiongkok WeChat dan TikTok di Amerika Serikat dapat menjadi preseden berbahaya bagi bisnis di seluruh dunia, seorang analis pasar memperingatkan pada Senin (21/9/20).

Daryl Guppy, CEO Guppytraders.com, mengatakan kepada CGTN bahwa tindakan AS adalah "kapitalisme mafia", karena tindakan tersebut menghancurkan bisnis untuk tujuan politik dan bukan tentang "pemisahan (decoupling)" teknologi.

“Ini bukan tentang decoupling. Ini menghalangi persaingan pada produk unggulan. Kami menduga ini dinamika pasar. Ini adalah jenis mafia kapitalisme yang beroperasi. Yang menjadi perhatian sebenarnya adalah itu akan menjadi pola, bukan hanya untuk orang Tiongkok tetapi untuk perusahaan asing mana pun yang menawarkan persaingan kepada perusahaan AS yang ada," ujar Guppy.

"Ini benar-benar pencurian komersial yang disponsori negara, menghancurkan bisnis perusahaan yang sukses untuk tujuan politik, dan mengambil bisnis itu dan menyerahkannya kepada pesaing. Untuk perusahaan sukses mana pun di AS, Tiongkok, atau lainnya, mereka sekarang menjadi di bawah ancaman, jika Anda adalah pesaing yang efektif, sekarang ada kemungkinan kesuksesan Anda akan diblokir, bahwa Anda akan dipaksa untuk menyerahkan kepada pesaing Amerika, atau Anda tidak akan dapat beroperasi di AS. Itu adalah ancaman yang sangat penting yang perlu Anda tanggapi dengan serius."

Pada Senin (21/9/20), perusahaan induk TikTok, ByteDance, mengatakan TikTok globalnya berencana untuk meluncurkan pra-IPO di mana ByteDance akan mempertahankan 80 persen sahamnya.

Dalam versi kesepakatan terbaru yang dilaporkan, Oracle ditetapkan untuk menjadi penyedia teknologi TikTok dan perusahaan juga bekerja sama dengan Walmart dalam kemitraan komersial, menurut pernyataan yang sama. ByteDance menekankan mereka tidak akan menyerahkan algoritme atau teknologi apa pun kepada perusahaan AS, tetapi mencatat bahwa Oracle memiliki wewenang melakukan pemeriksaan keamanan pada kode sumber TikTok di Amerika Serikat.

Pernyataan itu juga mengklarifikasi bahwa ByteDance tidak mengetahui dana pendidikan senilai 5 miliar dolar AS yang menurut Presiden Donald Trump akan dimasukkan dalam kesepakatan TikTok.

Mengomentari kesepakatan yang diusulkan, Guppy berkata, "Paling-paling ini adalah restrukturisasi. Tapi itu tidak sukarela. Ini dirancang untuk membunuh persaingan dan mencuri bisnis yang ada. Selain itu, Anda telah mendapat suap, dan itu benar-benar suap yang sedang dibayar. Ada USD5 miliar untuk melanjutkan pendidikan atas permintaan presiden AS," katanya.

Sementara itu, seorang hakim AS pada Minggu pagi (20/9/20) waktu setempat memblokir persyaratan Departemen Perdagangan AS untuk Apple Inc dan Google Alphabet Inc untuk menghapus aplikasi perpesanan WeChat milik Tiongkok untuk diunduh pada Minggu malam (20/9/20) waktu setempat. Mengomentari tindakan terhadap WeChat, Guppy mengatakan AS pada dasarnya menerapkan "sejenis sanksi" karena "melibatkan pemblokiran transaksi keuangan".

Guppy mengatakan sikap AS dapat berubah setelah pemilihan, menambahkan bahwa jika calon presiden Joe Biden terpilih, sikap negara tersebut mungkin lebih sesuai dengan Tiongkok. "Kami menduga jika Biden terpilih, akan ada implementasi kebijakan Tiongkok yang lebih kompatibel, lebih banyak kemampuan untuk duduk dan berdiskusi." (*)


Penulis : Isna Fauziah
Editor : Nurul Diah

Terkait

Diserang Perwakilan AS untuk PBB, China Respon Begini...

 

logo clock 25-10-2020, 07:01
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

AS Terus Salahkan China Atas Virus, China Siap Balas Jika Dirugikan

 

logo clock 25-10-2020, 07:01
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Kemenlu China: Pekerja Xinjiang Bukan Kerja Paksa

 

logo clock 24-10-2020, 17:32
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Inggris Ungkap Rincian Visa BNO yang Kontroversial untuk Penduduk HK

 

logo clock 24-10-2020, 17:32
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Hakim AS Tidak Setuju Hapus WeChat dari Toko Aplikasi

 

logo clock 24-10-2020, 13:13
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Viral