Perusahaan-perusahaan Chip Peringatkan Trump Agar Tak Masukkan SMIC Tiongkok ke Daftar Hitam

logo clock 3 Menit logo clock 17-09-2020, 11:01

Grup Chip Peringatkan Trump Tak Masukkan SMIC Tiongkok ke Daftar Hitam - Image from Financial Times

Washington, Bolong.id - Perusahaan yang memasok sektor chip dengan peralatan canggih dan mahal berencana memperingatkan pemerintahan Trump terhadap proposal untuk memasukkan produsen chip Semiconductor Manufacturing International Corporation (SMIC) ke daftar hitam, dengan alasan akan "merugikan" industri AS.

Perusahaan-perusahaan tersebut diwakili oleh grup industri pemasok semikonduktor dan elektronik (SEMI), yang menyusun surat yang diperoleh Reuters, yang dapat dikirim secepatnya minggu ini kepada Sekretaris Departemen Perdagangan AS Wilbur Ross.

Dalam draf surat tersebut, grup tersebut berpendapat memasukkan SMIC ke dalam daftar hitam akan membahayakan keunggulan teknologi Amerika Serikat dengan mempersulit perusahaan AS untuk memasok perusahaan, yang menyumbang sebanyak USD5 miliar (Rp74,3 triliun) dalam penjualan peralatan dan material tahunan asal AS.

SMIC - Image from CGTN


Mereka juga berpendapat langkah seperti itu akan "berkontribusi pada persepsi yang berkembang" bahwa pengiriman barang AS "tidak dapat diandalkan" dan mencapai pangsa pasar AS di seluruh dunia.

"Kami mendesak Departemen untuk mempertimbangkan dengan hati-hati dampak langsung dan jangka panjang yang merugikan industri AS, keamanan ekonomi dan nasional yang mungkin diakibatkan dari penambahan SMIC ke Daftar Entitas," kata kelompok tersebut, yang memiliki 2.400 anggota di seluruh dunia.

Departemen Perdagangan tidak segera menanggapi komentar.

Joe Pasetti, Wakil Presiden Kebijakan Publik Global SEMI di SEMI mengatakan, "Kami tidak mengomentari draf surat yang bocor ke pers."

Reuters melaporkan awal bulan ini, Departemen Pertahanan sedang bekerja dengan badan-badan lain untuk menentukan apakah akan menambahkan SMIC ke dalam apa yang disebut "daftar entitas" Departemen Perdagangan, yang akan memaksa pemasok AS untuk mencari lisensi yang sulit didapat sebelum pengiriman ke perusahaan. Saham perusahaan anjlok hampir seperempat karena berita tersebut.

Sementara pejabat itu tidak mengungkapkan motif tindakan yang diusulkan, hubungan SMIC dengan militer Tiongkok sedang dalam pengawasan, sumber mengatakan kepada Reuters, karena pemerintah semakin melatih fokusnya pada otot militer Tiongkok.

Daftar entitas telah digunakan sebagai alat utama oleh pemerintah untuk menyerang perusahaan Tiongkok yang sedang diawasi di Washington. (*)





Penulis : Isna Fauziah
Editor : Edwin Adriaansz

Terkait

Memperingati “Flying Day”, Xi’an Adakan Aviation Experience Officer 3

 

logo clock 28-10-2020, 17:43
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Peningkatan Kerja Jarak Jauh untuk Kingsoft Office

 

logo clock 28-10-2020, 11:10
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

China Luncurkan Satelit Baru untuk Pantau Ekologi Laut

 

logo clock 28-10-2020, 11:03
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Kereta Berkecepatan Tinggi Beijing-Shanghai Luncurkan Gerbong yang Tenang

 

logo clock 27-10-2020, 15:38
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Kereta Bawah Tanah China-Pakistan Dioperasikan

 

logo clock 27-10-2020, 12:20
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Viral