Larangan Terbaru India pada 118 Aplikasi Tiongkok, Diprotes

logo clock 4 Menit logo clock 04-09-2020, 10:59

Bendera nasional India dan Tiongkok  berkibar berdampingan di perbukitan Raisina, New Delhi- Image from China Daily

Tiongkok, Bolong.id -  Kementerian Perdagangan Tiongkok mengatakan pada Kamis (3/9/20) bahwa mereka dengan tegas menentang keputusan pemerintah India yang melarang 118 aplikasi Tiongkok dan mendesak negara tetangga tersebut untuk menghentikan tindakannya.

"Pemerintah India menyalahgunakan konsep keamanan nasional, dan telah menggunakan tindakan diskriminatif dan restriktif terhadap perusahaan Tiongkok. Itu melanggar aturan Organisasi Perdagangan Dunia," ujar juru bicara kementerian Gao Feng (高峰) dalam jumpa pers.

"Pemerintah Tiongkok bersikeras bahwa semua perusahaan Tiongkok yang beroperasi di luar negeri mematuhi aturan internasional dan bekerja sesuai dengan hukum dan regulasi," ujar Gao. 

"Keputusan pemerintah India tidak hanya akan merugikan hak dan kepentingan sah investor Tiongkok, tetapi juga akan merugikan pelanggan India dan lingkungan investasi secara keseluruhan di negara itu."

Menurut Gao, kerja sama kedua negara di bidang perdagangan dan ekonomi telah saling menguntungkan dengan hasil yang juga menguntungkan satu sama lain. 

"Diharapkan bahwa India dan Tiongkok akan bersama-sama mempertahankan kerja sama yang diperoleh dengan susah payah dan keuntungan pembangunan serta menciptakan lingkungan bisnis yang terbuka, dan adil bagi investor internasional dan penyedia layanan, termasuk perusahaan Tiongkok," kata Gao.

Gao membuat pernyataan itu setelah pemerintah India melalui Kementerian Elektronika dan Teknologi Informasi mengumumkan larangan 118 aplikasi Tiongkok yang dikatakan "terlibat dalam kegiatan yang merugikan kedaulatan dan integritas India, pertahanan India, keamanan negara dan ketertiban umum". Aplikasi yang terdampak termasuk mesin pencari Baidu, layanan e-commerce Mobile Taobao, penyedia video online Youku dan aplikasi populer lainnya seperti Sina News, WeChat, dan PUBG Mobile Lite.

Raymond Wang, mitra global di konsultan Roland Berger, mengatakan larangan itu adalah bagian dari langkah pemerintah India untuk melawan kehadiran Tiongkok yang tumbuh di pasar Teknologi Informasi (TI) negara di tengah meningkatnya ketegangan dan meningkatnya persaingan dalam ekonomi digital.

Wang mengatakan banyak perusahaan internet Tiongkok telah banyak berinvestasi di India dan menciptakan beberapa peluang pertumbuhan di negara tersebut. "Dalam jangka panjang, Tiongkok akan terus menjadi salah satu pemimpin global di sektor internet seluler. Larangan tersebut akan menyisakan sedikit ruang untuk kerja sama dengan pembangkit tenaga internet terkemuka di Tiongkok, yang pada gilirannya akan memengaruhi pengembangan TI India," katanya.

Ini bukan pertama kalinya pemerintah India membatasi aplikasi dengan tautan ke Tiongkok. Pada Juni 2020, itu memblokir 59 aplikasi Tiongkok yang diikuti oleh larangan lain pada 47 aplikasi Tiongkok lainnya pada Juli 2020.

Wang Peng (王鵬), seorang peneliti terkemuka di Center for Hong Kong, Macao, Taiwan dan World Affairs di Universitas Komunikasi Tiongkok (CUC), mengatakan larangan itu adalah pengingat bagi perusahaan Tiongkok bahwa mereka harus waspada terhadap potensi risiko politik saat melakukan ekspansi ke luar negeri.

Wang mengatakan jika pemerintah India terus memblokir perusahaan Tiongkok keluar dari pasar, maka perusahaan Tiongkok harus lebih siap menghadapi situasi tersebut. "Meskipun ada prospek cerah di pasar luar negeri, ada juga risiko besar."

Zhou Xibing (锡冰周), seorang peneliti Tiongkok yang telah banyak menulis tentang internasionalisasi perusahaan Tiongkok, mengatakan larangan pada aplikasi Tiongkok tidak akan memengaruhi upaya global perusahaan Tiongkok yang sedang berlangsung dan ada banyak ruang untuk ekspansi mereka lebih lanjut. (*)

Penulis : Isna Fauziah
Editor : Djono W. Oesman

Terkait

Zhao Lijian: China Tak Pernah Cari Musuh, Fokus Makmurkan Rakyat

 

logo clock 22-10-2020, 15:02
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Kenang Semangat Perang Putera Mao Zedong 1950, Inspirasi bagi Pelajar Sekarang

 

logo clock 22-10-2020, 14:37
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Xi Jinping Serukan Hormati Pahlawan, Itu Energi Besar Peremajaan Bangsa

 

logo clock 22-10-2020, 14:22
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Perangi COVID-19, Kedubes China Sumbang Alat Bantu Napas ke Filipina

 

logo clock 22-10-2020, 14:09
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Terjadi Diskrimasi Terhadap Pelajar China, China Desak AS untuk Hentikan

 

logo clock 22-10-2020, 10:29
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Viral