Pelajar - Mahasiswa Belajar Rawat Pasien Covid-19 di Shanghai

logo clock 5 Menit logo clock 07-09-2020, 11:17

Seorang dokter memperkenalkan robot medis yang dapat melakukan operasi kepada siswa yang berkunjung di Rumah Sakit Ruijin yang BErafiliasi dengan Sekolah Kedokteran Universitas Shanghai Jiao Tong di Shanghai pada Sabtu (5/9/20) - Image from China Daily

Shanghai, Bolong.id - Lebih dari 30 siswa sekolah menengah dan universitas mengunjungi klinik demam rumah sakit besar Shanghai. Mereka masuk ke poli penyakit pernapasan, penyakit menular, departemen pengendalian infeksi dan sebagainya dalam merawat pasien COVID-19 pada Sabtu (5/9/20).

Mereka diundang oleh Rumah Sakit Ruijin yang Berafiliasi dengan Fakultas Kedokteran Universitas Shanghai Jiao Tong dengan tujuan mendorong keinginan mereka untuk menjadi pekerja medis, yang telah memberikan kontribusi luar biasa untuk melindungi kesehatan masyarakat di 2020 ini.

Para siswa juga mengunjungi ruang operasi, mengenakan pakaian pelindung, dan bertemu dengan anggota staf rumah sakit yang memerangi wabah COVID-19. Mulai akhir Januari 2020, lebih dari 150 dokter dan perawat dari rumah sakit dikirim untuk membantu Wuhan, Ibu Kota Provinsi Hubei dan Kota di Tiongkok yang paling parah terkena pandemi.

Guo Wuwei, seorang siswa berusia 16 tahun dari Sekolah Menengah Yangjing, mengatakan dia telah bermimpi menjadi seorang dokter sejak masa kanak-kanak dan senang akhirnya memiliki kesempatan untuk mengenakan jubah medis putih.

Ia mencoba pemeriksaan bronkoskopi pada pasien tiruan selama kunjungan dan dokter memujinya karena tangannya yang stabil.

Anak berusia 16 tahun lainnya, Lin Jiahao dari Sekolah Menengah yang Berafiliasi dengan Universitas Shanghai Jiao Tong, mengatakan kunjungan ke ruang operasi dan mendengar dari perawat mengenai cara menghitung, mendisinfeksi, dan menyimpan peralatan bedah setelah operasi sangat membuatnya terkesan.

"Kami terkadang dapat melihat adegan operasi pembedahan dari media, tapi ini pertama kalinya saya menyadari banyaknya pekerjaan di balik layar, yang juga penting untuk memastikan keakuratan dan kelengkapan prosedur medis," Ujar Lin.

Kakak kembar Ge Anqi dan Ge Anyi, 18, mengatakan pengalaman pertama mereka mencuci tangan dan lengan seperti pekerja medis profesional di ruang operasi telah membuat mereka menyadari proses ketat itu penting bagi kesehatan pasien. Ge Anyi adalah siswa Sekolah Menengah Datong Shanghai, dan Ge Anqi dari Sekolah Menengah Shanghai Guangming.

Dokter dari berbagai departemen di rumah sakit menceritakan pengalaman dan perasaan mereka dalam membantu Wuhan. Chen Wei, dari departemen pernafasan dan pengobatan kritis, mengatakan dia dan rekan-rekannya menerima 28 pasien COVID-19 dalam kondisi parah atau kritis dalam waktu 24 jam setelah kedatangan mereka di kota.

"Tapi saya tidak pernah mendefinisikan diri saya sebagai pahlawan dalam bahaya, istilah yang biasanya digunakan oleh media untuk menggambarkan petugas kesehatan yang bergegas ke Wuhan untuk mendapatkan bantuan medis," katanya. "Saya hanya melakukan tugas dokter - meringankan penyakit dan rasa sakit pasien- di lokasi lain."

Xin Haiguang, dari departemen penyakit menular, memimpin anak-anak tersebut dalam tur ke klinik demam, di mana institusi medis menyaring dan mengkarantina pasien demam serta mengidentifikasi mereka yang berpotensi terinfeksi COVID-19.

Dia mengatakan kepada anak-anak, ada seorang pasien di Wuhan yang berkata kepadanya: "Saya hanya bisa melihat nama Anda pada pakaian pelindung Anda, tetapi tidak dapat melihat wajah Anda. Namun, saya akan menyimpan Anda di hati saya sepanjang hidup saya saat Anda menyelamatkan saya."

Penghargaan sepenuh hati seperti itu melampaui pujian atau penghargaan apa pun untuk pekerja medis, katanya.

Tan Yongchang, dari departemen anestesiologi, memimpin siswa dalam melakukan simulasi intubasi trakea pada pasien tiruan. Selama 51 hari misi bantuan medisnya di Wuhan, Tan dan timnya menyelesaikan 71 operasi serupa pada pasien COVID-19 yang sakit kritis, meskipun mereka berisiko tinggi terinfeksi sendiri selama prosedur tersebut. 

"Seringkali saya membandingkan ahli anestesi dengan pilot untuk penerbangan karena kami berdua sama-sama berada di sana untuk melakukan lepas landas yang aman dan pendaratan yang stabil selama perjalanan," katanya.

"Seperti pekerja medis di posisi lain, ahli anestesi membutuhkan kemampuan profesional yang kuat dan rasa tanggung jawab yang layak mendapatkan kepercayaan dari pasien, yang mengandalkan kami demi hidup mereka."

Ning Guang, Presiden Rumah Sakit Ruijin berkata, menjadi pekerja medis dan dapat membantu orang yang membutuhkan merupakan pekerjaan dan suatu keberkahan.

"Kami mendorong generasi muda agar melakukan upaya 100 persen untuk karir apa pun yang mereka pilih dan membangunnya menjadi tujuan seumur hidup yang penuh dengan nilai-nilai sosial," katanya. (*)



Penulis : Isna Fauziah
Editor : Djono W. Oesman

Terkait

Bantu Atasi COVID-19, China Beri Sumbangan Alat Medis ke Suriah Lagi

 

logo clock 26-10-2020, 13:27
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Jumlah Obesitas Anak dan Remaja Naik, China Siapkan Strategi

 

logo clock 26-10-2020, 12:25
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Vaksin COVID-19 Dibahas Intensif, 9 dari 40 Juta Kasus Infeksi Berulang

 

logo clock 26-10-2020, 11:50
logo clock Baca ini dalam 4 Menit
logo share

Jumlah Lansia di Tiongkok Diperkirakan Capai 300 Juta Jiwa dalam Lima Tahun

 

logo clock 26-10-2020, 10:02
logo clock Baca ini dalam 4 Menit
logo share

Lembaga Brazil Impor Vaksin COVID-19 China yang Semula Ditolak Presiden Bolsonaro

 

logo clock 25-10-2020, 07:01
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Viral