TikTok Beritahu Inggris Tindakan untuk Tangani Hoax

logo clock 4 Menit logo clock 23-09-2020, 10:13

TikTok Beritahu Inggris Tindakan untuk Tangani Hoax- Image from SH

London, Bolong.id - Salah satu eksekutif senior TikTok di Eropa muncul di hadapan politisi di Inggris pada Selasa (22/9/20) untuk mencoba menjelaskan seberapa aman penggunaannya.

Aplikasi media sosial semakin populer di negara-negara Barat, tetapi regulator ingin mencoba melindungi pengguna, banyak di antaranya adalah kaum muda.

Sub-komite parlemen Inggris dibentuk untuk melihat bahaya online dan ancaman disinformasi, yang telah meningkat dalam beberapa bulan terakhir dengan COVID-19, menurut Theo Bertram, Direktur Hubungan Pemerintah dan Kebijakan Publik untuk Eropa di TikTok.

"Kami melihat 700.000 video dibuat di Inggris yang terkait dengan COVID-19 selama periode ini," kata Bertram. "Dari 700.000 itu, kami menghapus sekitar 13.500. Dari mereka, kami menghapus 1.500 karena disinformasi medis. Jika Anda mundur dan melihat angka-angka tersebut, pada umumnya, kami melihat komunitas yang bertindak dengan sangat bertanggung jawab."

Seperti banyak perusahaan media sosial global, TikTok menghadapi tekanan untuk mengatur kontennya dengan lebih baik. Bertram mengatakan perusahaan - yang dimiliki oleh perusahaan Tiongkok ByteDance - secara aktif mempekerjakan staf untuk memoderasi dan menegakkan kebijakan.

Theo Bertram - Image from CGTN

"Menurut saya, kami adalah generasi kedua dari perusahaan teknologi dan yang saya maksud adalah sebagian besar perusahaan yang menurut saya memiliki 10 atau 15 tahun untuk membangun perangkat kepercayaan dan keamanan yang sekarang kami harapkan dari perusahaan media sosial modern. Kami berusia dua tahun tetapi kami sudah memiliki lebih dari 10.000 moderator di seluruh dunia, termasuk ribuan di Eropa. "

Politisi di panel juga mempertanyakan TikTok tentang bagaimana kesepakatan potensial untuk menjual operasinya di AS akan berdampak pada pengguna Inggris. Bertram menolak memberikan rincian tentang kesepakatan tersebut, dengan mengatakan "diskusi komersial" sedang berlangsung.

Privasi dan keamanan data menjadi perhatian utama bagi pemerintah Eropa dalam hal pengaturan TikTok. Tetapi Bertram mengatakan perusahaan akan mematuhi peraturan nasional dan peraturan Regulasi Umum Perlindungan Data (General Data Protection Regulator; GDPR) di seluruh Eropa seputar penanganan data.

Dia juga mengatakan perusahaan tidak akan mentransfer data pengguna ke Tiongkok, karena ByteDance berbasis "di luar Tiongkok."

"Ada ByteDance Tiongkok di tangan ini. Lalu ada TikTok dan semua entitas TikTok. Keduanya melapor ke ByteDance, yang berada di luar Tiongkok. Jadi, TikTok tidak melapor ke Tiongkok. Ini adalah kasus di mana bisnis internasional dan bisnis Tiongkok keduanya melapor ke ByteDance, yang berada di luar Tiongkok, jadi saya tahu ini adalah kesalahpahaman umum yang entah bagaimana TikTok laporkan ke Tiongkok - bukan itu masalahnya. "

TikTok sedang dalam diskusi lanjutan dengan raksasa teknologi Oracle dan Walmart untuk menjual bisnisnya di AS. Tetapi kesepakatan apa pun diharapkan membutuhkan persetujuan dari regulator Amerika dan Tiongkok, yang dapat terbukti menjadi batu sandungan potensial. (*)



Penulis : Isna Fauziah
Editor : Nurul Diah

Terkait

Tentaranya Ditangkap, China Desak India untuk Segera Kembalikan Tentaranya

 

logo clock 20-10-2020, 14:43
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

China: Pencabutan Embargo Senjata PBB Terhadap Iran Cerminkan Sikap Umum Komunitas Internasional

 

logo clock 20-10-2020, 14:19
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

3 Tips Hindari Kejenuhan Saat WFH

 

logo clock 20-10-2020, 13:31
logo clock Baca ini dalam 7 Menit
logo share

Upacara Pembukaan Beasiswa Pemimpin Muda ASEAN-China, Digelar

 

logo clock 20-10-2020, 13:27
logo clock Baca ini dalam 4 Menit
logo share

Business Insider: Kehidupan di China Kembali Normal

 

logo clock 20-10-2020, 13:21
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Viral