Nasib TikTok di AS Bakal Berlanjut Sampai Pasca Pilpres

logo clock 4 Menit logo clock 20-09-2020, 14:48

TIkTok AS - Image from GT

Washington, Bolong.id - Selagi Departemen Perdagangan AS mengumumkan Wechat akan dilarang dari toko aplikasi di Amerika mulai Minggu (20/9/20), pembatasan lain pada TikTok di sana akan berlaku pada 12 November 2020.

Pemilihan waktu tersebut mengindikasikan masih sulitnya situasi rumit seputar nasib TikTok, yang kemungkinan tidak akan ditutup sebelum pemilihan presiden AS pada 3 November 2020, kata para ahli.

Menurut perintah dari Departemen Perdagangan AS pada Jumat (18/9/20), “segala ketentuan layanan untuk mendistribusikan atau memelihara aplikasi seluler WeChat atau TikTok, kode konstituen, atau pembaruan aplikasi melalui toko aplikasi seluler daring di AS” akan dilarang, dengan pembatasan pada WeChat mulai berlaku pada Minggu (20/9/20) dan TikTok pada 12 November.

Setelah perintah tersebut, Presiden AS Donald Trump pada Jumat (18/9/20) mengatakan kesepakatan antara aplikasi media sosial TikTok dan perusahaan yang berbasis di AS dapat "berjalan cepat."

“Rupanya, pemerintah AS tidak puas dengan kesepakatan kemitraan antara TikTok dan Oracle, karena mereka menginginkan lebih, dan untuk mendapatkan lebih banyak, mereka akan memberikan tekanan lebih pada TikTok,” ujar Xiang Ligang (项立刚), seorang analis industri telekomunikasi independen, kepada Global Times pada Sabtu (19/9/20).

Tetapi berdasarkan perintah AS, TikTok juga tidak mungkin ditutup sebelum pemilihan, ujar analis.

“Sampai batas tertentu, ini adalah 'langkah cerdas' untuk kampanye kepresidenan Trump. Perintah tersebut mencegah TikTok menambahkan pengguna baru, sementara pada saat yang sama pengguna saat ini tidak akan terpengaruh dan merasa terganggu sebelum pemungutan suara,” kata Xiang (项).

Para ahli umumnya percaya mengingat situasi yang kompleks dan waktu yang terbatas, nasib TikTok kemungkinan akan ditentukan hanya setelah pemilihan presiden.

"Mempertimbangkan pembatasan teknis oleh pihak Tiongkok, kesepakatan TikTok tidak akan menjadi nilai tambah bagi Trump dalam pemilihan presiden," Gao Lingyun (高凌云), seorang ahli di Akademi Ilmu Sosial Tiongkok, mengatakan kepada Global Times pada Sabtu (19/9/20).

Ada terlalu banyak kemungkinan perusahaan dapat menemukan solusi kedua untuk memenuhi persyaratan peraturan kedua negara, menurut Gao (高).

Xiang (项) setuju dengan Gao (高), mencatat bahwa AS mungkin juga menunda tenggat waktu untuk memberi mereka lebih banyak waktu untuk membuat kesepakatan, karena tampaknya tidak bertekad untuk membunuh TikTok untuk saat ini.

Perintah itu juga menuai kritik dari pihak Tiongkok.

Kementerian Perdagangan Tiongkok mengatakan pada Sabtu (19/9/20) dalam sebuah pernyataan, Tiongkok dengan tegas menentang larangan pemerintah AS pada WeChat dan TikTok, karena telah merusak hak dan kepentingan sah perusahaan secara serius dan mengganggu tatanan pasar normal.

Tiongkok akan mengambil tindakan yang diperlukan untuk melindungi kepentingan perusahaan Tiongkok, jika AS bersikeras untuk melanjutkan. (*)

Penulis : Isna Fauziah
Editor : Djono W. Oesman

Terkait

Laut China Selatan Memanas, Jepang - Vietnam Sepakati Kerjasama Militer

 

logo clock 21-10-2020, 13:04
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Pembaruan Perjanjian Uskup Cerminkan Hubungan Sehat China-Vatikan

 

logo clock 21-10-2020, 13:01
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Kemenlu Tiongkok Warning India Hati-hati tentang Masalah Taiwan

 

logo clock 21-10-2020, 12:57
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Ini Bakal Jadi Bukti Pembicaraan antara China dan India Berjalan Baik

 

logo clock 21-10-2020, 11:44
logo clock Baca ini dalam 4 Menit
logo share

Ini Dia Hasil Investigasi Xinjiang oleh Pakar China

 

logo clock 21-10-2020, 11:40
logo clock Baca ini dalam 5 Menit
logo share

Viral