Militer China-India Berunding Akhiri Ketegangan Perbatasan

logo clock 5 Menit logo clock 22-09-2020, 15:42

Kapal tanker militer membawa bahan bakar bergerak menuju area depan di wilayah Ladakh (15/9/20) - Image from Aljazeera

Ladakh, Bolong.id - Komandan senior militer India dan Tiongkok mengadakan pembicaraan pada Senin (21/9/20) yang bertujuan untuk menyelesaikan kebuntuan selama berbulan-bulan yang tegang di sepanjang perbatasan yang disengketakan di wilayah pegunungan Ladakh.

Rincian pembicaraan, yang diadakan di pihak Tiongkok di daerah Moldo menghadap wilayah Ladakh yang dikuasai India, tidak segera diungkapkan.

Untuk pertama kalinya, seorang pejabat senior kementerian luar negeri India juga berpartisipasi dalam pertemuan tingkat militer, kata seorang pejabat India (yang berbicara tanpa menyebut nama sesuai dengan peraturan pemerintah). Tidak ada informasi segera tersedia dari Beijing.

Meskipun beberapa kali terjadi pembicaraan oleh pejabat militer, diplomatik, dan politik, termasuk negosiasi antara menteri luar negeri dan pertahanan kedua negara di Moskow September ini, ketegangan di perbatasan tetap ada.

Pembicaraan tingkat militer Senin (21/9/20) dilakukan kurang dari dua minggu setelah menteri luar negeri kedua negara bertemu pada 10 September 2020 dan setuju bahwa pasukan mereka harus melepaskan diri dari ketegangan di perbatasan, menjaga jarak yang tepat dan meredakan ketegangan.

Para menteri luar negeri tidak menetapkan batas waktu untuk pelepasan puluhan ribu pasukan, didukung oleh artileri, tank dan jet tempur, yang telah berada di wilayah tersebut sejak kebuntuan dimulai pada Mei 2020.

Pakar militer telah berulang kali memperingatkan, kesalahan atau kesalahan perhitungan apa pun dari kedua belah pihak dapat menimbulkan konsekuensi bencana di luar wilayah gurun dingin Ladakh.

India dan Tiongkok berbagi perbatasan tak bertanda sepanjang 3.500 kilometer melalui Himalaya - Image from Aljazeera

Baik India dan Tiongkok telah memberikan sedikit informasi, tetapi media di kedua negara telah memberikan liputan ekstensif tentang meningkatnya ketegangan, yang secara dramatis mengubah hubungan bilateral mereka.

Dilansir dari Aljazeera, kebuntuan di Ladakh meningkat pada Juni 2020 menjadi kekerasan paling mematikan antara kedua belah pihak dalam beberapa dekade - bentrokan di punggung bukit tinggi antara tentara yang menggunakan pentungan, batu, dan tinju mereka. Dua puluh tentara India tewas. Tiongkok diyakini juga menderita korban, tetapi belum memberikan rincian apapun.

Setelah bentrokan itu, kedua negara sebagian terlepas dari situs di Lembah Galwan dan setidaknya dua tempat lainnya, tetapi krisis terus berlanjut di setidaknya tiga wilayah lain, termasuk Danau Pangong glasial.

Dalam beberapa pekan terakhir, raksasa Asia telah menuduh satu sama lain mengirim tentara ke wilayah satu sama lain di wilayah Pangong dan melepaskan tembakan peringatan untuk pertama kalinya dalam 45 tahun, meningkatkan momok konflik militer skala penuh.

Hubungan antara kedua negara seringkali tegang, sebagian karena perbatasan mereka yang tidak dibatasi. Mereka bertempur dalam perang perbatasan pada 1962 yang menyebar ke Ladakh dan berakhir dengan gencatan senjata yang tidak mudah. Sejak itu, pasukan menjaga perbatasan yang tidak ditentukan, yang disebut Garis Kontrol Aktual, sambil sesekali bertengkar. Mereka sepakat untuk tidak saling menyerang dengan senjata api.

Garis kendali yang diperebutkan dengan sengit memisahkan wilayah yang dikuasai Tiongkok dan India dari Ladakh di barat ke negara bagian Arunachal Pradesh di India Timur, yang diklaim Tiongkok secara keseluruhan. Itu rusak di bagian di mana negara Himalaya Nepal dan Bhutan berbatasan dengan Tiongkok.

Menurut India, perbatasan de facto adalah 3.488 kilometer (2.167 mil) panjangnya, sementara Tiongkok mengatakan itu jauh lebih pendek. Seperti namanya, ia membagi wilayah kontrol fisik daripada klaim teritorial, mengutip dari AP News. (*)

Penulis : Isna Fauziah
Editor : Djono W. Oesman

Terkait

Diserang Perwakilan AS untuk PBB, China Respon Begini...

 

logo clock 25-10-2020, 07:01
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

AS Terus Salahkan China Atas Virus, China Siap Balas Jika Dirugikan

 

logo clock 25-10-2020, 07:01
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Kemenlu China: Pekerja Xinjiang Bukan Kerja Paksa

 

logo clock 24-10-2020, 17:32
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Inggris Ungkap Rincian Visa BNO yang Kontroversial untuk Penduduk HK

 

logo clock 24-10-2020, 17:32
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Hakim AS Tidak Setuju Hapus WeChat dari Toko Aplikasi

 

logo clock 24-10-2020, 13:13
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Viral